Menjajal Dua Sate Taichan (Bandung)

Setelah sekian lama mendengar reputasinya yang semakin menanjak, akhirnya saya sukses juga nyobain kuliner yang satu ini, sate taichan. Awalnya di Bandung emang baru sedikit tempat yang menawarkan sate jenis ini. Ada beberapa tempat yang saya tau, tapi kok belom liat aja gitu review-nya. Kadang pengennya nyobain yang udah pasti-pasti aja gitu. Makanya kadang dalam memutuskan memilih tempat kulineran ya saya seringnya baca review-review orang lain. Kali ini, saya ngeliat video Youtube yang dibikin ama Ardan Radio. Jadi ceritanya para penyiar-penyiar mereka disajiin sate taichan dari tiga tempat yang berbeda dan setelah itu mereka ngasih pendapatnya. Ada Sate Taichan Goreng, ada Sate Taichan Bengawan, ama Sate Taichan Buah Batu. Karena Buah Batu kejauhan dari daerah jajahan, akhirnya pilihan jatuh pada dua sate taichan yang disebut di awal.

Kamu udah pernah denger yang namanya sate taichan belom? Menurut kisah yang saya baca di Kompas.com, sate ini pertama kali dijual oleh Pak Amir di daerah Senayan, Jakarta. Waktu itu, ada seorang pembelinya yang berasal dari Jepang ingin membua satenya sendiri. Sate ayam yang sedianya untuk dibuat sate Madura malah hanya dilumuri bumbu perasan jeruk nipis, garam, dan sambel. Pas ditanya apa nama satenya, orang Jepang itu menyahut, “Taichan!” Yang bikin saya penasaran sih, apakah di Jepang emang ada sate sejenis ini??

 

Sate Taichan Goreng

DSCF9129 (1280x854)

Jadi ceritanya malem itu saya ama Ferdi mesti ngejemput Nanda yang abis les persiapan buat ujian masuk jurusan desain komunikasi visual yang dia mau. Sekitar jam 9 seperempat kita sampe di Dipa Junction, lokasi di mana Sate Taichan Goreng berada. Kesan pertama saya, ya ampun, tempatnya kotor bangeeet. Tisu bekas bertebaran di segala penjuru ruangan. Mungkin karena mereka pikir udah mau tutup (tutupnya jam 10 malem) sehingga tanggung buat ngebersihin. Mana pengunjung yang lain kayaknya cuek dan anteng-anteng aja tuh makan di sana. Atau mungkin sama kayak saya, awalnya bergidik geuleuh tapi lama-lama berpikir ya udah lah ya.

DSCF9127 (1280x855)

DSCF9128 (1280x855)

Belakangan pas saya ke sini lagi, saya baru tau kalo siangnya sate ini rame banget dikunjungin calon pembeli. Sampe antre lho. Tapi untungnya pas malem itu ngga antre. Risikonya, dari berbagai jenis sate yang mereka yang tawarkan di menu, tersisa cuma sate taichan ayam aja. Padahal ada banyak sate yang menarik lho, kayak sate kulit ayam, sate udang (oke, yang ini mungkin saya ga terlalu tertarik), sate cumi, ama sate kerang. Ya udah, kita udah terlanjur ada di sini juga kan. Masak ga jadi beli? Akhirnya saya bilang, kita beli 10 tusuk aja abis itu pergi lagi ke Sate Taichan Bengawan. Dan berhubung ga ada nasi di menu, Ferdi yang laper karena belom makan malem terpaksa mesti menahan lapernya.

DSCF9135 (1280x854)

Dan untungnya, sate taichan ayamnya emang beneran enak. Pantesan orang sampe ngantre mau makan di sini. Ayamnya dipilih bagian paha sehingga teksturnya lembut dan juicy, terlihat basah dan mengilat sehingga sangat menggoda. Di awal mungkin keliatannya aneh karena dagingnya dimasak tanpa menggunakan bumbu yang mengubah warna, sehingga menimbulkan kesan dagingnya setengah matang atau bahkan ga dimasak. Terus, ada bumbu bubuk berwarna kuning sejenis vetsin yang rasanya asin. Kata Ferdi sih bumbu ini asalnya dari Jepang, entah apa namanya. Dan, ah, hampir lupa. Ada cabe yang rasanya pedes bangeeeet. Saya cuma cocol-cocolin sedikit aja soalnya masih ingin menikmati satenya. Alhasil, selesai makan ada banyak banget cabe yang tersisa. Sayang juga ya? Padahal cabe kan mahal.

Hal lain yang mau sedikit saya soroti karena ternyata terjadi juga pada orang lain pas lagi baca-baca reviewnya adalah masalah kembalian. Pas saya bayar, kasirnya ngasih kembalian yang kurang dua ratus perak. Iya sih cuma dua ratus perak, tapi tetep aja itu kan hak pembeli. Dan karena ternyata yang ngalamin ga cuma saya, bayangin udah ada berapa banyak pembeli yang dizolimin? Berapa banyak duit yang udah “dikorupsi”?

Sate Taichan Ayam Paha IDR 25K

 

Sate Taichan Goreng
https://www.instagram.com/taichangoreng/
Dipa Junction, Jalan Aria Jipang, Citarum, Bandung
Click for Google Maps

 

Sate Taichan Bengawan

DSCF9147 (853x1280)

Karena masih belom puas, kita ngelanjutin lagi ke Sate Taichan Bengawan. Dari namanya udah bisa ketebak kan ada di mana? Karena tempatnya menyulap garasi di sebuah rumah, alhasil lahan parkir mobil di depannya rada sempit. Saran saya sih kalo lagi rame atau kalo mau aman, parkir di Indomaret yang ada di ruko ga jauh dari situ. Kalo motor sih cingcay banget, bisa selap selip lah di halaman rumah.

DSCF9150 (853x1280)

Ternyata dateng di jam-jam menjelang tutup emang mengecewakan sih. Walau tutupnya masih dua jam lagi, jam dua belas malem, kali ini bumbu kacangnya yang abis. Padahal kalo ada kan pengen nyobain juga. Tapi ya udah lah, namanya kan sate taichan, ga pake bumbu kacang. Untungnya, sate ayam ama sate kulitnya masih ada. Dan di sini cuma nyediain dua varian sate itu aja. Dan kali ini Ferdi beruntung karena mereka nyediain karbo, ada lontong dan nasi. Sebagai orang Minang yang banyak makannya, tentunya dia milih nasi.

DSCF9152 (1280x853)

DSCF9155 (1280x854)

Dari foto udah langsung keliatan ya. Secara penyajian menurut saya sih kurang oke karena menggunakan wadah kertas. Terus yang keliatan berbeda juga dalam hal sambel yang keliatan encer banget. Tapi jangan salah, rasanya lebih pedes lho daripada yang tadi di Sate Taichan Goreng. Dan berbeda pula dari segi pemilihan daging, di sini sate ayamnya menggunakan bagian dada sehingga kesan juicy-nya hilang, berganti dengan kesan daging ayam yang sehat, padat, tanpa lemak. Tapi yang jadi favorit kita justru sate kulit ayamnya yang sedikit garing karena digoreng. Saking enaknya, kita sampe nambah satu porsi sate kulit lagi deh.

Taichan Dada Ayam IDR 22K
Taichan Kulit Ayam IDR 20K

 

Sate Taichan Bengawan
https://www.instagram.com/taichanbengawan/
Jalan Bengawan No. 62, Cihapit, Bandung
Click for Google Maps

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s