Makan di Warteg Warmo Serasa di Rumah (Jakarta)

Yak, setelah kemaren ngereview Warteg 21 yang ada di deket kantor saya, saya jadi ketagihan buat nyobain Warteg Warmo di Tebet yang selalu masuk review The Best Warteg in Jakarta. Lagipula, saya tuh sejujurnya lebih tergoda buat nyobain makanan-makanan Indonesia yang kaya cita rasa, dibandingkan ngereview makanan-makanan ala Eropa. Makannya juga jauh lebih puas gitu rasanya.

DSCF4040 (1280x853)

Abis dari Pasar Tampur alias Taman Puring, perut saya rasanya masih pengen makan. Padahal, beberapa jam sebelumnya saya baru aja berkunjung ke dua toko roti legendarisnya Jakarta, Lauw dan Tan Ek Tjoan di Kebayoran Baru sana dan membeli empat kerat roti. Tapi karena saya cuma makan masing-masing setengahnya doang, dan bahkan si roti gambang cuma saya cobain secuil, dan kesemuanya roti manis, rasanya mulut ini masih pengen makan yang asin-asin. Maka jadilah saya tiba-tiba teringat warteg yang satu ini. Bisa sekalian mampir sebelum pulang ke kosan.

DSCF4028 (1280x853)

Lokasinya Warteg Warmo sebenernya strategis, berada di perempatan jalan Jalan Tebet Raya dan Jalan Tebet Timur Raya, tapi nyusahin parkir buat mereka yang dateng pake mobil. Siang itu, Warteg Warmo yang buka 24 jam ini tampak lengang. Hanya beberapa motor yang tampak parkir di halaman depannya yang sempit. Angin siang yang hangat sepoi-sepoi memasuki jendela berteralis tanpa kaca.

DSCF4027 (1280x853)

Hal pertama yang saya pikirkan pas ngeliat lemari kaca berisi piring-piring lauk pauknya adalah, “Buset, banyak banget!” Iya, banyak banget deh. Warteg 21 aja kalah. Bahkan nasi kapau di Senen yang saya tau menawarkan menu makanan yang jauh lebih beragam dari rumah makan padang aja kalah. Saya sampe mesti ngeliat dulu semua makanan-makanannya sebelum akhirnya memutuskan mau makan apa aja. Konflik batin banget nih.

DSCF4026 (1280x856)

DSCF4035 (1280x853)

Akhirnya, saya ngambil tongkol balado (bentar, karena ini warteg, mungkin namanya mestinya bukan “balado” sih ya), telor dadar, dan capcay. Ga lupa, saya ngambil kerupuk putih dari dalem kaleng yang tergantung di salah satu sudut ruangan. Pas lagi setengah makan, saya tergoda buat ngambil satu butir perkedel kentang yang keliatannya enak. Overall, rasa makanannya emang enak, mengingatkan kita akan masakan rumah yang ga pelit bumbu. Karena menunya ada banyak banget, saya sebenernya masih penasaran sih ama lauk pauk lainnya. Yah, mungkin lain kali lah ya kalo ada kesempatan.

Nasi Telur Dadar + Tongkol Balado + Capcay + Perkedel Kentang + Kerupuk IDR 27K

 

Warteg Warmo
Jalan Tebet Timur Raya No. 1D Jakarta Selatan
Click for Google Maps

warteg-warmo.jpg.jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s