Makan Pengobat Kecewa di De Saung (Bogor)

Abis sarapan dari Kedai Soto Ibu Rahayu, kita berangkat ke destinasi kita hari itu, salah satu pura yang katanya termasuk yang paling besar di luar pulau Bali, Pura Parahyangan Jagattkarta. Pura yang keren ini berada di sebelah barat daya Bogor, tepatnya di kaki Gunung Salak yang terkenal sebagai ikon kota Bogor. Jaraknya sendiri bervariasi, tergantung kamu memulai dari mana di kota Bogor dan mau lewat mana. Jarak terpendeknya hanya 14 kilometeran dari sejak keluar gerbang tol Bogor. Tapi jalur terjauhnya bisa mencapai 19 kilometer. Pas berangkat, kita mengambil jalur terpendek, tentunya walaupun pendek ga berarti perjalanan mulus. Ini Bogor meeeen, kota yang udah didapuk sebagai salah satu kota termacet, ga cuma di Indonesia, bahkan di dunia. Beberapa kali mobil kita mesti merayap karena kemacetan. Entah karena jalannya yang sempit sementara ada seuprit angkot yang ngetem atau karena hal-hal lain. Dengan semua perjuangan itu, hal yang mengesalkan adalah karena pas sampe di pura, ternyata itu pura masih aja direnovasi sampe mungkin sekitar setaun ke depan. Padahal kondisi yang sama terjadi juga waktu saya ke sini hampir setahun sebelumnya. Karena masih renovasi, pengunjung yang ga bersembahyang (berarti ga beragama Hindu) ga dibolehin masuk ke area pura. Pengunjung cuma dibolehin dateng sampe sebatas pelataran tangga. Kita malah sempet didamprat pecalang karena melangkahkan kaki lebih dari pelataran tangga. Tapi, apa yang mau ngeliat dari situ?

DSCF0985 (1280x856)

Sedikit kecewa, akhirnya kita memutuskan pulang lagi. Sempet mempertimbangkan Situs Purbakala Cibalay yang ada di sekitar sana juga, tapi dibatalkan karena medannya kurang cocok buat bu ibu. Kasian, kita kan dateng sebagai satu paket. Ya udah, akhirnya kita jalan ngalor ngidul nyaris ga jelas di perjalanan balik ke Bogor lewat jalur yang panjang tadi. Nah, pas kita lagi sedikit salah jalan dari jalur yang seharusnya, kita nemu rumah makan yang nampak oke ini, De Saung namanya. Walau katanya lagi rame, akhirnya kita tetep memutuskan buat mendamparkan diri di sana. Tempatnya kereeeeen!

DSCF0992 (2560x864)

DSCF1001 (1280x855)

Berada sekitar 4.6 kilometer dari pura, De Saung masih berada di kaki Gunung Salak juga sehingga pemandangannya ciamik bangeeet. Pengunjung dapat menikmati waktu bersantai mereka sambil bercengkrama di gubuk-gubuk lesehan yang terbuat dari bambu dengan atap daun. Beberapa saung bahkan berada di sebuah lereng landai yang sudah dibuat berteras-teras sehingga memiliki halaman berumput yang cukup luas. Halaman ini cocok banget digunakan buat acara gathering kecil-kecilan yang ada games-games ice breakingnya. Suasananya bener-bener asri deh, udaranya juga sejuk, saya ga keberatan deh lama nungguin makanan-makanan yang kita pesen. Sambil menunggu pesenan makanan dateng, kita pun sholat dulu di mushola yang mereka sediain.

DSCF1009 (1280x854)

Dari menunya yang banyak banget, kamu bisa liat sendiri di bawah, kita mesen beberapa menu yang selalu kita pesen kalo lagi ke restoran Sunda. Walaupun ada juga menu ayam-ayaman, tapi kalo ada ikan, udah pasti kita bakal mesen ikan, dan biasanya ikan yang dibakar karena lebih kaya rasa. Di sini ikan bakarnya dibumbui dengan bumbu kacang, yang kalo saya sih suka, tapi papah sebenernya kurang suka. Kita pesen dua menu ikan bakar, yang satu ikan mas buat si papah, karena si papah ga suka ikan gurame yang satu lagi kita pesen. Walau udah sepaket sama sambel kecap, saya makan ikannya gini aja karena rasanya udah cukup manis, kalo nambah kecap lagi ntar kemanisan.

DSCF1005 (1280x854)

DSCF1006 (1280x856)

Buat lauk sampingannya kita mesen seporsi tahu dan seporsi tempe goreng, masing-masing berisi tiga potong ukuran standar. Terus saya sendiri mesen jengkol balado yang pas dateng ternyata ga terlalu sesuai bayangan, malah kayak jengkol tumis dengan kuah encer berwarna oranye menyala. Jengkolnya sendiri juga kurang enak karena ga kenyal, makanya jengkolnya juga ga abis. Yang makan cuma saya doang. Sambel yang keliatan blur ini adalah sambel dadak yang dipesen papah, ga ada di menu. Rasa sambelnya enak banget, pedes seger dan pas dipadukan ama manisnya ikan. Jadi rasa manis ikannya sedikit lebih ternetralkan.

DSCF1008 (1280x854)

Dan yaaang terakhir, biasanya kita bakal mesen cah kangkung, tapi kalo di sini adanya tumis kangkung. Daripada mesen yang polos, tentunya bakalan lebih mantep kalo beli tumis kangkung pake terasi, tauco, atau seafood yang ada daging cuminya. Tekstur sayur kangkung yang lebih berserat dengan batang-batangnya mampu membuat tiap suapan nasi jadi lebih berwarna, hehehe.

 

Ikan Mas Bakar IDR 35K
Ikan Gurame Bakar IDR 78K
Nasi Putih Bakul IDR 28K
Kangkung Terasi IDR 16K
Tempe Goreng (Isi 3) IDR 7.5K
Tahu Goreng (Isi 3) IDR 7.5K

 

De’ Saung Resto, Cafe & Nursery
Jalan Gadog Sisi Ampera, Kabupaten Bogor
Click for Google Maps

 

Daftar Menu

DSCF0976 (853x1280)

DSCF0977 (852x1280)

DSCF0978 (853x1280)

DSCF0980 (851x1280)

DSCF0981 (852x1280)

DSCF0982 (853x1280)

DSCF0983 (854x1280)

DSCF0984 (852x1280)

Iklan

4 pemikiran pada “Makan Pengobat Kecewa di De Saung (Bogor)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s