Ramadhan in Bangkok

Setelah setahun lebih ga pernah dikirim dalam business trip, terakhir kali business trip tahun lalu ke Kuala Lumpur, kali ini saya dikirim dines ke Bangkok, ibukota negara tetangganya Malaysia. Awalnya saya merasa kurang bersemangat dengan perjalanan dinas kali ini. Kenapa? Yang pertama, karena sebelomnya saya udah pernah ke Bangkok. Yang kedua, karena saya dikirim pas lagi bulan puasa, jadinya kalo misalkan mau jalan-jalan kan pasti males. Walau kemungkinan besar jalan-jalannya bakalan pas malem hari, kan udah buka puasa, tapi ada kemungkinan juga saya bisa jalan-jalan pas pagi hari sebelom balik ke Jakarta. Tapi menjelang hari H, ternyata di hari kepulangan saya ke Jakarta saya punya acara bukber ama Fay di Jakarta. Ya udah deh, saya bela-belain milih schedule pesawat pagi-pagi.

So, to motivate myself, akhirnya saya kepikiran untuk mencatat perjalanan saya dengan tema ramadhan di negeri orang. Saya mau coba buka puasa dan taraweh di masjid yang ada di Bangkok. Bukan rahasia kalo umat muslim di negeri ini ada cukup banyak. Banyak penduduk Thailand yang berada di selatan beragama Islam, tentunya karena sebagian besar dari mereka berasal dari ras Melayu. Bahkan nih ya, di kota Bangkok sendiri dulu pernah tinggal anak dari Ahmad Dahlan, pendiri organisasi Islam Muhammadiyah, yang bernama Irfan Dahlan. Istrinya yang bernama Zahrah bahkan merupakan salah satu pendiri organisasi wanita muslim Thailand.

IMG_20170613_093908 (1280x853)

Saya berangkat dari Jakarta pada malam hari sebelum meeting. Saya memilih untuk menginap di hotel Grand Diamond Suites (Google Maps) di daerah Pratunam. Pertimbangannya, karena sekitar satu kilometer dari sana ada masjid Darul Aman. Saya bisa numpang berbuka puasa dan shalat berjamaah di sana. Tapi pas sampe di hotel saya baru tau juga kalo ternyata Kedutaan Besar Republik Indonesia (Google Maps) cuma terpaut satu bangunan aja dari hotel saya. Wih, kayaknya emang udah hoki banget deh saya milih hotel di situ. Pas subuh, saya sahur dengan makanan yang semalem saya beli di minimarket di basement hotel. Rencananya, di hari pertama ini saya bakalan meeting di kantor Siemens Thailand, ceritanya meeting internal sebelom meeting hari kedua di kantor customer. Dari hotel, saya berjalan ke dermaga Pratunam Central Pier (Google Maps) yang jaraknya cuma 400 meter. Suasana pagi di Bangkok diwarnai oleh riuh rendah suara lalu lintas kendaraan, orang-orang yang berjalan kaki untuk mencapai lokasi kerja mereka, dan para penjaja sarapan yang bertebaran.

IMG_20170613_094149 (1280x853)

Jadi di Bangkok sini, mereka masih punya sistem kanal yang dipakai untuk transportasi warga kota Bangkok. Ada banyak perahu motor berukuran besar yang lalu lalang di sini. Ibaratnya mereka seperti bus air. Dan di jam-jam sibuk kayak pagi dan sore hari, bus air ini bakalan dipadati penumpang. Tiketnya juga murah meriah, cuma 13 baht sekali jalan. Dengan kurs 400 rupiah, itu sama dengan kira-kira 5200 rupiah doang. Murah kan? Buat di Bangkok ya segitu itu tergolong murah lho. Dan menurut saya sih naik perahu motor ini merupakan pengalaman yang menyenangkan juga sih karena rasanya seru aja. Ga tiap hari kan saya naik perahu kayak gini. Sedikit kena ciprat-ciprat air sungai gara-gara ada perahu lain yang pergi ke arah berlawanan. Sebagian orang Bangkok, kayak kolega yang saya ceritain pengalaman saya ini, bilang dia sih ga suka naik perahu dengan alasan kena cipratan air itu. Tapi saya sih ga keberatan. Dasar emang saya orangnya jorok juga kali ya, hahaha. Setelah melewati beberapa dermaga, saya sampe persis di dermaga belakang gedung yang menaungi Siemens Thailand.

