Membantai Martabak AA (Jakarta)

Jadi, sekitar sebulanan yang lalu, di tim saya di kantor saya ngusulin denda 2 ribu rupiah buat mereka yang datengnya di atas jam setengah 9. Waktu duitnya udah terkumpul lebih dari seratur ribu untuk yang pertama kalinya, kita beli Martabak Pedro. Tapi rupanya ada satu temen saya yang ga puas dan pengennya tuh beli martabak telor. Ya udah, pas menjelang duitnya terkumpul lebih dari seratus ribu lagi, saya ngusulin beli Martabak AA aja yang selain punya martabak manis juga punya martabak telor. Terus, kenapa ga Martabak Favourite aja yang lebih deket di Rawamangun? Bukannya mereka juga punya martabak telor? Iya, ada sih. Tapi mereka baru bukan jam setengah 6 dan antrenya juga lumayan gila-gilaan. Padahal kalo di atas jam segitu, khawatirnya ntar kita udah pada pengen pulang. Sementara Martabak AA udah buka dari jam 2 siang.

DSCF3935 (1280x853)

Akhirnya, pada suatu sore kita sepakat buat beli itu Martabak AA. Duit yang udah terkumpul mencapai 150 ribu rupiah. Saya menawarkan diri untuk jadi si pembeli martabak. Sekalian ngeliput ini tempat kan ceritanya, hehehe. Martabak AA ini ada di Jalan Minangkabau, daerah Manggarai. Deket banget dari Soto Betawi H. Husen yang jadi favorit saya. Kalo sore, jalur ini macet sama arus balik kendaraan yang mau ke arah selatan. Selain di sini, mereka juga punya cabang lain di Jalan Raya Jatiwaringin No. 209A, Pondok Gede, Bekasi.

DSCF3853 (852x1280)

Menu martabak yang ditawarkan oleh Martabak AA lebih ke tipe martabak tradisional yang mengombinasikan topping coklat, kacang, wijen, dan keju untuk martabak manis, serta daging ayam atau daging sapi untuk martabak telor. Untuk martabak manis spesial, nanti di kulitnya diolesi sedikit mentega wysman. Sepadankah dengan tambahan 6 ribu rupiahnya? Sementara kalo martabak telor spesial dapet telor lebih banyak.

DSCF3924 (1280x853)

Ada empat buah loyang untuk memasak martabak manis dan dua buah penggorengan super gede buat masak martabak telor, sehingga pengunjung ga usah khawatir mesti mengantre terlalu lama. Ga terlihat antrean yang berarti karena rata-rata udah bisa mendapatkan martabak pesanannya dalam waktu 15 sampe 20 menit aja. Saya juga bergitu. Beres bayar martabak, langsung deh cap cus balik lagi ke kantor.

DSCF3937 (1280x855)

DSCF3945 (1280x854)

Dan ternyata ya, martabak telor yang dibeli jauh lebih laku daripada martabak manis. Hampir semua tangan terulur mengambil martabak telor duluan, kecuali saya sih. Karena saya emang pada dasarnya lebih suka martabak manis. Tapi eh tapi, karena ternyata martabak telornya enak juga, saya malah ngambil banyak juga. Gapapa laah, ada 16 potong kok. Saya makan martabaknya pake saos sambel yang dikasih. Ada kuah cukanya juga, tapi rasanya biasa aja. Acar juga ada tapi ga terlalu laku. Kebanyakan makan martabak telornya gitu doang.

DSCF3942 (1280x853)

Martabak manis yang dibeli ada martabak special coklat keju, yang kalo di menu dimasukin sebagai martabak special keju campur. Maksudnya, mau ditambah coklat, kacang, ataupun wijen, harganya ya sama aja segitu, flat. Dibanding martabak telornya, saya merasa martabak manisnya kalah oke. Makanya sampe akhir juga martabak manisnya malah bersisa. Selain mungkin karena makan martabak manis bikin enek, tapi ya emang kurang nendang aja. Toppingnya juga menurut saya kurang banyak (keliatan kan di gambar?) sementara daging martabaknya agak tebal sehingga jadi kurang berimbang.

Martabak Manis Special Keju Campur IDR 70K
Martabak Telor Special Daging Sapi IDR 72K

 

Martabak AA
Cabang Jalan Minangkabau No. 29A, Manggarai, Jakarta Selatan
Click for Google Maps

martabak-aa.jpg.jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s