FamGath di Dufan : Tips Naik Wahana (Jakarta)

Demi mendengar tahun in famgath (singkatan dari family gathering) di kantor saya bakal diadain di Dunia Fantasi alias Dufan, lagu Dufan langsung mengalun di otak saya. Ayolah, siapa sih yang ga langsung menyenandungkan lagu tema Dufan di dalem kepala tiap kali ngedenger nama Dufan? Selain itu, udah lama banget saya ga ke Dufan, kayaknya terakhir waktu saya kuliah bareng temen-temen di kampus. Beberapa hari sebelum berangkat ke Dufan kali ini, saya bahkan udah nge-print peta Dufan yang menunjukkan semua wahana-wahana yang mereka miliki. Saya membuat perencanaan mau naik wahana apa aja karena, oh, ini bisa jadi tips pertama saya buat kamu. TIPS : wahana-wahana memiliki jam operasional masing-masing, kamu bisa mengecek jam operasional mereka di situs resmi Dufan. Waktu itu sayangnya situs mereka ga nyantumin peta ini sehingga saya mesti googling sendiri. Dufannya sendiri buka dari jam 10 sih, tapi sebagian wahana ada yang baru buka jam 11 bahkan jam 12 siang. Pas weekend, Dufan juga tutup jam 8 malem, 2 jam lebih lama ketimbang pas weekday.

Selain itu, perencanaan ini juga penting karena kita mesti dateng ke wahana-wahana yang kira-kira bakal jadi wahana favorit juga buat orang lain, supaya ga antre terlalu panjang dan lama. Udah bukan rahasia kalo kita pergi ke taman bermain mesti antre lama untuk naik suatu wahana. TIPS : seperti kebanyakan taman bermain di dunia, Dufan juga menyediakan tiket Fast Trax yang mana pengunjungnya bisa melewati jalur premium dan naik wahana duluan dibanding pengunjung dengan tiket biasa. Tiket ini bisa dibeli di beberapa lokasi di Dufan dengan harga yang, waktu itu sih, 200 ribu rupiah. Lumayan kan, harga tiket masuk pas weekend aja udah 295 ribu. TIPS : dan kalo kamu pengen lebih hemat, datenglah ke Dufan pas weekday, karena tiketnya cuma 200 ribu. Tapi ada risikonya, karena cenderung lebih sepi, Dufan biasanya ga mengoperasikan beberapa wahana mereka. Iya, saya tau, udah bayar tapi ada wahana yang ga beroperasi. Kesel kan?

DSCF3105 (1280x854)

Di hari yang udah dinanti-nantikan, saya berangkat ke Dufan, naik bus Trans Jakarta karena emang ga disediain bus transpor seperti famgath pada tahun-tahun sebelumnya. Mungkin karena masih di Jakarta sehingga ga terlalu praktis. Sesampainya di halte Ancol, di sini ada loket penjualan tiket masuk komplek Taman Impian Jaya Ancol. Harganya 25 ribu per orang. Saya sih cuma tinggal nunjukin petugasnya kupon yang sebelumnya udah dikasih sama panitia. TIPS : walau ada bus wara-wiri Ancol yang melewati halte, jarak halte ke Dufan ga terlalu jauh kok, mendingan jalan kaki aja daripada nungguin bus yang ga jelas kapan datengnya.

DSCF3110 (1280x855)

Enaknya dateng ke Dufan pas acara famgath adalah kita bakalan dimanja dengan berbagai konsumsi makanan, jadinya bisa lebih hemat ga perlu keluar duit buat nyari makanan di dalem sana yang harganya pasti bakalan lebih mahal dari biasanya. Sambil menunggu Dufan buka, panitia juga udah nyiapin games-games (iya, saya tau kata “games” ini udah jamak terus saya ulang pula) yang didesain buat anak-anak, saya nonton doang. Terus ada acara pembagian door prize yang saya sih udah pesimis karena ga pernah dapet. Yang sering dapet biasanya orang-orang yang udah berkeluarga dan orang-orang dari factory. Emang ga rezekinya cowok single, hehehe (kode halus dari Yang Maha Kuasa biar cepet-cepet nikah).

