Maraton Makan Batagor ke Kingsley dan Haji Isan (Bandung)

Waktu mau memasuki bulan puasa kemaren, saya dan sodara-sodara chapter Bandung, alias yang maksudnya yang tinggal di Bandung, mau ngadain munggahan sebelom bulan puasa. Tadinya saya mau ngajakin mereka makan ke Batagor Kingsley. Batagor yang satu ini merupakan batagor paling terkenal di Bandung dan juga menjadi favorit nenek saya dari mamah sewaktu nenek masih hidup. Tapiiii, saya sendiri belom pernah nyobain lho yang namanya Batagor Kingsley. Demi apa coba? Soalnya saya emang ga terlalu suka tipe batagor mahal yang rasanya ikan banget. Saya justru sukanya malah batagor yang ndeso, yang suka dijual di depan SD-SD gitu, yang kalo dibeli 5000 perak, dibungkus pake plastik bening, terus makannya “dikenyot”.

DSCF1522 (1280x854)

DSCF1523 (1280x856)

Sayangnya, karena waktu itu hari Kamis, ternyata hari Kamis itu jadwal Batagor Kingsley tutup. Pilihan hari yang cukup aneh buat tutup. Mungkin di statistik penjualan mereka itu hari Kamis termasuk hari yang paling sepi pengunjungnya. Padahal menurut saya sih, kenapa ga tutup hari Rabu aja di tengah weekday? Karena kalo ada harpitnas gara-gara libur hari Selasa atau Kamis kan bakalan banyak wisatawan yang berkunjung ke Bandung. Nah, jadi intinya, hari Kamis itu kita batal deh ke sana. Beberapa minggu pasca lebaran, saya akhirnya nyobain ke sana. Kali ini pas weekday bareng kedua adik saya. Ga seperti biasanya, parkiran di sekitar Kingsley ga terlalu rame. Padahal biasanya rame banget tuh. Jajanan ringan yang banyak dijajakan di lantai satu dan di terasnya juga ga rame-rame amat. Tapi yang ngantre mau beli batagornya buat take-out sih masih lumayan banyak.

DSCF1512 (852x1280)

DSCF1513 (854x1280)

Nah, buat pengunjung yang mau makan di tempat, Kingsley menyediakan ruangan yang cukup luas di lantai dua. Ternyata di atas sini pengunjungnya terkonsentrasi. Saya liat tatapan-tatapan kosong beberapa pengunjung yang udah lebih dulu dateng dan duduk. Bukan rahasia kalo pelayanan di sini agak-agak lambat, seengganya begitulah mamah saya melaporkan waktu dulu pernah dateng ke sini. Saya mencoba peruntungan saya memesan apalagi kalo bukan batagor dari menu mereka yang bervariasi. Selain batagor, Kingsley juga menawarkan mie yamin baso, tahu Yun Yi, roti bakar, dan es cendol Elizabeth. Sisanya kebanyakan berupa minuman. Sayangnya menu mereka ga mencantumkan harga, jadinya jangan kaget ya kalo nanti ngeliat bill.

DSCF1518 (1280x853)

DSCF1516 (1280x855)

Nah kan, ternyata ga lama-lama amat kok datengnya, cuma mesti nunggu sekitar 10 menitan aja. Menunggu terburuk yang pernah saya jabanin itu sampe satu jam lebih, jadi ini sih masih ga ada apa-apanya dan malahan normal. Saya memesan dua varian batagor, batagor kering dan batagor kuah, masing-masing porsi berisi dua biji batagor. Tentunya ga ada bedanya antara batagor kering dan kuah, hanya kalo batagor kering dikasih bumbu kacang dan kecap, kalo batagor kuah disajikan dengan kuah berminyak sayur. Dua-duanya sama-sama enak, tergantung selera, dan kalo saya sih menyarankan mending cobain aja keduanya. Ternyata emang bener sih kata orang-orang, Batagor Kingsley emang enak, batagornya lembut dan kerasa banget ikannya. Tingkat kematangan pas sehingga menghasilkan warna kuning kecoklatan yang cantik. Tekstur bumbu kacangnya juga enak, masih ada sedikit kacang-kacangnya yang tidak tergiling tapi justru saya suka yang kayak gitu. Kuah sayurnya juga gurih, ga kalah enak dengan kuah kaldu sapi baso. Kekurangannya dengan tipe tempat yang menjual batagor premium cuma satu, mereka ga menjual batagor versi pangsit. Padahal saya suka dengan kriuk-kriuknya.

