Nyoto Bandung di Warung Nasi Ganefo (Bandung)

Kenapa ya saya dulu bisa tau tempat ini? Apa mungkin dari postingan seseorang di grup WhatsApp Komunitas Kuliner Bandung yang saya ikutin? Ah, lupa lah. Tapi intinya, saya terus naro tempat ini di to-do list kuliner saya. Kemaren itu, sebenernya saya bahkan ga ada rencana mau kulineran ke sini. Tadinya tuh mau makan Baso Bintang Avon yang ada di Jalan Ahmad Yani, deket Simpang Lima. Tapi tiba-tiba aja warung nasi ini menclok di penglihatan saya pas lagi mau nyari tempat parkir mobil. Ternyata, lokasinya ga jauh dari si baso.

DSCF3806 (1280x853)

Konon katanya, warung nasi ini udah buka sejak tahun 1960. Kurang jelas juga apakah dia udah buka di lokasi yang sama atau belum. Bagi saya, namanya unik. Dan tentu ga banyak juga yang tau. Ganefo adalah singkatan dari Games of The New Emerging Forces, olimpiade tandingan yang diinisiasi oleh Presiden Soekarno dan diadakan di Jakarta pada tahun 1963. Lalu, apakah nama rumah makan ini berasal dari situ? Sayangnya, saya lupa nanyain hal ini ke pramusajinya, hehehe.

DSCF3794 (1280x856)

Masuk ke bagian dalam, melalui dua daun pintu yang bergaya koboi, terlihat ruangannya yang sungguh cilik sekali. Cuma ada 4 meja putih sederhana yang masing-masingnya terdapat empat buah bangku. Di luar, di samping warung ada dua meja lagi yang berukuran sama. Walau demikian, penataannya cukup apik, lantai dan mejanya juga bersih.

DSCF3779 (1280x853)

Selayaknya warung nasi Sunda, makanan yang tersedia cukup standar walau macamnya ga sebanyak kalo misal kamu ke Rumah Makan Ampera atau Laksana. Menu andalannya sendiri, tertulis di banner yang terpampang di dalam ruangan, antara lain soto bandung, pindang ikan mas, gepuk, nasi rates, dan perkedelnya.

DSCF3784 (1280x852)

Mamah beli gula ati yang penampilannya walau sederhana tapi cukup menggiurkan. Saya nyobain sedikit dan rasanya emang enak. Atinya empuk walau kalo menurut mamah saya terasa agak manis. Gapapa, kan tinggal ditambahin aja sambelnya.

DSCF3787 (1280x854)

Karena emang rencana awalnya mau makan baso, saya cuma mesen soto bandung yang itupun dimakan berdua sama Nanda. Ga pake nasi. Yah, buat nyobain aja kok. Rasanya ternyata juga emang enak. Menurut Nanda malah lebih enak daripada Soto Ojolali. Dagingnya cukup banyak, ukuran potongannya juga pas, tapi kalo menurut saya sih sedikit kurang empuk. Soto sederhana yang isinya cuma daging sapi, potongan lobak, dan kacang kedele ini kuahnya terasa seger banget.

DSCF3789 (1280x854)

Menu lain yang kayaknya jadi andalan karena selalu dihidangkan ke para pengunjungnya adalah perkedel jagung dan kentang ini. Perkedel kentangnya lembut banget. Mungkin akan lebih oke lagi kalo bisa makan pas lagi anget-angetnya. Dan lagi, makan soto ditemani perkedel kentang itu pas banget deh.

Harga? Nah, saya lupa nanya detail harga satuannya. Tapi, mamah saya merogoh kocek sebesar 48 ribu rupiah untuk membayar seporsi nasi gulai ati, seporsi soto bandung, dan empat potong perkedel kentang yang kita makan tadi.

 

Warung Nasi Ganefo
Jalan Naripan No. 147 Bandung
Click for Google Maps

warung-nasi-ganefo.jpg.jpg

Iklan

2 pemikiran pada “Nyoto Bandung di Warung Nasi Ganefo (Bandung)

  1. Ah, soto Bandung. Udah lama banget ga makan soto Bandung. Mungkin sejak pindah dari Bandung ke Jakarta tahun 2011.

    Soto Bandung memang seger. Kuahnya bening, ga pake santen, dan banyak lobaknya. Bener banget, emang paling pas dimakan pake perkedel kentang (dan kerupuk putih). Mantap! 😃

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s