Nongkrong di Cats and Coffee (Jogja)

Jalan-jalan saya kali ini di Jogja dalam rangka memaksimalkan waktu bersama Fay. Mumpung dia lagi pulang ke Indonesia dalam rangka penelitian buat disertasinya. Pinter banget deh milihnya penelitian ke cat cafe, bisa sambil ngelus-ngelus kucing, hewan kesukaannya. Cocok dong, saya juga suka kucing, hehehe. Walau sebenernya bisa ngelus kucing kampung aja udah bikin saya seneng, tapi tentunya kucing yang ada di cat cafe beda level. Ada berjenis-jenis kucing yang saya bahkan ga familiar namanya ada di sini. Maklum, suka ngelusnya doang, ga peduli sama rasnya.

DSCF0631 (1280x853)

Kalo ga salah sih waktu saya ke situ, baru ada satu cat cafe di Jogja. Cats and Coffee memiliki lokasi yang strategis banget, deket ama kampus UNY dan UGM. Tapi walaupun begitu, pengunjungnya ga cuma mahasiswa doang dong, ada juga anak-anak dan bahkan turis asing yang dateng. Larissss…

DSCF0632 (853x1280)

Sebelum masuk, pengunjung diwajibin membuka sepatunya dan membersihkan tangan dari kuman-kuman dan bakteri menggunakan hand sanitizer yang tersedia. Kamu ga tega kan kalo ngeliat kucingnya sakit gara-gara kamu? Terus, jangan lupa juga kalo cat cafe itu punya aturan khusus yang mengatur interaksi antara pengunjung dan kucing. Aturan ini ditempel di kaca pintu masuk dan juga di beberapa sisi dinding cafe. Dibaca yaaa.

IMG_20170620_170530 (1280x855)

DSCF0675 (852x1280)

Cahaya kuning di dalem Cats and Coffee memunculkan kesan yang hangat dan nyaman sekalipun ruangannya dingin karena ber-AC. Udah gitu, mereka juga nyediain wifi yang internetnya mayan kenceng, jadi makin betah deh nongkrongnya. Di hari ketiga kunjungan saya ama Fay ke sini, saya bahkan sampe numpang kerja di sini. Mayan lah, menghemat kuota hape.

DSCF0633 (1280x855)

DSCF0634 (854x1280)

Enaknya dateng ke cat cafe ini, pengunjung sama sekali ga perlu membayar jam-jaman untuk bermain dengan kucing-kucing yang ada di sini. Mungkin itu juga yang bikin pengunjungnya cukup ramai. Syaratnya, pengunjung hanya perlu membeli menu minuman atau cemilan yang mereka jual. Dan harganya juga relatif murah, ga bikin tongpes.

DSCF0647

IMG_20170620_165858 (860x1280)

DSCF0638 (853x1280)

Sesuai namanya, Cats and Coffee, selain bisa ngopi kita juga bisa ngelus kucing. Sayangnya ga ada info nama kucing-kucing yang ada di sini. Tapi dengan begitu saya justru malah jadi kreatif ngasih-ngasih nama kucing-kucing ini sesuka saya. Ada yang saya kasih nama Catzilla karena bodinya gede, ada yang saya panggil si Unyil apalagi kalo bukan karena bodinya mungil, ada si Kontet yang kakinya ceper, lalu ada si Singa yang bulunya kuning dan lebat kayak singa jantan.

DSCF0653 (853x1280)

DSCF0657 (1280x855)

Eh, saya lupa bilang ya kalo saya sebenernya ga cuma berdua ama Fay tapi juga bareng ama kembarannya dan cowoknya, Aul. Kita mesen beberapa minuman dan makanan buat cemilan. Saya mesen jus semangka sementara Fay beli vanilla latte. Jus semangkanya enak banget deh. Tapi vanilla lattenya pahit. Hmm, rupanya di sini penganut rasa kopi sejati, pahit. Saya sih penikmat kopi yang rasanya manis. Ya udah, tinggal minta gula cair aja ke si mas-masnya. Buat cemilannya kita beli sosis. Seporsi dapet dua tusuk dan ukurannya lumayan gede. Di hari kedua, kita mesen Cats and Coffee Bucket tapi dibungkus karena kita pengen buka puasa di Preksu deket situ. Yang ini isinya lengkap, ada nugget, french fries, sosis, ama cireng.

 

IMG_20170620_173308 (1280x854)

Vanilla Latte IDR 32K
Watermelon Juice IDR 17K
Sosis IDR 25K

 

Cats and Coffee
Jalan Bougenville (Selokan Mataram), Gejayan, Yogyakarta
Click for Google Maps

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s