Mengunjungi Taman Mayura dan Pura Jagatnatha (Mataram)

Taman Mayura ini sebenernya merupakan komplek pura, namun karena tempatnya yang luas dan asri, bahkan memiliki kolam yang di tengahnya berdiri sebuah bangunan yang sering dipakai untuk tempat berkumpul, pertemuan, dan menerima tamu kerajaan, ga heran kalo disebut taman. Tarif masuknya 10 ribu rupiah dan merupakan tarif resmi dan bukan bikin-bikinan si penjaga taman, soalnya tarif ini terpampang pada tiket yang ada. Setelah membayar tiket masuk, kita akan diberi sabuk kain kuning yang mesti dipakai selama di area taman. Jangan lupa, walaupun taman, area ini dianggap religius oleh umat beragama Hindu karena terdapat sebuah pura di ujung timur taman. Namun demikian, siapapun boleh berkunjung ke sini apapun agamanya.

DSCF3102 (1280x853)

Jadi ceritanya, Taman Mayura ini dibangun oleh Raja Anak Agung Ngurah Karangasem sekitar tahun 1744, ketika kerajaan Bali masih berkuasa di Pulau Lombok. Awalnya taman ini bernama Taman Kelepug, yang diambil dari suara “klepug, klepug”, yaitu suara aliran air dari mata air yang jatuh ke kolam. Mayura sendiri berarti “burung merak”. Nama ini mulai tersemat semenjak Raja Anak Agung Ngurah Karangasem mendatangkan burung merak dari Pakistan untuk diternakkan dan dipelihara di area taman ini untuk membantu mengusir ular-ular yang mulai banyak berkeliaran di sekitar taman dan pura. Tujuannya tentu saja supaya masyarakat yang datang dapat berdoa dengan tenang.

DSCF3089 (1280x853)

Di area taman, ga mungkin kamu ga ngeliat sebuah kolam yang sangat luas. Di tengahnya ada sebuah bangunan yang dihubungkan oleh jalan setapak ke pintu gerbang di tepi kolam. Bangunan yang disebut Bale Kambang awalnya digunakan sebagai tempat penyimpanan mesiu dan senjata namun pada masa penjajahan Belanda digunakan sebagai ruang sidang pengadilan. Sayang, sepertinya pengunjung tidak bisa, atau mesti meminta izin terlebih dahulu jika ingin mengunjungi bangunan tersebut karena pintu menuju jalan setapaknya digembok.

DSCF3084 (1280x854)

Di komplek pura, kita bisa melihat ada empat pura utama, yaitu Pura Gunung Rinjani, Pura Ngelurah, Pura Padmasana, dan Pura Gedong. Secara keseluruhan, komplek pura disebut Pura Jagatnatha Mayura. Di area ini, suasana religius sangat terasa. Terlihat sekelompok warga yang sepertinya tengah mendalami agama Hindu dengan membaca kitab suci mereka. Satu orang yang sepertinya merupakan “ustadznya” mereka tampak sedang membaca kitab dengan suara keras dalam bahasa yang sangat asing dan tidak kami pahami. Mungkin bahasa Sansekerta? Atau bahasa Bali kuno?

68501-dscf30972b1280x857

975b0-dscf30982b853x1280

Walau siapapun boleh masuk ke area pura untuk melihat-lihat, pada waktu-waktu tertentu area pura akan ditutup untuk umum. Seperti misalnya pada perayaan Galungan, perayaan Kuningan, serta hari raya umat Hindu lainnya. Kalo kamu ingin mengetahui lebih banyak tentang kompleks pura serta Taman Mayura ini, Anda bisa menanyakannya pada pemangku di Bale Pawedan.

 

Taman Mayura
Jalan Mayura, Cakranegara, Mataram
Click for Google Maps

taman mayura

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s