Icip-Icip Kuliner di Keuken 2017 (Bandung)

Demi ngedenger di Bandung bakal ada Keuken, saya langsung ngerencanain buat pulang ke Bandung. Padahal tadinya saya ga ada niatan sama sekali buat ke Bandung. Saya pernah ke Keuken yang kelima di tahun 2014 waktu diadain di Balaikota Bandung. Eh bentar bentar, kamu tau Keuken ga sih? Keuken itu adalah event kuliner tahunan yang diadain sama House The House, sebuah desain studio yang ada di Bandung, dan selalu diadain cuma satu hari. Keuken yang tahun ini diadain tanggal 6 Agustus ini udah memasuki pelaksanaan yang kedelapan. Sebelum-sebelumnya mereka pernah ngadain Keuken di Jalan Cikapundung dua kali (di sebelah Museum KAA), Jalan Saparua, Jalan Lodaya, Gudang Persediaan PT KAI, Balai Kota Bandung, dan tahun kemaren di landasan parkir pesawat bandara Husein Sastranegara. Sebenernya mirip-mirip ama Festival Jajanan Bango lah, tapi makanan yang dijual ga cuma makanan tradisional melainkan kuliner-kuliner kekinian yang anak muda banget.

DSCF3018 (852x1280)

DSCF3020 (1280x854)

DSCF3096 (855x1280)

Keuken tahun ini diadain agak jauh di sebelah timur Bandung, tepatnya di Arcamanik Golf Driving Range, alias lapangan latihan golf. Karena diadain di ruang terbuka, saya seneng karena suasananya asik banget, kayak pesta kebun. Tapi agak was was juga sih demi ngeliat langit sempet agak menghitam dan sesekali kejatuhan air dari langit. Tapi untungnya ga jadi hujan. Jago nih pawangnya (emangnya pake?). Acara-acara yang udah disiapin panitia kayak promosi produk, cooking demo, dan pertunjukan musik bisa berjalan lancar. Apalagi panitia juga udah nyiapin acaranya dibagi-bagi jadi pagi, siang, petang, dan malam hari. Terus selain bisa kulineran, pengunjung juga bisa nyobain trampolin. Bayar atau ngganya saya ga tau nih, soalnya cuma liat dari kejauhan. Terus ada playground sederhana juga buat anak-anak.

DSCF3094 (1280x854)

DSCF3040 (1280x854)

DSCF3083 (1280x855)

Sebelum ngebahas soal kuliner-kulinernya, saya mau memberikan beberapa kritik dulu nih. Salah satu kekurangan yang paling saya perhatiin adalah lapangan rumputnya yang ga rata. Bahkan beberapa pengunjung saya liat ada yang sampe keseleo. Mesti super hati-hati dalam melangkahkan kaki menatap masa depan (halah). Kekurangan lainnya adalah peletakan tenda-tenda tenant yang agak renggang di antara beberapa area tenda. Peletakan stage cooking demo dan stage performer ga efektif sama sekali, jauh dari penglihatan pengunjung. Sayang banget. Oh, hampir kelupaan. Tampaknya panitia juga kelupaan buat nyediain mushola. Saya dan kedua adik saya terpaksa numpang shalat di dalem area sekolah Mutiara Bunda di luar area Keuken. Kan ribet.

DSCF3033 (1280x852)

Oke, cukup evaluasinya, sekarang kita langsung bahas makanan-makanannya yuuuk. Tentunya ga semua makanan kita cobain, kita cuma pilih yang menarik dan belom pernah dicoba aja. Marty’s Smokehouse (Instagram) masuk dalam list to try saya udah sejak lama karena penasaran ama daging asapnya. Saya ama Nanda beli paket brisket plus sosis seharga 70 ribu rupiah. Iya, agak mahal tapi ya maklum lah kalo di event beginian emang harganya kadang ga normal. Tapi gapapa sih. Dari paket itu kita dapet beberapa irisan daging sapi yang juicy banget dengan enam potong sosis. Biar makin mantep, kita nambahin saus barbecue yang asem gurih dan saus karamel yang manis. Dalam waktu singkat, paket ini habis ga bersisa, 70 ribu rupiah masuk ke perut.

DSCF3043 (1280x855)

Dari area highlight booths kita beralih ke area yang jauh lebih luas karena di sini berkumpul kebanyakan tenda kuliner sehingga jadinya lebih rame. Kuliner yang jadi korban kedua kita adalah Kambing Guling Legenda (Instagram) yang seratus persen menggunakan bahan dari lokal. Kita beli paket Combo seharga 50 ribu yang terdiri dari kambing guling dan satu tusuk (iyaaa, satu tusuk doang) sate klatak. Kalo mau cerdas sih emang lebih mending beli paket-paketan biar lebih murah. Saya nyobain kambing gulingnya yang kaya berbumbu dan sate klataknya yang gajihnya juicy banget. Sayang cuma satu tusuk. Kalo satenya masih berbau kambing, kambing gulingnya udah ga terlalu berbau.