DSCF3107 (1280x853)

20170812_095047 (1280x862)

Masih ada waktu beberapa menit lagi sebelum Dufan buka. Daripada diem doang, akhirnya kita sibuk foto-foto berlima. Nah, itu temen-temen saya yang bakal barengan selama maen di Dufan. Yang di tengah ada Bagus, tapi dia mah ga akan barengan kita sih karena udah berkeluarga dan beranak pinak. Di kiri ada Aldi dan Alda, di kanan ada Reinhardt dan saya sendiri. Siapa coba nama saya? Tau ga? Tau ga? Oiya, tapi Alda bareng ama pacarnya, Aldi bareng ama istrinya. Saya ama Reinhardt jomblo. Ga deng, Reinhardt doang deng yang jomblo, saya kan ada Fay, ihiwww….

DSCF3112 (1280x854)

DSCF3114 (1280x853)

DSCF3250 (854x1280)

DSCF3219 (1280x854)

DSCF3410 (1280x855)

Walah, udah sempet foto-foto pun ternyata masih ada waktu beberapa menit sebelum Dufan buka. Saya sempet ngeliat-ngeliat ada fasilitas apa di luar Dufan. Ada toko souvenir yang menjual kaos, boneka, topi, gantungan kunci, stiker, tote bag, dan jas hujan. Terus ada juga charging station buat ngecas hape kesayangan kamu, tapi tetep mesti bawa charger punya sendiri, biar nanti bisa banyak ngambil foto dan langsung diaplot ke media sosial tanpa khawatir keabisan batere. Buat yang bawaannya banyak (tapi ngapain juga bawa banyak barang ke Dufan), entah karena alasan apapun, Dufan juga nyediain loker penyimpanan barang yang ukurannya cuma satu macem dengan tarif 30 ribu. TIPS : mendingan jangan lupa bawa power bank yang udah full buat ngecas hape kamu selama di dalem nanti. Yang bawa kamera digital, jangan lupa baterenya udah dicas full atau sekalian bawa batere cadangan. Terus, kamu juga ga usah khawatir kehausan karena di beberapa sudut di Dufan ada water tap yang menyediakan air minum. Dingin pula, segeeerrrrr. Kamu tinggal bawa botol air minumnya aja deh. Terus, ada mobility scooter yang bisa digunakan untuk berkeliling Dufan. Biaya sewanya 125 atau 150 ribu sejam, tergantung ukurannya. Tapi, ngapain naik beginian? Dufan ga terlalu luas dan ga terlalu cape juga berjalan-jalan di dalemnya.

DSCF3118 (1280x856)

Akhirnya, Dufan buka juga. Kita bergegas masuk ke Dufan dengan langkah gragas ga mau keduluan antre wahana-wahana favorit. Kita masuk dari jalur khusus, ngelewatin gedung yang di dalemnya ada wahana Ice Age, Hello Kitty Adventure, dan Dufan Glow, yang merupakan wahana-wahana yang cocok buat anak-anak. TIPS : kalo kamu bawa anak-anak, ga semua wahana di Dufan cocok buat anak-anak. Banyak wahana yang menerapkan batas tinggi minimum agar bisa menaiki wahana.

DSCF3131 (1280x854)

Wahana pertama yang kita naikin adalah Kora-Kora, yang bentuknya berupa sebuah perahu besar bergaya perahu bajak laut. Karena antrean masih sepi, ga sampe sepuluh menit kita udah naik wahana. Naik Kora-Kora emang ga kayak naik Halilitar yang lebih memacu adrenalin. Di sini kita bisa merasakan sensasi “kebelet pipis” yang sering sains jelaskan sebagai sensasi kehilangan berat tubuh secara tiba-tiba. Lumayan lah buat pemanasan di Dufan.

DSCF3138 (1280x854)

Abis naik Kora-Kora kita langsung ngantre naik Hysteria, wahana yang tergolong ekstrem ini masih menjual sensasi yang mirip kayak pas naik Kora-Kora, yaitu sensasi kehilangan berat badan. Tapi selain ada juga sensasi tambahan naik secara cepat sampe ke atas menara. Setiap kali beroperasi satu menara cuma bisa membawa 12 orang aja. Apalagi sialnya, cuma satu dari dua menara yang beroperasi, makanya kita ngantre agak lama di sini. TIPS : makanya, mending pilih wahana yang sekali beroperasi bisa menampung banyak orang atau siklusnya cepet, dijamin ngantrenya juga cepet. TIPS : pas naik wahana Hysteria ini, pilih kursi yang ngadep ke laut deh, soalnya pemandangannya oke banget. TIPS : kalo kamu pengen foto-foto selama naik wahana, hati-hati atas kamera atau hapenya, dipegang baik-baik jangan sampe jatuh. Lebih bagus lagi kalo hape atau kameranya ada tali buat diiketin ke pergelangan tangan.

