Steak Andakar, Saya Sukkkaaa! (Jakarta)

Hari itu saya udah berencana buat makan malem di Andakar yang salah satu cabangnya berada di Jalan Duren Tiga Raya, deket Pancoran dan Kalibata. Abis dari Kokas saya pun memacu motor saya ke sini dengan mengambil jalur terdekat sebisa mungkin. Males muter sampe ke Manggarai, saya pun mengambil jalan memotong di daerah Pal Batu, barulah saya kembali lagi ke Jalan Dr. Soepomo dan terus ke selatan ke Jalan Raya Pasar Minggu, terus berbelok ke Jalan Duren Tiga. Saya pun parkir di depan Andakar yang cuma bisa buat kira-kira 3 mobil dan 10 motor.

DSCF3632 (1280x854)

DSCF3643 (1280x853)

Andakar Duren Tiga menempati sebuah rumah yang jadul. Dekorasi ruangannya sederhana saja, bahkan terkesan seadanya. Beberapa poster makanan dan lukisan-lukisan tampak menghiasi beberapa sisi dinding yang dicat berwarna krem kusam. Ada area tempat duduk indoor dan ada juga yang semi outdoor. Tapi di luar sini lebih ribut sama suara lalu lalang kendaraan bermotor. Belum lagi angin dari kipasnya yang rada gelebug, rasanya masih mendingan di dalem yang ber-AC.

DSCF3628 (1280x854)

DSCF3629 (1280x854)

DSCF3630 (1280x855)

DSCF3645 (1280x854)

Andakar sendiri merupakan singkatan dari Aneka Daging Bakar, sehingga kebanyakan menunya ya bakar-bakaran. Sayang sekali menunya ga mencantumkan foto agar bisa lebih menggoda pengunjung yang masih galau. Red bean fries yang saya liat posternya di dinding terlihat cukup menggiurkan, tapi sayangnya saya dateng sendiri. Mana tadi saya juga sempet makan Hokkaido Baked Cheese Tart di Kokas, ga cukup nih perutnya. Akhirnya saya seperti biasa mesen Steak Sirloin dengan , tapi yang impor. Pelayanannya oke, sigap, pertanyaannya lengkap, seperti pilihan saus dan tingkat kematangan yang sering lupa disebut pengunjung.

DSCF3642 (1280x854)

Steak sirloin impor saya yang tingkat kematangannya medium well cukup empuk dan mudah dipotong pisau. Ukurannya cukup gede sehingga bikin kenyang. Apalagi ada sayur ama mashed potato. Kekurangannya gajihnya agak liat. Rasa saus barbecue yang udah ada di steaknya enak. Biasanya saya ga terlalu suka saus barbecue terutama kalo terlalu asem. Tapi yang ini ga terlalu asem, namun rasa barbecue-nya masih cukup kuat. Itu sebabnya saya akan hampir selalu milih saus mushroom dibanding saus barbecue.

Sayurnya memiliki kematangan yang baik, rasanya manis, terutama jagungnya, yang mengingatkan saya pada penganan jagung manis. Mungkin anak-anak bakal suka sayur yang manis kayak gini. Kalo saya sih emang ga terlalu suka sayur di steak, makanya sayurnya akan saya abisin duluan sebelom ngabisin steak-nya. Mashed potato-nya punya tingkat kehalusan yang cukup baik dengan rasa yang ga terlalu spesial tapi masih cukup oke lah. Sampe-sampe saya merasa mashed potato-nya pasti bakalan enak kalo digoreng jadi perkedel.

Buat minumnya, saya seneng yang bersoda, makanya saya milih lemon squash. Gelasnya gede. Bagus lah, karena saya minumnya banyak. Tapi gara-gara steaknya udah enak, saya sampe lupa minum. Rasa lemon squash-nya cukup asem sih, tapi enak, seger, sampe bikin saya jadi merem melek berapa kali. Brrrrr….!!

Sirloin Import IDR 73K
Lemon Squash IDR 23K

 

Andakar
http://www.andakar.com/
Jalan Duren Tiga Raya No. 11, Pancoran, Jakarta Selatan
Click for Google Maps

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s