Menjajal Sop Buntut Ibu Samino Senayan (Jakarta)

Di deket rumah Fay di Depok ada cabang Sop Buntut Ibu Samino Senayan yang berada di komplek ruko di seberang Depok Town Center. Sebenernya sih kalo saya perhatiin tempatnya hampir ga pernah keliatan rame. Pernah suatu kali saya mampir ke sana, beli lauk-laukan buat dibawa pulang ke rumah. Waktu itu kita beli nasi pecel yang rasanya enak juga. Alhasil, saya masih penasaran sama sop buntutnya dan ngerencanain dateng lagi ke sini. Tapi kali ini saya pengen dateng ke cabang pusat yang berada di Senayan sana, tepatnya di Jalan Tentara Pelajar.

Saya ga ngerti deh, kirain saya cang pusat tempatnya lebih mentereng, gede, dan ber-AC. Namun ternyata semua hal itu ga dimiliki oleh cabang ini. Udah gitu, pas saya mau pesen sop buntut, masak masih sop buntutnya abis dan lagi masih masak. Padahal udah jam 11an udah mau jam makan siang. Daripada kesel tapi masih penasaran, saya langsung pergi lagi ke cabang terdekat dari sana yang ada di Kebayoran Baru ini. Di sini cabangnya lebih kecil lagi dan sama sederhananya. Seperti cabang-cabang lain, warna ruangannya didominasi oleh warna kuning yang menurut saya memberi kesan segar dan cerah.

Menu yang saya foto ini sebenernya menu cabang Jalan Tentara Pelajar, soalnya pas saya liat menu di sini, formatnya beda dan agak kurang lengkap. Saya sempet curiga apakah ini beneran cabang resmi atau ngga. Jadi yaa, entahlah, sampe sekarang masih belum tau. Selain berbagai variasi sop buntut seperti sop buntut kuah, sop buntut goreng, dan sop buntut bakar, lalu variasi sop daging seperti sop iga, sop konro, tongseng, dan bahkan soto betawi, mereka juga menyediakan lauk-lauk lain seperti ayam, bebek, dan ikan yang banyak dipesen juga oleh pengunjung-pengunjung lainnya. Sambel yang tersedia ada banyak macemnya yang diperuntukkan bagi macem-macem lauk tadi.

Nah, karena saya lagi pengen mesen makan menu yang semacam two in one, maka saya mesen sop buntut goreng yang mana kuahnya dipisah. Sempet Tergoda juga sih untuk memesan sop buntut bakar, tapi ga jadi ah, lagi pengen yang gurih-gurih asin aja, ga pengen rasa manis. Porsinya ternyata kecil banget, padahal harganya lumayan mahal. Udah gitu dari penampakan aja buntut gorengnya udah ga meyakinkan, keliatan kering gitu. Pun setelah dicoba, dagingnya agak alot dan susah digigit, rasanya cenderung hambar. Apakah pas direbus kurang banyak dikasih bumbu? Kalopun iya, harusnya pas digoreng dikasih bumbu tambahan lagi. Intinya kalo soal rasa, masih enakan sop buntut goreng yang saya beli di Soerabi Bandung Enhaii Cempaka Putih. Beruntung, pas saya makan buntutnya dibarengin ama kuah sopnya, rasanya emang meningkat drastis. Soalnya rasa gurih kuahnya kerasa banget. Yah, kalo kayak gini ceritanya mah mendingan beli sop buntut kuah atau bakar aja sih tadi, kemungkinan besar bakalan lebih enak ketimbang sop buntut gorengnya. Oiya, sop buntut ini ga disajiin pake sambel, sambelnya pake yang ada di meja. Tapi menurut saya, sambel yang dikasih bersama dengan tempe rasanya malah lebih enak dan pas buat sopnya. Saya ga tau juga apa namanya soalnya mereka punya banyak macem sambel. Mungkin kamu bisa kasih liat foto ini ke pramusaji dan minta sambel yang sama, hehehe.

Karena masih penasaran sama menu lainnya, mungkin nyobain sop buntut rebusnya lain kali aja, saya pergi ke cabang yang ada di ruko seberang DTC. Ternyata menunya sedikit berbeda, ada menu yang ga ada, bahkan harganya pun agak berbeda. Nasi pecel telor yang saya pesen harganya lumayan murah, porsi standar, sayur pecelnya enak, sayurnya direbus dengan baik, saus kacangnya ga terlalu cair dan ga terlalu manis. Oke, tapi bukan nasi pecelnya yang berhasil membuat saya terpelet melainkan bebek goreng kremesnya. Diselubungi kremes yang renyah di bagian luar dan sedikit lembek karena menempel dengan bebeknya, malah berhasil membuat tekstur unik yang lain daripada yang lain. Bebek gorengnya sendiri ukurannya cukup gede, rasanya gurih asin, dagingnya empuk, dan memiliki kulit yang lemaknya lumer di mulut. Bersama dengan sambel koreknya, sebenernya sih rasanya mengingatkan saya pada Bebek Goreng H. Slamet, tapi gapapa, yang penting rasanya enak dan bikin nagih. Oh, dan minumnya, sebenernya saya mesen es buah mangga, tapi yang dikasih malah es buah pala. Gapapa, saya suka minuman pala, rasanya asem tapi bikin seger.

Sop Buntut Goreng IDR 46K
Nasi Pecel Telor IDR 15K
Bebek Goreng Kremes IDR 28K
Es Buah Pala IDR 12.5K

 

Sop Buntut Ibu Samino Senayan
Cabang Jalan Pakubuwono VI No. 11E, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan
Click for Google Maps

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s