Jauh-Jauh ke Soto Betawi H. Umar Idris (Jakarta)

Siang itu, saya belom makan sejak pagi hari, atau malah sejak semalem ya? Yang pasti perut udah digedor-gedor dari dalem, hehehe, berkali-kali berbunyi memprotes minta diisi. Ya udah, saya buka catatn daftar kuliner yang mesti saya sambangin di Jakarta. Setelah menimbang-nimbang, akhirnya pilihan jatuh ke Soto Betawi H. Umar Idris yang berada di kawanan Petamburan dan Slipi. Ga jelas deh dia masuk ke area yang mana, tanya Pak Lurah aja. Terus karen lagi males buat ngebawa motor sendiri, saya lalu memesan Gojek yang ga sampe 10 menit udah dateng. Makin mantep euy Gojek sekarang.

DSCF7827 (1280x856)

Perjalanan ke sini sempet muter-muter ke Tanah Abang gara-gara salah ambil puteran jalan. Yah, gitu deh risikonya kalo si abang Gojek ga hafal jalan dan jadi terpaksa berpegang pada rute dari Google Maps. Walau lokasinya udah bener, kadang kan ngasih rutenya ga cerdas gitu. Ya maklum juga, soalnya jalan di Jakarta kan kadang ada yang satu arah dan membuat kita mesti muter-muter ke mana-mana. Mana siang itu panasnya lumayan terik pula.

DSCF7821 (1280x853)

Setelah ngambil foto tampak depan dari tengah jalan, tengah jalannya ada pembatasnya kok, saya pun masuk. Ngapain berlama-lama di luar, panas meeen. Dan wow, saya ga nyangka pengunjungnya rame begini. Dari tujuh buah meja berkapasitas empat orang yang ada di sini, hampir semuanya ada yang nempatin. Walau kadang satu meja cuma diisi satu atau dua orang. Di kejauhan, nampak ibu-ibu lagi sibuk milihin isian soto yang mereka beli.

DSCF7818 (853x1280)

Tapi ga harus milih sendiri kok, kayak saya, saya langsung bilang aja saya pesen seporsi soto ga pake daging, seperti biasa. Isinya apa aja tinggal dia yang milihin deh, yang penting isinya ada semua kecuali daging. Selain soto betawi yang berisikan daging atau jeroan, ada juga soto ayam yang saya ga tau apakah menggunakan kuah yang sama atau gimana, dan ayam goreng. Minumnya, saya mesen es jeruk aja deh yang seger-seger asem. Saya lalu mengambil tempat duduk di meja kosong yang menghadap jendela depan, maksudnya supaya pencahayaannya cukup buat ngambil foto. Ibu-ibu yang tadi saya sebutin ternyata mengambil duduk di meja belakang saya dan mereka asiiiik banget bergosip.

DSCF7826 (1280x855)

Setelah menunggu agak lama, gara-gara si abangnya kelupaan bikin, seporsi soto betawi pesenan saya dateng. Kuahnya ternyata encer banget sehingga ga bikin enek, berwarna kuning pucat, dan di permukaannya terdapat minyak samin. Walau katanya pake susu dan bukan santan, tapi menurut lidah saya rasa gurihnya kurang terasa. Selain jeroan dan kikil yang empuk, irisan daun bawang, serta serpihan kerupuk emping, ga ada potongan tomat dan kentang yang mungkin akan ditemukan di soto betawi lainnya. Supaya lebih maknyus, saya tambahkan sedikit kecap di kuah soto dan nasi saya, dikiiit aja supaya ada sedikit sensasi rasa manis yang membuat rasanya jadi makin gurih. Dan ga lupa tentunya sejumput sambel untuk meramaikan suasana. Sayangnya kalo kamu pengen nambah kerupuk emping, di meja hanya disediakan kerupuk aci putih. Alhamdulillah makan siangnya kenyaaang.

Soto Campur IDR 20K
Es Jeruk IDR 7K

 

Soto Betawi H. Umar Idris
Jalan Aipda K.S. Tubun Raya No. 15B, Slipi, Jakarta Barat
Click for Google Maps

Iklan

Satu pemikiran pada “Jauh-Jauh ke Soto Betawi H. Umar Idris (Jakarta)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s