DSCF3134 (1280x857)

Pas naik wahana, jangan lupa buat bergaya ke arah kamera yang dipegang oleh staf Dufan karena nanti di pintu keluar wahana, foto-foto hasil jepretan mereka bisa dicetak dan kita belia walau harganya lumayan mahal. Tapi kalo bagus kan lumayan juga buat kenang-kenangan. Nanti kalo kita jadi beli, si file-nya bisa ditransfer ke hape kita melalui bluetooth dan bisa langsung kita aplot deh ke media sosial.

DSCF3146 (1280x853)

Naik wahana Ontang Anting adalah kesalahan terbesar saya di hari itu. Bener-bener nyesel deh, mana ga seru pula, cuma muter-muter gitu doang, sungguh amat sangat monoton sekali. Udah gitu, wahana yang ga ada ekstrem-ekstremnya sama sekali ini muternya lama banget sehingga sukses membuat pusingnya masih kerasa sampe sore. Untung saya ga sampe muntah. TIPS : kalo kamu mau naik wahana-wahana yang ekstrem di Dufan, mendingan hindari Ontang-Anting deh, biar bisa naik tanpa merasa pusing.

DSCF3202 (853x1280)

20170812_113603 (1280x855)

Abis naik Ontang Anting, pusingnya masih ga terlalu berasa sih sehingga saya masih mampu naik Halilintar. Wahana yang satu ini bisa jadi salah satu wahana paling terkenal di Dufan, selain Arung Jeram, sehingga entah kenapa kok antreannya ga mengular. Mungkin karena hari itu kebanyakan pengunjung Dufan membawa anak-anak yang masih kecil sehingga ga bisa naik. Walau cukup seru, durasi satu puteran Halilintar ini cuma 30 detik. Tapi buat saya sih udah cukup lah sekali muter aja. Oiya btw, itu di belakang saya ama Reinhardt ada Harfin yang sementara orang lain udah dateng jam 8 pagi, dia baru dateng jam 11 siang.

IMG_8905 (1280x856)

Abis naik Halilintar, kita sepakat buat naik Arung Jeram pas baruuu buka banget. Lagi-lagi antreannya ga terlalu panjang sehingga kita bisa naik dengan cepat. TIPS : ini nih enaknya pake sendal ke Dufan, kamu ga perlu khawatir sendalnya basah, apalagi kalo sendalnya berbahan plastik. Udah gitu, saya bahkan sempet ngeliat orang pake jas hujan yang berbahan plastik tipis biar pakaian dan barang bawaan mereka ga basah. Ide bagus. Bisa dipake juga kalo-kalo di Dufan hujan beneran. Atau kalo ga khawatir baju kebasahan, kamu bisa juga cuma bawa kantong plastik buat ngebungkus barang-barang elektronik dan sepatu. Atau bawa baju ganti aja sekalian? Ah, terserah kamu deh itu mah.

DSCF3371 (1280x856)

Wahana lain yang terkenal di Dufan adalah Niagara Gara, wahana lainnya yang bisa bikin baju kamu basah, walau ga sebasah kalo naik Arung Jeram. TIPS : kalo ga mau kebasahan, kamu cukup duduk di baris kedua karena bakal terlindung ama orang yang duduk paling depan. Wahana ini masih berada di area yang sama dengan rumah jahil dan rumah miring, yaitu Kawasan Amerika. Jadi, wahana-wahana di Dufan sebenernya memiliki tema dan dikelompokkan dalam beberapa kawasan berdasarkan temanya, seperti Kawasan Jakarta, Kawasan Kalila (menurut saya lebih tepat disebut Kawasan Afrika), Kawasan Amerika, Kawasan Indonesia, Kawasan Eropa, Kawasan Yunani, Kawasan Hikayat, dan Kawasan Asia.

DSCF3254 (1280x852)

Karena udah tengah hari, kita pun beranjak ke restoran Janggo di Kawasan Amerika dan mengambil nasi boks yang udah disediakan untuk makan siang. Abis itu, kita yang beragama Islam menunaikan shalat di masjid terbesar di kawasan Dufan, Masjid Al Firdaus. Kalo kamu dateng ke Dufan pas hari Jumat, kayaknya sih bakal ada shalat Jumat yang diadain di sini. Ukurannya lumayan gede sih, tapi saya ga yakin bakal bisa nampung semua jamaah pria pas Jumatan di bawah atapnya. Dan jangan khawatir, di sini tersedia sarung buat mereka yang make celana pendek. Selain Masjid Al Firdaus, ada juga beberapa spot mushola yang berada di Kawasan Kalila, Kawasan Hikayat, dan Premium Lounge.

