Liat-Liat Barang Antik di Jalan Surabaya (Jakarta)

Kali ini, saya iseng main-main ke Pasar Barang Antik Jalan Surabaya. Mau nyari apaan sih? Hehehe, sebenernya sih ga ada. Saya pure cuma pengen liat-liat doang. Saya yakin barang-barang di sini udah pasti muahal-mahal abis gile bener deh wow. Lagian, udahnya saya ga tau harga pasaran barang antik, saya tuh ga jago nawar. Bisa-bisa ntar saya nyesel setengah mati kalo kemudian saya tau barang yang saya beli harganya cuma setengah *mewek*.

Ini difoto dari ujung utara. jalannya jauh sekitar 100 atau 200 meter sampe ke selatan.
Ini difoto dari ujung utara. jalannya jauh sekitar 100 atau 200 meter sampe ke selatan.

Jalan Surabaya di daerah Cikini ini memanjang dari utara ke selatan. Kenapa ga disebut memanjang dari selatan ke utara? Gapapa, sama aja kan. Lagian, lebih enak nyebut memanjang dari utara ke selatan. Jangan tanya kenapa…. Pedagang barang antik di Jalan Surabaya ini ga berjejer di sepanjang di jalan ini karena agak di sebelah selatan ada juga jejeran pedagang tas kulit, dompet kulit, dan koper-koper berbagai bentuk dan ukuran.

Duduk-duduk nungguin calon konsumen.
Duduk-duduk nungguin calon konsumen.

Oke, saya parkirin motor di depan salah satu toko, mungkin toko keenam dari ujung utara. Pas saya baru dateng aja, udah ada beberapa turis asing yang liat-liat. Bahkan selama beberapa menit awal saya di sini aja udah ada beberapa turis asing lagi yang dateng. Rata-rata mereka dateng kalo ngga pake taksi, mereka bareng ama tour guidenya, naik mobil sewaan semacam mini bus.

Miniatur Big Ben
Miniatur Big Ben

Oke, saya mulai deh liat-liat, dan itu bener-bener saya lakuin mulai dari ujung utara. Lima toko awal, bener-bener saya masukin semuanya. Saya liatin barang-barangnya. Maklum lah, kan baru pertama kali ke situ, rasanya ingin melihat semua macem barang antik yang dijual di sini. Ada keramik miniatur Big Ben yang menarik perhatian saya. Terus, ada sebuah miniatur pesawat ruang angkasa. Dari logam pula bahannya. Apaan nih? Pas saya balik, oalaaaah, ternyata penyerut pensil!

Miniatur pesawat ruang angkasa?
Miniatur pesawat ruang angkasa?
Tadaaaa, ternyata penyeruuuut!!
Tadaaaa, ternyata penyeruuuut!!
Eh, ada yang nyediain mesin EDC juga lho...
Eh, ada yang nyediain mesin EDC juga lho…

Di salah satu toko, saya melihat ada lempengen tipis logam tergantung dari langit-langit. Di permukaan lempengannya ada cuatan cuatan, mirip seperti alat parut kelapa. Saya menduga sih benda ini diletakkan pada suatu alat yang kemudian dapat menghasilkan suara. Tapi, mesinnya kayak apa ya, bener-bener ga kebayang…

Lempengan apa ini?
Lempengan apa ini?
Jamnya lucu, berbahan kayu, dan bisa diputer-puter...
Jamnya lucu, berbahan kayu, dan bisa diputer-puter…

Nah, baru juga saya mapay lima toko (tau kata mapay? Kira-kira artinya “menyusuri”), tiba-tiba ada seseorang yang meminta saya memindahkan motor saya. Parkir di seberang aja katanya. Ah, pelit amat ga boleh parkir di situ. Mungkin takut mobil orang yang dateng ga bisa parkir di situ. Yoweeees, saya pindahiiin…

Papan iklan enamel
Papan iklan enamel
Kamera-kamera jadul
Kamera-kamera jadul
Piring keramik dari jaman VOC? Seriously?
Piring keramik dari jaman VOC? Seriously?
Tempat lilin khas Yahudi ini namanya Hanukkah Menorah. Ciri khasnya cabangnya ada tujuh.
Tempat lilin khas Yahudi ini namanya Hanukkah Menorah. Ciri khasnya cabangnya ada tujuh.
Teropong yang bentuknya kayak terompet tanduk kebo. Kayaknya sih buat dipasang di kapal laut..
Teropong yang bentuknya kayak terompet tanduk kebo. Kayaknya sih buat dipasang di kapal laut..