IMG_20170613_210150 (1280x855)

Waktu itu di Bangkok emang azan magrib baru berkumandang sekitar jam 18.46 dan azan isya jam 20.00. Beda sejam ya dengan di Indonesia. Karena meetingnya lama, saya mesti membatalkan rencana saya mencari takjil di sekitaran hotel dan cuma berbuka dengan teh manis di kantor. Sekitar jam 19.20 meetingnya baru beres dan saya pergi dengan terburu-buru ke Kedubes. Saya naik bus air tadi lagi dan turun di Central Pier lagi. Saya berjalan udah kayak atlet jalan cepat. Di depan Kedubes, saya berbicara menggunakan bahasa Indonesia ke satpam gerbang yang dijawab dengan bahasa Thailand. Oh, saya kirain dia orang Indonesia. Olehnya saya diantar masuk ke dalem pos dan bertemu dengan orang Indonesia beneran. Saya bilang saya mau numpang shalat tarawih di sini dan tanpa banyak ba bi bu saya dipersilakan masuk ke dalem, tanpa dianterin, tanpa dicatet siapa saya, tanpa dicek KTP-nya atau apa lah. Wah, pengamanan Kedubes RI di Bangkok perlu diperketat lagi nih.

IMG_20170613_213745 (1280x855)

Karena adik saya nitip minta tolong dibeliin Pocky rasa Almond Crush, seberes tarawih yang untungnya cuma sebelas rakaat saya pun berangkat ke Big C Supercenter (Google Maps). Bukan kebetulan juga kalo saya milih hotel yang sepelemparan batu ama Big C, semua udah direncanain. Karena belom sempet makan, di perjalanan ke sana saya sambil liat-liat kedai makanan halal. Walau nyari makanan halal di Bangkok itu ga mudah, tapi ga terlalu susah juga kok. Beberapa kali saya melewati kedai yang menjual kebab. Ah, saya jadi inget perjalanan saya waktu di Jerman nih. Di sana juga kebanyakan makanan halal yang dijual ya cuma kebab. Ternyata di Bangkok sama juga ya. Waktu dulu saya main di sini, saya biasanya beli makanan Thailand yang kemungkinan besar halal aja kayak pad thai seafood. Kalo kamu mau beli makanan halal, alternatifnya ya bisa pergi ke McD, KFC, atau Subway dan membeli fish burger. To some degree they are halal lah ya. Walau kemungkinan besar minyak penggorengannya dipake barengan, tapi yang penting saya ga makan daging ayam, atau daging sapi, atau bahkan daging babi lah ya. Kalo rasanya agak-agak enak dikit dibandingin fish burger di Indonesia, ya mungkin itu karena minyaknya emang bekas dipake ngegoreng daging babi, hahaha.

IMG_20170614_192245 (854x1280)

Keesokan harinya saya berangkat dari hotel ke kantor customer, kali ini dengan menggunakan Skytrain BTS, moda transportasi kebanggaannya orang Bangkok. Tapi ntar lagi kita juga bakalan punya kok yang semacem ini. Repotnya menggunakan BTS, kadang-kadang kita mesti jalan rada jauh karena jarak antar stasiunnya cukup jauh. Kayak misalkan saya mesti jalan 1.2 kilometer dari hotel ke stasiun BTS Siam. Terus mungkin kekurangan yang kedua, biaya naik BTS lumayan mahal. Biaya paling murahnya emang cuma 15 baht (6 ribu rupiah), tapi itu palingan untuk jarak terdekat alias beda satu stasiun doang. Saya sendiri mesti membayar 25 baht (10 ribu rupiah) untuk turun di stasiun yang dituju. Tapi orang Bangkok seneng naik BTS karena menurut mereka cepet banget. Iya, sama kayak di Jakarta, kota Bangkok juga ga luput dari kemacetan sehingga kalo saya mesti berangkat meeting naik taksi, itu bisa makan waktu dua kali lipatnya dan juga lebih mahal. Coba kalo kamu jadi saya, mending naik yang mana?

IMG_20170614_191718_HHT (852x1280)

Malemnya, lagi-lagi meeting beres kemaleman, jam 7an saya baru bisa pergi, itupun meninggalkan kolega saya karena bagian saya udah selesai sementara mereka masih punya beberapa hal untuk dibicarakan. Saya pun mohon izin untuk berangkat mencari makan. Mereka udah tau saya muslim karena pas meeting saya menolak pas diberi air minum. Kolega saya pun menjelaskan pada customer kalo saya muslim dan sedang berpuasa.

IMG_20170614_194934 (851x1280)

Malem ini saya berencana buat tarawih di Masjid Darul Aman (Google Maps) yang pas di awal saya sebut-sebut namanya. Masjid ini berada sekitar satu kilometer dari hotel. Saya pergi ke sini naik BTS dan turun di stasiun Ratchathewi. Sebelum mencapai masjid, saya sempet ngeliat ada beberapa rumah makan yang menawarkan makanan halal, terlihat dari logo yang mereka cantumkan. Tapi saya sebenernya ngincer hidangan berbuka puasa di masjid. Sebenernya sih saya ga tau kalo di sini bakal dikasih makan atau ngga, tapi ternyata harapan saya terkabul. Di sini emang disediain makanan berbuka dan ga cuma takjil doang. Beres shalat magrib saya pun makan. Saya sempet disapa dan ditanya saya berasal dari mana. Si penanya lalu mempersilakan saya makan dengan hidangan seadanya karena sebagian udah abis karena saya datengnya emang udah telat. Tapi lumayan laah, saya masih bisa ketemu sama nasi dan mencobai lauk halal ala muslim Thailand. Ada sayur labu, nanas, sayur buncis, dan (kayaknya) daging cumi. Rasanya nikmat walau agak pedes dan manis.

