Berbagai Mie Ayam di Pulomas (Jakarta)

Kalo kemaren-kemaren saya udah ngebahas bubur ayam dan bakso kelas lokal yang berhasil saya kumpulin di sekitaran kosan saya di Cempaka Putih, sekarang saya mau coba ngebahas mie ayam yang ada di sekitaran kantor saya deh. Kebetulan ada beberapa mie ayam di daerah sini yang cukup terkenal dan bahkan ada yang penggemarnya rela dateng dari jauh. Ada tiga mie ayam yang saya cobain dan lokasinya cukup berdekatan satu sama lainnya. Yuk ikutin petualangan saya dan lidahnya berikut ini.

 

Mie Ayam Cak Kandar

Mie ayam pertama yang saya samperin adalah Mie Ayam Cak Kandar (Google Maps) yang berada ga jauh dari Rumah Sakit Kartika Pulomas. Warungnya berada di tepi jalan dan buka dari jam setengah 7 pagi sampe jam 3 sore. Kain besar berwarna putih terlihat menutupi tempat duduk para pengunjung dan memiliki tulisan besar “Mie Ayam Cak Kandar Arema”. Daftar menunya? Ah, udah bisa langsung dibaca di kain tadi. Keunikannya berada di berbagai macam topping yang ditawarkan. Sebenernya sih ga aneh kalo dipadankan dengan makanan lain, tapi kalo dengan mie ayam sih ga biasa ya, yaitu ati, ampela, dan telor.

IMG_8155 (1280x855)

IMG_8162 (1280x855)

IMG_8161 (1280x855)

Saya memesan mie ayam lengkap namun minus pangsit basah karena udah abis. Wah, padahal baru jam setengah 12 siang. Seporsi mie ayam lengkap ini dihargai 30 ribu, namun dikurangi 2 ribu karena ga ada pangsit basahnya. Ya udah, gapapa lah, soalnya seporsi mie ayam lengkap ini keliatannya udah ngenyangin banget. Konon sebenernya ada ceker ayam juga, tapi kalo udah siang biasanya udah abis. Sebelum diaduk, saya nambahin sedikit saos sambel supaya ada sedikit rasa pedes dan asemnya. Mienya enak dan gurih dengan cita rasa yang khas. Penasaran? Kamu bisa dateng hari apa aja karena mereka buka setiap hari.

 

Mie Cabe Gerus

Di daerah Pulomas, ada dua warung mie ayam yang menawarkan sensasi mie ayam dengan rasa yang pedas. Jarak keduanya bahkan ga sampe seratus meter. Warung mie ayam pedes yang satu ini berada di sebuah food court bernama Pujasera Qta yang ada di seberang SDN Kayu Putih 9 Pagi. Sama halnya dengan Mie Ayam Cak Kandar, Mie Cabe Gerus (Google Maps) juga buka dari jam setengah 7 pagi namun tutup lebih lama, yaitu maksimal jam 5 sore. Bisa nih buat dijadiin sarapan. Tapi bentar dulu, kuat ga perut kalian makan makanan yang pedesnya nauzubillah pagi-pagi di saat perut masih kosong?

IMG_8172 (1280x852)

IMG_8171 (1280x854)

IMG_8163 (1280x853)

Saya memesan mie ayam dengan cabe dua buah, yang langsung digerus di mangkoknya. Bukannya ga berani makan masakan yang pedes sih, saya cuma ga pengen ga bisa menikmati mie ayamnya gara-gara kepedesan. Ternyata dua buah cabe pun udah berhasil membuat kening saya keringetan dan mata mengerjap-ngerjap. Saran saya, sebelum memakan mie ayam ini, siapin juga minumannya sebagai penawar pedas.

IMG_8169 (1280x854)

Ukuran mienya tipis-tipis dengan rasa enak yang berasal dari bumbu-bumbu khusus dan minyak sayur. Sayang, porsi mie maupun potongan ayamnya menurut saya kurang banyak, sehingga mungkin kalo cuma seporsi rasanya kurang puas. Pangsit basah yang disajikan dalam mangkok terpisah dengan sedikit cacahan daging ayam, rasa kuahnya yang berwarna kecokelatan pun enak, jadi inget makanan chinese food. Dan masih ada pangsit gorengnya juga yang bisa membantu menetralkan rasa pedas cabe tadi. Seporsi mie ayam pangsit basah ini dihargai 19 ribu rupiah.

 

Mie Cabe Ulek “Pak Radi” Don Bosco

Mie ayam pedes lainnya yang saya omongin tadi, yaitu Mie Cabe Ulek “Pak Radi” Don Bosco, lebih dikenal cukup dengan nama Mie Cabe Ulek Don Bosco (Google Maps). Namanya beda tipis sih ya, yang tadi cabe gerus, yang ini cabe ulek. Proses pembuatannya pun sebenernya sama aja, cabenya diulek langsung di mangkok. Mie ayam yang buka buka setiap hari dari jam setengah tujuh pagi sampe jam 4 sore ini berada di jalan yang ada di antara komplek sekolah TK, SD, dan Akademi Sekretaris dan Manajemen Don Bosco dan SDN Kayu Putih 9 Pagi tadi. Makanya, deket banget kan lokasinya dengan Mie Cabe Gerus. Karena lagi ada Asian Games, mereka sempet pindah sementara ke sebuah teras rumah, masih di deket tempat aslinya.

IMG_8173 (1280x853)

IMG_8174 (1280x854)

Saya memesan menu yang sama, mie ayam bakso pake pangsit basah. Dibandingin Mie Cabe Gerus, porsi mienya sangat memuaskan perut kalo lagi kelaparan. Selain itu bisa diliat sendiri kalo jumlah daging ayamnya lebih bejibun. Harganya? Segini dihargai cuma 21 ribu saja. Saya nyaranin untuk awalnya pesen dulu aja pake dua cabe. Nanti kalo kerasa kurang pedes, ada cabe yang udah diulek ditaro di wadah-wadah yang bisa kita ambil dan takar sendiri. Mienya juga menggunakan mie yang keriting dan tipis-tipis, mirip banget sama Mie Cabe Gerus tadi. Masih ada lagi yang mirip? Ada! Bahkan cita rasanya pun menurut saya miriiiip banget. Nah, dengan mempertimbangkan faktor-faktor tadi, saya sih lebih milih mie ayam yang ini. Tapi kalo milih tempat yang lebih nyaman dan bisa mesen jenis makanan lain, terutama kalo kamu datengnya rame-rame, mendingan dateng ke Mie Cabe Gerus di Pujasera Qta aja.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s