DSCF3239 (1280x853)

DSCF3368 (1280x853)

Salah satu wahana non ekstrem yang terkenal dan legendaris adalah rumah cermin, yang cukup membuat pusing kita untuk mencari jalan keluar. Kalo lagi sial, kamu juga bisa nabrak kaca yang ga keliatan. Selain rumah jahil, ada juga rumah miring yang bisa bikin pusing tapi dalam artian lain. Rumah ini berhasil menipu persepsi otak terhadap mana yang atas, mana yang bawah, sehingga membuat kepala kita pusing. Kenapa ya rasanya dulu waktu masih anak-anak saya ga pusing-pusing amat kalo masuk ke sini?

 

DSCF3247 (1280x854)

DSCF3248 (1280x853)

Selain wahana-wahana ekstrem, Dufan juga punya banyak wahana yang cocok buat anak-anak. Dan salah satu wahana yang paling banyak peminatnya adalah Istana Boneka. Gimana ga rame, wong hari itu banyak banget yang family gathering dan bawa anak-anak. Saking panjangnya antrean masuk Istana Boneka, temen-temen segeng ga ada yang berminat ke sana. Padahal Istana Boneka ada di dalem bucket list saya. Gapapa deh, daripada buang-buang usia antre di sini.

 

DSCF3258 (855x1280)

Wahana ekstrem ini namanya Kicir-Kicir, yang memutar dan membanting setiap orang yang naik wahana ini ke segala arah. Sungguh melelahkan dan membuat badan sakit-sakit. Hampir 10 tahun yang lalu saya terakhir naik wahana ini dan sejak saat itu saya berjanji di dalam hati untuk ga akan lagi naik wahana ini. Pasalnya, waktu itu penyangga yang melingkar di depan badan saya sempet mengalami kerusakan dan dibetulin sama petugas. Walau akhirnya saya tetep nerusin naik, tapi selama wahana beroperasi saya memegang erat-erat si penyangga karena khawatir akan terbuka dan membuat saya terlempar ke udara. Serem.

 

DSCF3337 (1280x853)

Nah, di samping wahana Kicir Kicir ada bangunan gede yang menampilkan pertunjukan berjudul Treasure Land Temple of Fire, sebuah pertunjukan yang mengombinasikan aksi-aksi ala stunt man dengan cipratan-cipratan air dan semburan api yang panasnya kerasa sampe ke wajah. Aksinya cukup keren dan ternyata cukup lucu sehingga membuat anak-anak yang menontonnya tertawa. Karena area kursi cukup lebar, disarankan untuk mengambil posisi di tengah agar dapat melihat panggung lebih leluasa. Pertunjukannya berlangsung jam 2 siang dan jam 5 sore setiap hari. Amannya sih kamu nonton jam 2 siang karena saya curiga kalo weekdays ga ada jadwal pertunjukan jam 5 sore.

DSCF3288 (1280x853)

Tornado adalah wahana ekstrem yang belom pernah saya cobain di Dufan karena termasuk salah satu yang paling baru. Menurut saya sih wahana ini ga seekstrem Kicir Kicir karena gerakannya hanya berputar kayak orang lagi bakar jagung. Lagian bentuk dan warnanya juga mirip kayak jagung, iya ngga? Tapi, masih inget kan saya naik Ontang Anting tadi? Nah, pusingnya masih berasa dan saya merasa kalo saya naik Tornado nanti saya bakal muntah. Gawat dong kalo muntahan saya kena ke temen-temen yang duduk di sebelah saya. Saya bisa jadi bulan-bulanan cerita memalukan ini seumur hidup.

DSCF3372 (1280x855)

Jam menunjukkan pukul 3 sore dan karena banyak wahana yang oke udah kita naikin karena ternyata hari Sabtu itu pengunjung Dufan ga serame yang saya inget sehingga antrean masuk wahana bisa mengular di mana-mana. TIPS : makanya, jangan terburu-buru beli Fast Trax di awal kalo kamu bisa masuk banyak wahana dengan hanya mengantre biasa. Mendingan liat kondisi dulu, baru putuskan. Kita akhirnya memutuskan untuk mengantre Ubanga-Banga alias Bumper Car yang berhasil bikin tulang pantat saya cedera gara-gara mobil saya ditabrak Harfin dari samping dan tulang pantat saya menghantam bagian samping mobil. Inget ya, jangan tabrak Bumper Car dari samping karena badan bisa kebanting. Bahaya!