DSCF3047 (1280x855)

Karena si Nanda ga suka kambing, mau sih asalkan ga bau, dia mau beli Chudoku (Instagram) yang ada di dua tenda di sebelahnya. Usaha Chudoku ini dimiliki oleh temennya adik saya yang buka tenant di Palembang Icon Mall. Iya, jadi Keuken ini ga cuma diisi kuliner-kuliner yang berasal dari Bandung aja. Dari luar kotanya juga banyak. Kuliner ini mirip banget sama kue soes Papa Beard, tapi pilihan fillingnya cuma ada rasa vanilla, hazelnut, ama keju doang. Tadinya sempet milih rasa hazelnut tapi di Nanda ganti jadi rasa keju. Harganya 25 ribu sebatang gede kayak gitu, tapi kalo belinya dua didiskon 5 ribu rupiah.

DSCF3055 (853x1280)

Pas lagi jalan-jalan, saya ketemu beberapa temen kampus, ada Kang Ali pemiliknya Bebek Garang sama Mpus, temen saya dari SMP. Dia dateng sama adiknya dan udah nyobain beberapa kuliner kayak Ima Mobs (Instagram) yang ngejual sandwich dan The Dream’s Cake (Instagram) yang walaupun jualan utamanya adalah cake, tapi produk yang paling laris adalah jus buah yang diminum langsung dari cangkangnya. Cantik banget kan?

DSCF3054 (1280x855)

Bandingin sama Lemontree (Instagram) yang biasa banget presentasinya tapi harganya sebelas dua belas, 33 ribu rupiah. Kita beli Flavoured Lemonade yang pake base lemonade tapi bisa ditambahin sirop yang rasanya bisa kita pilih. Biasanya sih ada banyak banget, tapi tadi ada stroberi, apel ijo, ama blue curacao. Seperti yang udah bisa kamu tebak, saya milih rasa blue curacao, ga ada rencana biar mecing ama kaos. Kayaknya bakalan lebih seger kalo pake soda atau ada pilihan pake soda kayak mojito atau squash.

DSCF3086 (1280x855)

Petualangan kuliner masih berlanjut. Kali ini kita nyobain makanan yang tampak menarik dan ga biasa, Om Bread (Instagram), yang kalo hari biasa jualannya di Kota Baru Parahyangan. Jauh banget kan kalo mau ke sana? Makanya sebenernya acara kulineran kayak gini tuh ngebantu banget buat kita-kita yang seneng kulineran. Sempet mengira ini makanan India tapi ternyata roti gandum yang dikasih isian daging terus dibalut telur dadar. Sederhana, tapi ternyata enak juga. Apalagi karena di atasnya dikasih saus mayo dan keju mozzarella. Makanan pendampingnya ada eby fries (bukan ebi udang lho ya), kentang goreng, ama sosis goreng. Om Bread Asian Mozzarella ini cukup dimahar 35 ribu saja.

DSCF3070 (1280x855)

Dari semua kuliner tadi, kuliner inilah yang jadi juaranya, smoked beef with butter rice dari Pit Boys (Instagram) di harga 35 ribu rupiah. Penampilannya sederhana banget, tapi rasa daging asapnya mantep banget. Gurih dan berasa banget aroma asapnya. Apalagi dagingnya juga dibakar dengan tingkat kematang medium well, sesuai kesukaan saya. Dengan tingkat kematangan seperti ini, daging terasa kenyal dan juicy banget. Rasanya masih pengen makan lagi tapi sayang kasih tak sampai, eh, perut ga mampu. Mungkin lain kali kalo pengen makan, kita bakalan mampir ke booth mereka di Easteria Food Garden, Antapani. Eh, itu mah ga jauh ya dari Arcamanik?

DSCF3091 (1280x854)

Sebagai penutup, Nanda beli Paletas (Instagram) yang udah diincer sejak kita ngeliat-liat daftar tenant di Instagramnya Keuken. Dari logonya kamu mestinya udah bisa nebak kalo mereka menjual es krim. Sebenernya lebih tepatnya mereka menjual frozen fruit. Buah yang dijadiin es? Kayak yang di iklan AIS Thailand itu? Mirip, tapi ini buahnya dijus dulu sebelum dibekuin. Dari beberapa pilihan rasa, Nanda milih rasa watermelon with lime. Ternyata ya, es buahnya Paletas emang enak. Idenya sederhana kan padahal? Tapi di Bali, tempat asal mereka, Paletas ini terkenal banget lho.

 

Keuken #8 2017
Arcamanik Golf Driving Range, Jalan Padang Golf No.9 Bandung
Click for Google Maps

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s