IMG_20170614_194355 (1280x854)

Beres makan, saya langsung balik lagi ke lantai dua buat shalat isya. Sampe jam 8 saya tungguin ga azan-azan juga. Heran, padahal udah masuk waktu shalat isya. Akhirnya baru jam 8 lewat 20 menit mereka baru azan. Setelah itu nungguin shalat isyanya masih lama lagi. Kayaknya semacam menunggu jamaah berkumpul kali ya. Tapi gara-gara mulai tarawihnya malem banget, saya akhirnya memutuskan untuk ga jadi ikut shalat tarawih deh. Soalnya rencananya abis ini saya ada rencana jalan-jalan. Maafin hambaMu ini ya Allah, malah milih jalan-jalan ketimbang tarawih berjamaah.

IMG_20170614_214627 (1280x854)

Jadi, ke mana saya malam itu? Ya, saya udah berencana jalan-jalan ke Chatuchak Green (Google Maps) atau disebut juga JJ Green. JJ sendiri merupakan singkatan dari Jatujak, alternatif penulisan nama Chatuchak. JJ Green ini merupakan pasar malam yang baru buka jam 6 sore sampe tengah malem. Hanya saja, untuk menjangkau lokasi ini dengan hanya menaiki BTS dibutuhkan perjuangan. Seperti halnya kalo mau ke Chatuchak Weekend Market, kita turun di stasiun BTS Mo Chit (Google Maps). Dan dari sini jalan dulu sekitar satu kilometer menyusuri Kamphaeng Road 3. Ga jauh? Ya tapi seharian ini saya udah jalan berapa kilometer nih, lumayan capek juga rasanya.

IMG_20170614_215513 (1280x854)

Jadi, JJ Green itu sebenernya sih cuma pasar malem biasa. Para pedagang menggelar dagangannya di sebuah lapangan beton dan teratur rapi. Mereka ada yang membangun tenda portabel, ada yang cuma beralaskan terpal, ada yang cuma pake meja pendek, macem-macem. Sebenernya mirip kayak pasar dadakan yang suka kita temuin di Indonesia kayak pas lagi di car free day atau pasar Jumat yang ada di sekeliling masjid. Pun dari segi barang dagangan ga ada yang aneh. Mereka jualan pakaian, sepatu, aksesoris (yang bisa jadi alternatif oleh-oleh murah meriah nih), dompet, kosmetik, berbagai macam makanan, dan mungkin yang paling agak ga lazim dan justru paling banyak pedagangnya adalah hewan-hewan pengisi akuarium. Sampe yang ngejual udang pun ada. Saya sampe berpikir, ini udang buat dipelihara atau buat dimakan sih. Soalnya, mana pernah saya denger ada orang yang melihara udang buat koleksi.

Untuk makanannya sendiri, karena banyak yang ga halal, saya akhirnya cuma beli crepes manis ini aja. Crepes dikasih Nutella dan topping yang belom pernah saya coba sebelumnya, foi thong atau dalam bahasa Inggris dinamai golden thread. Dia dibuat dari kuning telur dan rasanya manis nanggung tapi enak dengan tekstur yang kenyal-kenyal mirip bihun. Makanan yang aslinya berasal dari Portugal ini dibawa ke sini oleh Maria Guyomar de Pinha pada abad ke-16. Dia juga orang pertama yang konon memperkenalkan resep selai sarikaya. Saya menikmati crepes saya ditemani dengan live music yang membawakan lagu berbahasa Thailand ga tau apa judulnya tapi nadanya saya suka banget.

IMG_20170615_060930 (1280x854)

Besoknya, pagi-pagi buta abis shalat subuh saya langsung berangkat ke airport. Saya mau naik kereta khusus ke bandara, Airport Rail Link, di stasiun Ratchaprarop (Google Maps). Dari stasiun ini, saya hanya membayar tiket sebesar 40 baht (16 ribu rupiah) doang. Murah banget kan? Padahal jarak dari hotel ke bandara Suvarnabhumi ada tuh sekitar 28 km dan pas saya dateng naik Uber aja abisnya 325 baht (130 ribu rupiah). Jauh banget kan? Dan jauh lebih cepet juga lho. Naik kereta ini saya cuma butuh waktu setengah jam. Bayangin kalo naik mobil, bisa sejam lebih tuh karena pagi hari kan macet. Kereta sampe di basement bandara dan saya cuma tinggal naik lift aja deh ke lantai keberangkatan buat check in. Asik kan?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s