Ayam Geprek Mas Eko yang Pedes Nikmat (Jakarta)

Ini semua gara-gara Fay yang bercerita bagaimana dia nanti kalo lagi dateng ke Indonesia mau makan ayam geprek yang pedes banget di Jogja. Maklum lah, dia sekarang udah 8 bulanan tinggal di negeri orang. Pasti kangen ama makanan Indonesia. Apalagi dia pernah bilang kalo cabe yang dijual di supermarket di sana rasanya ga pedes. Sebagai penggemar makanan pedas, ga heran sih kalo dia kangen makanan Indonesia plus yang rasanya juga pedes. Saya sendiri, jadi rada terpengaruh dan penasaran juga pengen nyobain kayak apa sih yang namanya ayam geprek. Fay bilang, ada resto ayam geprek yang baru dibuka ama Ruben Onsu di Jakarta Utara. Kalo mau makan katanya sampe antre banget. Wah males deh kalo gitu. Saya mau coba cari alternatif lain. Setelah dicari, akhirnya ketemu juga tempat lain yang keliatannya enak juga, namanya Ayam Geprek Asli Jogja Mas Eko yang ada di Tanjung Duren, Jakarta Barat.

DSCF9779 (1280x853)

Pas sampe di depan, lah, kok tutup? Eh, ternyata ada banner yang mengatakan kalo lokasinya udah pindah, untungnya ga jauh dari situ. Pas sampe di depan, berasa deja vu ya, dih kok rame banget sih parkirannya. Pas saya perhatiin, kebanyakan yang lagi duduk-duduk kayak lagi nungguin pesenan pake jaket warna ijo. Oalah, ternyata mereka para driver ojek online lagi ngebeliin pesenan customer.

DSCF9768 (1280x856)

Jadi, di sini sistem pemesanannya adalah kita langsung antre di depan kasir, pesen, bayar, terus nyari tempat duduk, tunggu deh. Untuk bagian yang disebut terakhir ini, ternyata bisa lama banget. Saya juga ga ngerti kenapa bisa lama gitu. Perasaan yang dateng juga ga banyak-banyak amat. Mungkin kapasitas produksinya mesti ditambah lagi nih. Soalnya pas saya mau pesen aja si mbake udah ngasih tau saya kalo pesenan makanannya baru akan jadi setelah 45 menit. Lebih kasian lagi yang ga makan di tempat, disuruh nunggunya satu setengah jam. Mbleeewww, lama banget kan? Tapi untung saya orangnya sabar. Makanya kalo mau ke sini mungkin pas baru buka jam 10an kali ya biar ga terlalu lama nungguin.

DSCF9765 (1280x854)

Selain ayam geprek, di sini juga menyediakan menu Indomie dan Samyang sebagai pengganti nasi. Sementara ayam gepreknya sendiri ada yang dikasih keju parut biasa dan ada yang spesial pake keju mozzarella. Kalo rasanya masih kurang, bisa diramaikan dengan memesan tahu, tempe, telor goreng, jamur crispy geprek, atau terong crispy geprek. Minumannya ada berbagai macam rasa susu murni, dari original sampe rasa jahe. Pas lagi mesen, level kepedesan ayam gepreknya dijelasin sebagai berikut, tingkat kepedesan sedeng pake 3 cabe, pedes pake 7 cabe, dan ekstra pedes pake 13 cabe. Nah, saya lupa nanya nih, apakah kalo pesen yang ekstra pedes bakal dikenai biaya tambahan atau ngga. Tau sendiri kan, cabe mahal. Karena takut kepedesan dan malah ga nikmat makannya, saya mesen ayam geprek level pedes yang sedeng aja.

DSCF9774 (854x1280)
Si masnya lagi “ngebakar” keju mozzarella biar cair

DSCF9775 (1280x855)

Selain ayam geprek, saya mesen telor goreng juga, soalnya laper banget belom makan dari pagi. Dan jangan kaget kalo ga ada yang ngasih kamu nasi, soalnya self service alias swalayan. Di belakang kasir ada wadah bambu, kertas coklat yang dipake buat alas, dan segentong nasi yang bisa kita ambil sendiri sepuasnya. Wah, cocok!

DSCF9777 (1280x854)

Ternyata si ayam geprek dateng lebih lama dari 45 menit, tepatnya 55 menit. Tapi kayaknya sih worth the wait karena keliatannya enak. Ayam yang digoreng dengan tepung ini kemudian ditaro di atas sambel lalu di”geprek” pake coet sehingga hancur dan sambelnya bercampur dengan daging ayam. Baru setelah itu keju mozzarella ditambahkan di proses akhir. Rasa ayam crispy-nya ternyata enak, mirip-mirip lah kayak ayamnya McD yang baunya menggugah selera itu. Tapi, ternyata rasa pedes dari 3 cabe itu masih kurang mantap sehingga saya mesen tambahan sambel yang dikasih dengan gratis. Nah, kalo kayak gini justru lebih enak, saya jadi bisa mengontrol sendiri tingkat kepedesan ayamnya. Jadi, gimana nih penilaiannya? Secara keseluruhan, ayam geprek ini bisa saya bilang recommended lah! Suatu saat saya mungkin pengen makan lagi. Tapi, mmmm, mesen pake ojek online aja kali ya? Hehehe.

Ayam Geprek Mozzarella IDR 17K
Telur Goreng Dadar IDR 4K
Nasi Putih IDR 4K
Teh Manis Dingin IDR 4K

 

Ayam Geprek Asli Jogja Mas Eko
Jalan Tanjung Duren Utara IV No. 54 Jakarta Barat
Click for Google Maps

Iklan

4 pemikiran pada “Ayam Geprek Mas Eko yang Pedes Nikmat (Jakarta)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s