Setelah melewati beberapa belas atau mungkin dua puluhan toko, saya mulai dapat mengira-ngira jenis barang apa yang saya sukai. Ternyata, bukan keramik, atau pajangan-pajangan kayu yang saya suka. Ternyata saya suka barang-barang antik yang terbuat dari logam. Tapi bukan yang bentuknya patung juga ya. Kayaknya agak horor juga gitu ya kalo majang patung di kamar atau di rumah.

Ini namanya sekstan (sextant), dipake di sistem navigasi kapal laut. Di zaman yang udah canggih dan alatnya serba digital, alat ini masih dipake ga ya?
Ini namanya sekstan (sextant), dipake di sistem navigasi kapal laut. Di zaman yang udah canggih dan alatnya serba digital, alat ini masih dipake ga ya?
Kompas made in London. Ga tau kenapa, dari dulu saya seneng kalo ngeliat kompas yang semacam ini. Benda mekanis yang kecil tapi kompleks.
Kompas made in London. Ga tau kenapa, dari dulu saya seneng kalo ngeliat kompas yang semacam ini. Benda mekanis yang kecil tapi kompleks.
Kamera jadul yang ada bagian mirip akordionnya. Tau kan?
Kamera jadul yang ada bagian mirip akordionnya. Tau kan?

Ada lagi yang jualan kamera jadul. Kali ini lebih banyak. Pas saya ke sana, ada bule yang lagi liat-liat kameranya. Satu-satu dia liatin, dibukain penutup ruang filmnya, mungkin ngecek apakah kira-kira masih akan berfungsi. Ga lama, tawar menawar terjadi dan akhirnya dia beli salah satu. Mungkin dia mikir, “Buset, murah banget nih!” Oiya, di toko yang sama ini juga dijual beratus-ratus buku jadul.

Lebih banyak kamera jadul
Lebih banyak kamera jadul

Dulu di rumah lama saya, ada sebuah poster replika lukisan anak yang menangis yang dipajang dekat pintu masuk kamar mandi. Saya masih inget banget gambarnya. Wajahnya merengut sedih, tetesan air mata meleleh dan mengalir di pipinya. Gambarnya beda sih ama yang ini. Tapi saya penasaran juga. What’s wrong sih dengan anak yang menangis? Apakah lukisan semacam ini jadi semacam tren di kalangan pelukis zaman dulu? Dan terlebih lagi, kenapa pula anak-anak ini menangis? Semua ini membutuhkan jawaban. Tolong Baim ya Tuhan!!

Lukisan anak yang menangis
Lukisan anak yang menangis
Bermacam koleksi telepon jadul. Bagus juga buat dekorasi.
Bermacam koleksi telepon jadul. Bagus juga buat dekorasi.
Unik, kesatria dari zaman pertengahan naik kuda. Dan ini terbuat dari logam juga. Intermezzo, ternyata kata yang baku bukan ksatria atau satria...
Unik, kesatria dari zaman pertengahan naik kuda. Dan ini terbuat dari logam juga. Intermezzo, ternyata kata yang baku bukan ksatria atau satria…
Sekstan lagi, tapi yang ini jumbo size.
Sekstan lagi, tapi yang ini jumbo size.

Sebagai penutup jalan-jalan kali ini, ada sebuah toko yang menarik nih, soalnya dia beda sendiri. Toko benda antik ini menjual wayang golek. Tau kan bedanya sama wayang kulit? Wayang golek bentuknya tiga dimensi, ga pipih. Dan umumnya terbuat dari bahan kayu. Teuing kayu naon, saya bukan ahli wayang. Yang unik? Dia bisa bikin wayang golek yang berbentuk wajah orang lho! Asal ada fotonya… dan yang pasti duitnya, hehehe…

Diri kita bisa dijadiin wayang golek lho!
Diri kita bisa dijadiin wayang golek lho!
Ini dia contohnya, wayang golek Obama. Mungkinkah toko ini yang menyuplai wayang-wayang di acara Bukan Sekedar Wayang NET TV?
Ini dia contohnya, wayang golek Obama. Mungkinkah toko ini yang menyuplai wayang-wayang di acara Bukan Sekedar Wayang NET TV?

 

Pasar Barang Antik Jalan Surabaya
Jalan Surabaya, Jakarta Pusat
Click for Google Maps

Liat-Liat Barang Antik di Jalan Surabaya (Jakarta)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s