Bebek Goreng H. Slamet yang Gurih-Gurih Nikmat (Jakarta)

Bebek Goreng H. Slamet bisa dibilang salah satu cinta pertama saya ama bebek. Waktu itu saya masih termasuk yang biasa-biasa aja kalo makan bebek. Dan ini juga udah lama banget saya ga makan bebek di sini. Aslinya, hidangan ini berasal dari sebuah kota di deket Solo alias Surakarta, Kartasura, yang dilalui oleh jalan raya Solo-Jogja. Usaha ini dirintis oleh Pak H. Slamet Rahardjo, bukan yang artis senior itu, bersama istrinya sejak tahun 1986 setelah terlebih dahulu mencoba berbagai usaha kuliner lainnya.

DSCF8141 (1280x855)

DSCF8153 (1280x853)

Kerja keras Pak Slamet berbuah manis, kini cabang-cabangnya udah makin banyak bermunculan di kota-kota besar di pulau Jawa (ga tau kalo di pulau lain, hehehe) berkat franchise-nya yang laku keras. Bahkan warung Bebek H. Slamet yang abal-abal pun ada, makanya jangan sampe salah. Saya sendiri memilih bernostalgia di cabang Jalan Balai Pustaka Timur yang dulu pernah diadain sebagai tempat makan perpisahan temen kantor saya yang resign. Karena masih jam setengah 12 siang, suasananya terbilang lengang. Saya masih bisa memilih tempat duduk dengan leluasa.

DSCF8145 (854x1280)

Saya lalu membaca menu yang ditawarkan di daftar menu, ada berbagai bagian tubuh bebek yang bisa dipilih, mau dada, paha, kepala, ati ampela, atau bahkan cekernya pun dijual. Buat yang ga suka bebek, ada juga dua menu yang menjual ayam. Sisanya adalah lauk-lauk yang biasa menemani seperti tahu, tempe, sayur asem, sambel, dan lalapan. Sambel yang ada di menu ini tentunya udah kita dapet bersama pesanan menu bebek. Kalo menu makanan terbilang sederhana, minumannya lebih banyak pilihan, dan ada nyempil dua minuman tradisional, gula asem dan beras kencur yang menarik minat saya.

DSCF8150 (1280x855)

Saya memesan bebek goreng bagian dada dengan alasan yang udah jelas, karena dada lebih gede dong daripada paha. Selain bebek, saya mesen seporsi tempe yang isinya ada empat potong. Walau awalnya ngerasa tempenya kebanyakan karena saya dateng sendirian, tapi ternyata bisa abis juga, hehehe. Bebek gorengnya sendiri cenderung garing dan kering dengan cita rasa yang gurih asin. Rasa yang begitu meresap tidak hanya dihasilkan dari proses memasaknya melainkan juga karena bebek yang digunakan merupakan bebek-bebek pilihan. Dan jangan lupa, ada sambel koreknya yang terbuat dari cabe rawit yang terasa pedas dengan aroma yang khas.

DSCF8148 (1280x855)

Satu menu lain yang saya pesen yaitu ceker bebeknya. Dulu pas traktiran ama temen kantor saya itu, saya nyobain cekernya yang enak ini. Cita rasanya sama dengan bebek gorengnya, gurih asin. Seporsi ceker bebek seharga 6 ribu rupiah ini abisnya lamaaa banget karena saya kalo makan sesuatu yang ada tulangnya bisa sampe bersih banget, hehehe.

DSCF8152 (1280x856)

Minumnya sendiri, supaya makin berasa tradisionalnya, saya pesen segelas gula asem yang disajikan dengan gelas bentuk kerucut. Tipe gelas yang menipu karena ketika kita merasa masih menyisakan banyak, tapi ketika disesap ternyata malah abis dengan cepet.

Bebek Goreng Dada IDR 25K
Ceker Bebek IDR 6K
Tempe IDR 5K
Gula Asem IDR 10K

 

Bebek Goreng H. Slamet
Jalan Balai Pustaka Timur Blok C4, Rawamangun, Jakarta Timur
Click for Google Maps

Iklan

2 pemikiran pada “Bebek Goreng H. Slamet yang Gurih-Gurih Nikmat (Jakarta)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s