Penasaran Setengah Mati Ama Bubur Ase Bang Lopi (Jakarta)

INTRO

Bubur Ase! Dari mana coba saya bisa tau ada makanan kayak begini?? Berawal dari sebuah game Android yang saya mainkan di hape saya. Namanya, Teka Teki Saku. Jadi ceritanya, pas saya maen game ini, beberapa kali suka muncul soal yang keempat clue-nya tuh kayak gini : makanan, daging, cuka, khas Betawi. Dan karena kotak isiannya cuma tiga, saya kan bingung, apa coba jawabannya?? Saya googling deh, dan dapet jawabannya adalah bubur ase. Hah? Makanan apa pula ini? Baru denger juga. Makanan Betawi tapi kok namanya mirip salah satu karakter di serial Meteor Garden? Ini makanan Betawi apa Taiwaaaan?

Oke, demi mengobati rasa penasaran saya yang udah berhasil dicekoki ala Inception ini (jangan-jangan si developer game ini berkonspirasi ama asosiasi penjual bubur ase jakarta, itupun kalo asosiasi ini beneran ada), saya pun lanjut googling, nyari tau di mana sih tempat yang menjual bubur ase paling oke di Jakarta. Dapet! Hanya dengan memasukkan kata kunci “bubur ase jakarta” saya dapet info kuliner Bubur Ase Bu Asnah yang adanya di Jalan Kebon Kacang 3 No. 83B. Susah susah gampang sih nyari lokasinya. Pas saya nyampe lokasi, eh ternyata, tutuuuup pemirsa-pemirsa! What the heck! Saya tanya ama warga sekitar, katanya emang udah lama banget ga jualan, mungkin karena udah tua, katanya. Ah! Sial. Tapi terus si warga masih nyerocos nerusin. Kalo mau sih, Bubur Ase Bang Lopi yang suka jualan di Pasar Gandaria. Aha! Ada titik terang… Aye langsung berangkat ke sana.

ANOTHER CHANCE (OR NOT??)

Tapi, apa mau dikata, pemirsa-pemirsa. Pas aye nyampe di sono (ini kenape kok jadi nyablak gini sih bahasanye??), ternyate tutup jugaaaaa! What the heck, episode 2…. Sepertinya aye kesiangan deh, die udeh tutup. Emang sih, waktu itu udah jam 11an gitu. Ah! Rasa penasaran ini semakin menjadi-jadi!

Balik ngomong biasa lagi ah. Suatu hari, saya ngerencanain pergi ke sana lagi. Kali ini saya ga mau sendirian, saya ajak deh sodara yang kerja di Deloitte dan ngekos di Kebon Kacang. Bucitreuk Citra namanya. Jadi yah, singkat kata, kita telat lagi sampe sana, karena pas nyampe sana, dia udah tutup. Padahal masih jam 10 pagi loh. Mestinya kan jam segitu pasar masih rame lah ya. Iya kan? Iya kan??? Hadeuh, what a nasib… Hari itu akhirnya malah makan pagi di breakfast KFC. Ga oke banget…

AKHIRNYA…

Dua minggu kemudian, saya ke sini lagi. Dengan rasa penasaran yang semakin membuncah di dada (halah). Agak riskan juga sih, soalnya baru berangkat dari kosan jam 9. Tapi ternyata pas aye nyampe situ, masih buka! Yeeeesss!!!! Tapi bentar dulu, ntar udah keburu seneng eh taunya bubur asenya abis. Bisa aja kan? Oke, saya nyuruh hati buat tetep cool. Ntar lu bisa kecewa lagi, dude…

tampak depan
tampak depan
si abang lopi lagi nyiapin bubur ase saya
si abang lopi lagi nyiapin bubur ase saya

Pas nanya abangnya (yang sepertinya si Bang Lopi-nya sendiri), buburnya masih ada! Yes!!! Langsung aja saya pesen satu.

si gerobak, yang udah berpengalaman berapa kali ikutan festival bango
si gerobak, yang udah berpengalaman berapa kali ikutan festival bango
ma, ma, mana buburnyaaa?
ma, ma, mana buburnyaaa?

Nah, kaya gini nih penampilan si bubur ase. Bentar dulu. Mana buburnyaaaaa? Nah, ini dia masalah pada sebagian kuliner Indonesia. Karena kebanyakan kerupuk yang bodinya lebar-lebar itu, si makanannya jadi ketutupan. Jadi susah deh buat kami kami para fotografer makanan buat memberikan hasil potretan yang representatif dan informatif. Yah, ga ada jalan lain dengan cara menyingkirkan kalian, wahai para kerupuk. Tenang, tenang, kalian cuma saya singkirin ke tepian piring kok, bukan dibuang…

Nah, kayak gini buburnya. Apa? Masih ga keliatan juga? Pokoknya yang warnanya putih-putih itu. Bukan, bukan yang itu, itu mah piringnya. Yang di tengah kaleee… Buburnya kan dimasukin paling pertama, makanya letaknya ketumpuk-tumpuk ama toppingnya (belom pernah juga kan denger buburnya ditaro di akhir?). Terus di atasnya dikasih toge ama kacang ijo goreng. Abis itu dikasih daging, dikasih kuah, dan terakhir tentunya kerupuk. Kerupuknya dikasih dua macem, as you can see, ada kerupuk merah ama kerupuk emping. Btw, kenapa ya disebutnya kerupuk emping. Padahal kan, kamu itu keripik… Iya kan, ping? Si emping cuma diem aja…

kerupuk-kerupuk udah disingkirin
kerupuk-kerupuk udah disingkirin

Oke, udah pada nungguin kan review rasanya gimana? Sejujurnya…. (jeng jreeeeng….) saya ga terlalu suka sama cita rasanya. Sebagian besar rasanya tentunya berasal dari si kuah. Si kuah ini, rasanya kayak kuah rujak Betawi yang asem karena dikasih cuka itu, digabung ama kuah semur. Ga asem-asem amat sih sebenernya. Togenya seger, krenyes krenyes khas toge. You know lah ya. Kacangnya juga enak, kriuk kruk khas kacang. You know juga lah ya. Tapi yang saya sangat appreciate adalah si dagingnya, yang entah ini sebenernya daging atau jeroan, soalnya dagingnya lembuuut banget. Ga berasa serat dagingnya. Dan ngasihnya juga ga pelit.

Oke, itulah petualangan saya berburu bubur ase. Penasaran jadi pengen nyoba makanan khas Betawi ini juga? Bagus, berarti godaan saya berhasil, hehehe… Silakan aja dateng kemari. Tapi jangan ngambil risiko dateng agak siang kayak saya ya. Terus, jangan juga datengnya pas hari Senin, soalnya kata Bang Lopi-nya tutup. Hahahaha, kayak museum aja sih, Bang!

 

Bubur Ase Bang Lopi
Pasar Gandaria, Tanah Abang, Jakarta Pusat
Click for Google Maps

Penasaran Setengah Mati Ama Bubur Ase Bang Lopi (Jakarta)

Buka : Tiap hari kecuali Senin, bareng ama bukanya pasar, sampe habis kira-kira jam 10 atau lebih (alias seabisnya)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s