Munggahan ke Kampoeng Maranggi (Purwakarta)

Ga terasa, bulan Ramadhan udah tiba lagi. Setelah 11 bulan menjalani hiruk pikuk kehidupan, saatnya kembali kepada fitrah ilahi, mengganti fokus yang sebelumnya lebih duniawi menjadi lebih mempersiapkan kehidupan di akhirat nanti. Wih, kenapa jadi tausyiah gini ya. Di keluarga saya, ada kebiasaan pergi makan-makan setiap menjelang puasa. Lebih tepatnya sih ini tradisi orang Sunda dalam menyambut bulan Ramadhan. Walaupun kita keluarga Minang tulen, tapi anak-anaknya yang justru ga bisa ngomong bahasa Minang ini semuanya lahir di Jawa Barat. Saya dan Ferdi di Bandung, Nanda di Bekasi, dan apalagi kedua ortu saya yang udah sejak SMA merantau ke Bandung, pacaran di Bandung, nikah juga di Bandung. Ya jadinya ga heran lah kalo budaya dan tradisi orang Sunda udah meresap pula ke kehidupan kita.

DSCF9950 (1280x853)

Karena si mamah kayaknya pengen banget makan sate maranggi, gara-gara pernah dibawain si papah yang pergi ke sini bareng temen-temennya dan abis itu ngeliat liputannya di TV, ya udah deh kita pergi ke sini. Udah lama kita ga kulineran ke lokasi yang agak jauh kayak gini. Tempat yang dimaksud si mamah adalah Kampoeng Maranggi, berlokasi di Plered, Purwakarta, tepat di samping Stasiun Plered. Di tempat yang baru diresmiin bupati Dedi Mulyadi pada bulan Desember 2016 lalu ini berkumpul para penjual sate Maranggi yang emang merupakan kuliner khas Plered. Bisa dibilang Kampoeng Maranggi jadi daya tarik wisata baru di sini. Buktinya kita aja sampe jauh-jauh dateng ke sini.

DSCF9927 (2560x637)

DSCF9948 (1280x856)

Ada tiga buah bangunan utama di sini, tapi para penjual sate kebanyakan berkumpul di dua bangunan aja. Dan persaingannya bisa dibilang cukup sehat lah ya. Keliatannya ga ada satu penjual sate yang lebih enak dari yang lainnya sehingga pengunjung pun bisa memilih penjual sate yang kursinya lebih sepi biar suasananya juga lebih santai. Kita sendiri mampir di penjual sate yang udah pernah didatengin si papah, Sate Mang Ipin namanya, tapi yang jualan ibu-ibu. Lokasinya ada di sudut paling kanan bangunan paling kiri.

DSCF9931 (1280x853)

Papah saya sempet promosiin sop buntutnya yang katanya rasanya enak. Isinya sederhana, mirip kayak kalo bikin sendiri di rumah, ada buntut sapi, potongan kentang dan wortel. Tapi ternyata, rasanya malah lebih enak bikinan sendiri deh. Sop buntut yang ini rasanya dominan merica.

DSCF9944 (1280x856)

Para penjual sate Maranggi di sini keliatannya selalu nyetok sate di meja mereka. Sate yang udah dibakar ditaro di nampan logam dengan dialasi daun pisang. Sate Maranggi hanya dibakar kering tanpa diberi bumbu kacang atau kecap manis karena sebelumnya daging sate telah direndam dengan bumbu rempah-rempah yang menghasilkan cita rasa yang khas. Walau aslinya emang cuma disajikan dengan diberi kecap manis, nyatanya di meja pun disediakan bumbu kacang untuk diambil sendiri oleh pembeli. Wah, saya tentu aja ga aka nolak, hehehe. Daging sapi yang empuk pun habis dilahap bersama sebungkus nasi yang udah tersedia di meja. Kalo pengen pedes, tinggal tambahin sambel racikan khas orang Sunda, yang sebenernya kurang sehat karena isinya minyak goreng doang. Tapi enak banget deh, mengingatkan saya pada saat dulu pas kuliah dijamu makan oleh penduduk desa di pedalaman Garut. Sambelnya patut dicoba!

Sate SapiĀ (Per Tusuk) IDR 1.5K
Sate Kambing (Per Tusuk) IDR 1.7K
Sop Buntut IDR 15K
Nasi Putih IDR 3K

 

Kampoeng Maranggi
Plered, Purwakarta
Click for Google Maps

 

BONUS SCENE

DSCF9955 (1280x854)

Dari Plered, kita tentunya ga langsung pulang ke Bandung. Sayang amat rasanya kalo udah satu setengah jam ke sini, makan ga sampe setengah jam, eh balik lagi ke Bandung. Ya udah, perjalanan kita terusin ke kota Purwakarta yang sekarang punya objek wisata Taman Air Mancur Sri Baduga. Ternyata walaupun ga ada pertunjukan air mancur yang sedianya diadain hari Sabtu malem, tamannya sendiri ga dibuka setiap saat. Ada jam kunjungannya di mana pintu taman ini dibuka, yaitu jam 6 hingga 9 pagi dan jam 4 hingga 6 sore. Yah, sayang banget sih, jadinya para musafir yang dateng di sini di luar waktu tersebut ga bisa menikmati taman yang sekarang jadi objek wisata utama kota Purwakarta ini.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s