Makan Nasi Kebuli di Sop Janda Cikini (Jakarta)

Seberapa ngidamnya sih saya sama nasi kebuli? Mesti diceritain deh prosesnya saya ngedapetin info tempat ini.

Suatu waktu, saya ngidam nasi kebuli. Bukan, bukan ngidam yang ala ibu hamil. Maksudnya, rasa ingin yang tak tertahankan gitu lah. Ngerti lah yaaa… Nah, terus saya coba nanya ama temen-temen. Tapi payahnya ga ada yang tau di mana tempat yang ngejual nasi kebuli. Dan emang iya sih ya, rasanya kita jarang banget makan hidangan yang satu ini. Paling banter itu kalo ga makan nasi uduk atau nasi kuning, ya nasi goreng lah. Tapi kalo nasi kebuli? Pasti jarang. Ya udaaah, ngidam nasi kebulinya pun terlupakan. Tertimbun oleh kesibukan-kesibukan saya di kantor.

Tapiiiii, suatu hari saya nginstal aplikasi Trip Advisor Jakarta di hape. Ceritanya sih karena saya lagi mau nyari ide jalan-jalan dan kulineran di Jakarta. Dan pas lagi iseng-iseng ngeliat ada kulineran apa aja di sekitaran kosan, saya ngeliat di Jalan Percetakan Negara ada yang ngejual nasi kebuli, namanya Nasi Kebuli Hj. Zaitun. Haaah! Whaaaaat!!! Ada yang ngejual nasi kebuli di deket kosan saya dan saya ga tau? Ini tidak bisa dibiarkan! Saya coba googling “nasi kebuli hj zaitun” dan hey! Gaya juga. Mereka punya website lho, www.nasikebuli.com. Pas saya liat, mereka ada dua cabang di Percetakan Negara dan satu cabang di Jalan Asem Baris Raya. Karena saya pikir ga asik banget beli yang deket-deket kosan doang, saya memutuskan untuk bertualang ke daerah Asem Baris pada suatu siang.

Lumayan, ada lah sekitar 10 kilometeran jaraknya dari kosan saya. Saya telusuri itu jalannya dari ujung-ujung. Tapi kok ga ketemuuuu! Setengah putus asa, saya coba deh ngontak nomor telepon yang ada di situs tadi. Pertama, saya cobain ke nomer hapenya. Ora ada yang ngangkat. Tenang, tenang. Masih ada satu lagi, yang telepon rumah. Yes! Ada yang ngangkat, suaranya ibu-ibu. Langsung aja deh saya tanyain di mana lokasi jualan nasi kebulinya. Ternyata, katanya udah lama ga jualan di situ. Halaaaah, udah jauh-jauh tapi gagal. Katanya, yang masih jualan adanya di Percetakan Negara itu, di seberang Lawson. Ada lagi cabangnya di Cikini ama di Kramat Sentiong. Dan berita buruknya, semua itu bukanya baru jam 5 sore. Hadeuuuuuh, sabaaaarrrr…. Akhirnya saya balik ke kosan deh, nungguin sore.

Abis salat isya, saya baru berangkat. Biar yakin udah buka lah ceritanya. Pas saya lewat Lawson, kok ga adaaaaa… Karena ga nemu, saya terusin aja deh ke Kramat Sentiong. Alhamdulillah, nemuuuu! Ternyata dia jualan di halaman Indomaret. Tapi sialnya, nasi kebuli kambingnya udah abis, tinggal yang ayam. Jiaaaah, kan saya ngidamnya nasi kebuli kambing, bukan ayam. Terus karena penasaran, saya nanya ama yang jual, kok tadi saya lewat Lawson ga ada ya yang jualan nasi kebuli? Dia bilang, ada kok. Tadi saya baru aja nelepon, minta dianterin tambahan. Laaaah, gimana siiiih. Kok tadi ga keliatan? Apa salah mata saya mengandung? Ya udah, karena penasarannya ama nasi kebuli kambing, saya balik ke Percetakan Negara lagi.

ternyata yaaa...
ternyata yaaa…

Jadi, setelah dicermati baik-baik, ternyata si SOP JANDA CIKINI ini yang jualan nasi kebuli. Saya pikir hidangan utamanya tuh nasi kebuli, jadinya tadi saya ga ngeuh. Emang sih, si ibu-ibu di telepon tadi siang bilang, yang jualan itu anaknya. Mungkin jualan utama si anaknya ini malah si sop, sementara si nasi kebulinya jadi hidangan sampingan. Oke, ga masalah! Markipar (mari kita parkir).

menunye..
menunye..

Kayak apa penampakan si nasi kebuli kambing? Ternyata ya sederhana aja. Nasinya ga terlalu banyak, sepotong daging has kambing, acar, dan emping (i love emping). Nasinya enaaaak, mampu mengobati ngidamnya saya deh. Dan si has kambingnya lembuuuut. Pokoknya saya ga kesusahan deh buat motong-motong dagingnya pake sendok, bahkan ga perlu bantuan garpu. Mantaaabbbbhhh…

penampakannye...
penampakannye…

UPDATE

Suatu malem, saya lagi bingung mau nyari makan apa. Pengen makan malem tapi yang ga terlalu jauh dari kosan. Akhirnya saya mampir lagi aja deh ke sini. Kali ini saya nyobain soto betawinya.

IMG_20150527_211346 (1280x960)

Soto betawinya ga berasa kayak soto betawi. Iya sih, masih ada kuah bersusu, dikasih minyak samin, tapi isinya itu lho. Ga mencerminkan soto betawi banget. Isinya itu kesannya seadanya. Ngasal. Bahkan dikasih kentang juga. Lah, emangnya sop sapi? Isinya pun cuma ada daging ama paru. Alhasil, gara-gara si kentang ini rasanya malah jadi lebih mirip sop.

 

Sop Janda Cikini
Cabang Jalan Percetakan Negara (seberang Lawson Convenient Store), Jakarta Pusat
Click for Google Maps

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s