Batagor (Satu Porsi) IDR 27K

 

Batagor Kingsley
Jalan Veteran No. 25 Bandung
Click for Google Maps

 

Dari Batagor Kingsley, kita langsung berangkat lagi ke Batagor H. Isan yang pusatnya berada di Jalan Bojongloa, daerah Astana Anyar. Perjalanan ga memakan waktu yang terlalu lama karena tumben Bandung di hari Sabtu sore itu ga terlalu macet, cuma sekitar 10 menitan aja. Saya pernah beberapa kali ngadain makan maraton kayak gini, kayak dulu pas di Jakarta saya pernah maraton makan juhi. Karena gimana lagi cara terbaik buat membandingkan beberapa makanan yang sama selain maraton? Kalo makan di beda hari, nanti udah keburu lupa rasanya.

DSCF1524 (1280x853)

Batagor H. Isan ini termasuk legendaris juga di Bandung, tapi bukan tipe batagor premium dan masih jauh lebih terjangkau oleh masyarakat kalangan menengah ke bawah, makanya pelanggannya terbilang banyak. Cabangnya pun sekarang ada di mana-mana, sehingga saya bingung yang mana yang masih asli ngambil batagor dari sini dan mana yang cuma nebeng ketenaran namanya. Bahkan beberapa kali saya pernah liat penjual Batagor Isan di kota lain. Kalo yang di Bojongloa ini, udah ada sejak lama. Kekurangannya dia berada di jalan yang sempit dan agak susah parkir kalo dateng pake mobil. Kalo motor mah kan bisa nyempil di mana aja ya.

DSCF1526 (854x1280)

Menu yang ada di sini sangat sederhana, cuma ada batagor dan baso. Minumnya bahkan cuma Teh Botol Sosro, ga ada kayak cendol, es teh manis, atau es jeruk. Walaupun bukan batagor premium, sayangnya mereka juga ga menawarkan pangsit. Sedih. Tapi gapapa, karena sepotong batagor harganya murah banget, cuma 3 ribu rupiah ajaaa. Hepi, kekekek. Bandingin dengan Batagor Kingsley yang satu bijinya dihargai 13500 rupiah. Terus, kita juga bisa minta kedua bumbu kacang dan kuah. Kalo mau bungkus, mereka pun bisa menyediakan batagor setengah matang yang nanti ama kita tinggal dimasukin ke lemari es dan digoreng kapanpun kita mau. Saya ga yakin batagornya bisa bertahan lama kalo ditaro di lemari es, mungkin sekitar 3 sampe 5 hari lah ya.

DSCF1527 (1280x855)

Kali ini yang makan cuma saya ama Ferdi karena Nanda kayaknya udah kenyang dan maunya diem di mobil aja kayak ular kekenyangan. Saya lalu memesan lima porsi batagor. Di sini mulai terasa perbedaan rasa batagor yang mahal ama yang ngga. Dari segi rasa, emang rasa ikannya ga terlalu kentara, berbeda halnya dengan Batagor Kingsley. Karena batagor berbahan sama kayak pempek, saya yakin penggemar pempek yang mencobai batagor ini akan kecewa. Selain itu, saya juga ga terlalu suka dengan bumbu kacangnya. Pasalnya, bumbu kacangnya punya terlalu banyak ampas kulit cabe yang kalo dimakan teksturnya agak menyebalkan dan kadang nyelap-nyelip di gigi. Jadi, karena bumbu kacang dan kuahnya ga terlalu spesial, kayaknya masih lebih enak memakan batagornya begitu aja kayak lagi makan gorengan.

Batagor (5 biji) IDR 15K

 

Batagor H. Isan
Jalan Bojongloa No. 38, Astana Anyar, Bandung
Click for Google Maps

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s