Makan Nasgor Jengkol di Republik Jengkol (Jakarta)

Buat para penyuka jengkol, ngedenger ada tempat makan yang ngejual berbagai hidangan yang terbuat dari jengkol pastinya bakal jadi daya tarik tersendiri. Bosen sama hidangan jengkol yang gitu-gitu aja? Makanya, cobain aja ke Republik Jengkol yang salah satu cabangnya ada di Jalan Raya Bogor. Saya janjian sama temen kantor saya, Pak Aang, buat makan di sini. Setelah berkali-kali tertunda, akhirnya kita jadi ke sini, pulang kantor. Tapi pas sampe ke sini jam 9an, eh ternyata mereka udah tutup. Habis katanya. Padahal jadwal tutupnya jam 10 malem. Nujubileeee. Gagal deh usaha kita.

IMG_20170729_174153_HHT (1280x960)

Tapi saya masih penasaran sama tempat yang satu ini. Jadi, abis jalan-jalan ke Taman Mini, sorenya saya melajukan sepeda motor saya ke tempat ini. Hujan menghadang pun saya terabas. Saya bener-bener dateng dengan bekal perut yang terasa lapar. Apalagi siangnya saya cuma makan pecel Madiun ga pake nasi. Mungkin karena dua hal tadi, hujan dan sore, Republik Jengkol agak lengang. Saya bisa memilih tempat duduk dengan leluasa. Seperti biasa, yang penerangannya bagus supaya hasil fotonya bageus.

DSCF2463 (852x1280)

Para Jengkoler, begitu mereka menyebut para penyuka jengkol, pasti kalap deh kalo ke sini. Mereka menawarkan berbagai kreasi hidangan yang terbuat dari jengkol. Selain kuliner jengkol yang biasa-biasa kayak jengkol balado atau semur jengkol, liat aja tuh, ada soto Betawi tapi pake jengkol, tongseng pake jengkol, rendang jengkol, nasi goreng pake jengkol, jengkol lada hitam, jengkol sambel ijo, dan jengkol pake ikan asin. Dan jangan khawatir karena setiap menu jengkol yang mereka jual tidak berbau. Nah, buat pak bapak yang suka dimarahin istrinya tiap makan jengkol atau buk ibu yang ga suka jengkol karena baunya, bisa banget makan jengkol buatan mereka. Apalagi sekarang juga bisa delivery pake Go Food.

IMG_20170729_174111 (1280x855)

Setelah agak lama menimbang-nimbang, saya akhirnya menjatuhkan pilihan saya ke nasi goreng jengkol. Ini rasanya pilihan yang paling ekonomis karena selain udah bisa makan jengkol, udah ada nasinya pula, hehehe. Tapi ngga deng, saya milih nasi goreng bukan karena alasan kocek kok, lagi pengen makan nasi goreng aja. Saya suka penampilan nasi gorengnya yang cantik deh, warna-warninya rame. Ada cabe yang merah oranye, daun bawang yang warna ijo, nasi gorengnya yang kekuningan, dan tentunya potongan-potongan jengkolnya sendiri yang berwarna coklat. Rasa nasi gorengnya enak dan jadi unik karena ada tekstur jengkol.

IMG_20170729_180207_HHT (1280x854)

Ga puas dengan cuma makan nasi goreng jengkol doang, saya merasa masih pelu mencoba menu jengkol lainnya. Setelah menimbang-nimbang, akhirnya saya milih jengkol sambel ijo. Kenapa? Soalnya jengkol balado sama semur jengkol kan udah sering makan, jengkol sambel ijo lebih unik. Lho, terus kenapa ga nyobain tongseng, soto Betawi, atau rendang jengkol? Justru karena terlalu ga biasa, saya ga milih mereka.

Setelah lama menunggu sampe-sampe nasi goreng saya udah abis duluan, dan ternyata mereka lupa, akhirnya jengkol sambel ijo saya dateng. Tapi sayangnya, rasa sambel ijonya agak aneh ya, ga kayak rasa sambel ijo yang biasanya. Terus satu hal lagi sih. Tekstur jengkol di sini kayaknya ga lentur dan liat kayak tekstur kopi favorit Jengkoler. Dugaan saya sih cara pengolahan jengkol supaya tidak berbau menyebabkan teksturnya seperti itu. Yah, emang susah kali ya mau ngedapetin jengkol yang teksturnya enak tapi juga sekaligus ga berbau.

Nasi Goreng Jengkol IDR 21K
Jengkol Sambal Ijo IDR 21K
Teh Tawar IDR 3K
Emping IDR 5K

 

Republik Jengkol
Jalan Raya Bogor KM.24 No. 27, Ciracas, Jakarta Timur
Click for Google Maps

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s