Makan Nyicil di Bakmi Jawa Pak H. Minto (Jakarta)

Malem itu, saya tadinya mau naik Monas malem-malem. Gara-gara ada pertunjukan air mancur menari yang baru selesai diperbaikin itu, Minggu sore itu Monas jadi rame banget. Plus saya juga sial banget karena tiket naik ke pelataran puncak Monas juga udah ludes terjual. Saya bener-bener ga nyangka juga kalo animo masyarakat setinggi itu. Tadinya saya mau menandemkan naik ke Monas dan nonton pertunjukan air mancur itu. Tapi kalo ga bisa naik ke Monas, mendingan nonton air mancurnya lain kali juga deh. Untuk menghibur diri, saya memampirkan diri lagi untuk makan malam di Bakmi Jawa Pak H. Minto.

DSCF3444 (1280x855)

Bakmi Jawa Pak H. Minto berjualan di kaki lima tepat di bawah jembatan KRL di Gondangdia. Di sekitarnya ada banyak kulineran lain seperti misalnya Martabak Orins dan Sop Buntut Cut Meutia yang udah lebih dulu saya review, sehingga suasananya pada malam hari pun menjadi sangat hidup. Maklum, soalnya di sini ada masjid terkenal, Masjid Cut Meutia yang menempati bangunan jadul peninggalan Belanda, bekas kantor biro arsitek NV Bouwploeg.

DSCF3448 (1280x855)

Ini kedua kalinya saya ke sini. Seminggu yang lalu saya sempet ke sini juga dan memutuskan akan ke sini lagi gara-gara masih penasaran dengan beberapa masakan lainnya yang saya liat banyak dipesen oleh pengunjung lainnya. Selain bakmi dan nasi goreng, tongseng dan daging cincang goreng termasuk menu yang cukup banyak dipesen. Keliatannya pun enak, kuah tongsengnya kuning pekat sementara daging cincang gorengnya kok keliatannya pun unik.

DSCF3449 (1280x854)

Waktu itu, untuk percobaan pertama, saya masih memesan bakmi Jawa. Soalnya kan ga lucu kalo saya dateng ke “Bakmi Jawa” Pak H. Minto, tapi kok review-nya malah tongseng atau daging cincang goreng. Rasanya wajib dong ya me-review bakminya. Jadilah saya memesan kebiasaan saya kalo memesan bakmi Jawa, dinyemek alias kuahnya jangan banyak-banyak. Semua menu yang mereka jual, tentunya selain tongseng, gulai, dan daging cincang goreng, bisa dikasih daging sapi, daging kambing, ayam, dan atau ati ampela, sesuai selera. Saya pun memilih bakmi nyemek pake ayam dan ati ampela. Tidak berapa lama, pesanan saya pun dihidangkan. Penampilannya cukup menggugah selera, dengan warna kuning yang cerah. Bakminya menggunakan mie telur dengan kuah yang rasanya agak ga biasa untuk ukuran bakmi Jawa, tapi kok setelah lama dimakan rasanya enak juga. Dua hal yang juga ga biasa adalah mereka menyajikan kerupuk terasi dan juga menyediakan sambel di meja. Padahal sebuah kedai bakmi Jawa biasanya hanya menyediakan cabe rawit.

DSCF3580 (1280x853)

Pada percobaan kedua, saya malah lagi ga pengen makan tongseng dan malah mesen nasi goreng. Untuk toppingnya lagi-lagi saya memesan pake ayam dan ati ampela, dengan maksud supaya saya masih bisa mencicipi rasa nasi goreng yang ga terganggu dengan rasa daging sapi atau bahkan daging kambing. Tapi setelah saya cicipi, ternyata rasa nasi gorengnya biasa aja, bahkan agak jauh dari cita rasa nasi goreng khas Jawa pada umumnya.

Bakmi Nyemek IDR 16K
Nasi Goreng IDR 16K
Tambahan Ayam IDR 2K
Tambahan Ati Ampela IDR 3K

 

Bakmi Jawa Pak H. Minto
Jalan KH Wahid Hasyim, samping Masjid Cut Meutia, Jakarta Pusat
Click for Google Maps

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s