Ngidam Nasi Uduk? Cobain Nasi Uduk Zainal Fanani Aja! (Jakarta)

Sore itu, saya kelaperan, belom makan seharian. Rasanya mager mau ke mana-mana, saya di kosan doang, kalo ngga nonton ya tidur. Parah ya, hahaha. Saya ngeliat to do list kulineran saya di Jakarta. Mata saya pun tertuju pada tulisan “nasi uduk kebon kacang” yang ada di aplikasi Any.do. Hmm, emang sih di daerah Kebon Kacang sana ada dua penjual nasi uduk. Dua-duanya terkenal, menyandang nama “Nasi Uduk Kebon Kacang”, dan kalo diliat di Google sama-sama memiliki rating yang tinggi. Terus, yang mana yang asli? Yang mana yang lebih berhak menyandang predikat nasi uduk Kebon Kacang? Penelusuran saya memberikan jawaban Nasi Uduk Zainal Fanani.

DSCF3443 (1280x853)

Nasi uduk yang satu ini udah memulai usahanya semenjak tahun 1967. Waktu itu mereka memulainya di trotoar sebelum akhirnya berkembang dan menempati halaman rumah orang di Jalan Kebon Kacang I No. 63. Sejak tahun 2000, mereka pindah ke lokasinya sekarang di Jalan Kebon Kacang VIII No. 5, ga jauh dari lokasi yang lama. Di lokasi yang lama, muncul juga penjual nasi uduk lainnya yang sepertinya juga enak, makanya ratingnya tinggi kan. Tapi saya lebih penasaran sama nasi uduk yang ini sih, yang katanya legendaris. Sayangnya, jalan-jalan di daerah Kebon Kacang sangat sempit sehingga parkir mobil agak susah, ga kayak motor yang bisa nyelip parkir di mana aja.

DSCF3424 (851x1280)

Menunya ga jauh beda kayak kalo kamu pergi ke rumah makan Sunda. Karena dia nasi uduk, tentunya harus ada ayam kampung goreng dan saudara-saudaranya kayak ati ampela, usus, kepala, dan jantungnya. Ada juga lauk empal daging, sate udang, paru, babat, iso, tahu, tempe, dan pete. Sayangnya ga ada jengkol, padahal nasi uduk Betawi seringkali identik dengan jengkol. Kalo ada saya udah pasti mesen tuh. Satu menu yang agak aneh adalah asinan karena ga biasanya nasi uduk dimakan bareng asinan. Tapi konon pelanggan yang udah dateng berkali-kali ke sini, justru memakan nasi uduk pake asinan. Aneh juga ya, mungkin lain kali mesti coba.

DSCF3436 (1280x854)

DSCF3432 (1280x854)

Kalo lauknya sebenernya ga terlalu istimewa, yang istimewa adalah nasi uduknya, yang udag tersaji di dalam nampan aluminium di atas meja. Nasi uduk berukuran setengah porsi normal terbungkus oleh daun pisang hijau yang dibentuk seperti kerucut, mengingatkan saya pada bedong bayi. Di ujung atasnya yang mengerucut menyembul sedikit warna nasi yang putih dan taburan-taburan bawang goreng. Selain sambel berwarna oranye di atas meja, yang rasanya mirip kayak sambel buat baso, setiap makan di sini kita akan dikasih sepiring kecil sambel kacang. Naaah, ini saya suka banget nih. Buat saya nasi uduk emang pasnya dikasih sambel kacang. Sayangnya porsi sambel kacangnya agak “malu-malu” nih, jadi kalo misalnya kurang ya tinggal minta tambah aja.

DSCF3434 (1280x854)

Pas bungkus nasi uduknya dibuka, waduh, harumnya semerbak banget, apalagi berpadu sama aroma bawang goreng tadi. Rasanya juga enak banget, ga keras juga ga lembek, tanpa penyedap rasa. Ini dia nasi uduk yang bener-bener nasi uduk, yang udah enak dimakan gitu aja walaupun tanpa lauk. Ga heran kalo kadang pelanggan yang dateng seringkali hanya memakan nasi uduk pake sambel kacang doang. Nasinya juga ga lengket dan buyar, mirip kayak nasi kapau. Saya lalu menuangkan sedikit kecap ke atas nasi uduk dan membuatnya jadi tiga garis berbentuk huruf Z agar ada sedikit rasa manis, tapi ga berlebihan. Karena udah lapar banget, saya menandaskan nasi uduk dalam waktu singkat.

Nasi Uduk IDR 6K
Ayam Dada IDR 13K
Tempe IDR 3K
Sate Usus IDR 5K

 

Nasi Uduk Kebon Kacang Zainal Fanani
Jalan Kebon Kacang VIII No. 5, Tanah Abang, Jakarta Pusat
Click for Google Maps

Iklan

2 pemikiran pada “Ngidam Nasi Uduk? Cobain Nasi Uduk Zainal Fanani Aja! (Jakarta)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s