DSCF3378 (1280x854)

Seinget saya, wahana Perang Bintang termasuk salah satu wahana yang paling menarik di awal keberadaannya. Namun rupanya, pihak Dufan tidak merawatnya dengan baik sehingga naik wahana ini adalah salah satu penyesalan saya selain naik Ontang-Anting. Pendingin ruangan yang sebagian ga menyala, pistol-pistolan banyak yang ga berfungsi, plus pas di tengah-tengah jalan, kendaraan yang kita naikin dan berjalan di rel, berhenti bergerak karena kesalahan teknis. Beberapa menit kita nunggu ga jelas di tengah ruangan yang cahayanya minim.

DSCF3116 (1280x853)

Untuk menghibur diri, kita mencoba naik wahana yang masih baru dan kayaknya menarik, Ice Age Arctic Adventure. Ternyata wahana ini mirip dengan Niagara Gara dan Rumah Boneka karena kita menaiki perahu yang berukuran besar dan melewati alur air yang mirip sungai. Kita akan melihat robot-robot karakter Ice Age di samping kiri dan kanan perahu yang melaju, dikombinasikan dengan layar multimedia. Ah, tapi lagi-lagi beberapa layarnya ada yang ga nyala. Yah, seengganya pendingin ruangannya nyala dan kita masih berasa di zaman es.

IMG_20170812_182953 (852x1280)

Akhirnya, kita naik Bianglala yang sengaja kita taro di sore hari karena pengen ngeliat matahari terbenam alias sunset dari ketinggian. Dari sini kita bisa ngeliat Teluk Jakarta, kayak tadi pas kita naik Hysteria. Antreannya cukup cepat melaju karena gondolanya ada banyak dan sekali naik pun cukup lama, bisa dua atau tiga kali puteran, tergantung banyaknya antrean. Kalo antreannya dikit, operatornya jadi lebih murah hati. Naik ini sebenernya super duper romantis, tapi sayangnya satu gondola ga bisa cuma diisi dua orang doang.

DSCF3401 (1280x855)

Pas malem hari, Turangga Rangga alias Merry Go Around akan berubah jadi sangat cantik karena dipenuhi oleh lampu-lampu bohlam kecil yang berjumlah ratusan. Anak-anak maupun orang dewasa bisa menaiki kuda-kuda berbagai bentuk dan corak, atau bisa juga duduk di beberapa kursi khusus couple. Tapi karena muternya menurut saya cukup kenceng, kayaknya naik ini berpotensi bikin pusing sehingga saya sarankan naiknya ya terakhir aja menjelang Dufan tutup karena lokasinya juga emang berada di deket pintu masuk.

DSCF3413 (1280x853)

Di pintu keluar, kamu bisa membeli souvenir dari Dufan buat kenang-kenangan. Dibanding toko souvenir yang saya liat tadi pagi, toko souvenir yang ini termasuk paling bagus dan juga lengkap koleksinya. Boneka kecil maskotnya Dufan yang berbentuk bekantan, primata khas yang habitat aslinya cuma ada di hutan Kalimantan, dihargai 49 ribu saja. Lumayan buat pajangan di kamar anak atau buat mainan mereka.

20170812_192748 (1280x855)

Pulang dari Dufan, sebenernya masih ada lagi spot yang asik, yaitu Fantasy Lights. Wahana yang berada di luar area Dufan ini, sehingga ga bisa juga disebut wahana, beroperasi jam 6 sore hingga jam 8 malem. Fantasy Lights menampilkan taman memukau yang berhiaskan cahaya berwarna-warni. Tapi karena kayaknya udah pada capek nyaris seharian di Dufan, ga ada yang mau pas saya ajakin ke sana. Ya udah, berfoto dari jauh aja deh.

Tiket Masuk
Tiket Ancol IDR 25K
Senin-Jumat IDR 200K
Sabtu-Minggu IDR 295K
Fast Trax IDR 200K

Jam Buka
Senin-Jumat 10.00-18.00
Sabtu-Minggu 10.00-20.00

 

Dunia Fantasi
https://www.ancol.com/id/destinasi/dunia-fantasi
Taman Impian Jaya Ancol, Jakarta Utara
Click for Google Maps

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s