Makan Sambil Maen Futsal di RM A’M Sari Ibu Hj Nining (Bandung)

Siang itu saya sekeluarga bareng-bareng pergi buat makan siang di Punclut. Ada satu tempat baru yang sebelumnya mereka udah pernah ke sana tapi saya belum, tentunya karena saya sekarang udah jarang balik Bandung dan lebih sering jalan-jalan di Jakarta. Menurut kedua adik saya, sate kulit ayam yang dijual di sini maknyus banget. Walau saya udah punya daftar kuliner sendiri, tapi kalo ada kesempatan jalan-jalan sekeluarga, udah tentu dong saya pasti mengalah. Apalagi kalo udah ngedenger review mereka berdua, berarti ini sate emang ena’o banget.

DSCF7374 (1280x853)

Sekitar jam setengah dua kita sampe di sini, agak lewat jam makan siang sih. Pas saya masuk ke dalem, beuh, saya takjub banget sama betapa gedenya ruang yang mereka sediain. Ini mah ruangannya bisa dipake buat maen futsal. Buat yang mau dateng bawa rombongan haji, bisa banget bawa rombongannya ke sini, dijamin pasti masih kebagian tempat. Tapi ya, walau ruangannya gede, semuanya ngumpul di tepi ruangan, maksudnya tentu supaya bisa ngeliat pemandangan kota Bandung. Atau jangan-jangan, semua yang dateng ke sini golongan darahnya A, hehehe. Kalo mau solat, di bawah ada mushola yang cukup untuk banyak orang.

DSCF7364 (853x1280)

DSCF7365 (854x1280)

Kalo udah sering makan di Punclut mah, sebenernya kamu bisa mesen sambil merem karena makanannya mah ya gitu-gitu aja. Tapi yang pasti, ada nasi merah yang selalu kita pesen. Bagi saya, makan di Punclut udah identik banget dengan nasi merah karena lauk-lauk lainnya mah udah biasa, kayak ayam goreng atau bakar, pepes-pepesan, ikan, udang, cumi, semuanya ada di rumah makan Sunda semisal Laksana.

DSCF7366 (1280x856)

Dan ga lupa, mestiii ada lalapannya, terutama si rebusan daun singkong yang saya rasa paling pas buat dimakan bareng nasi merah dan lauk pauk Sunda. Kalo udah ada daun singkong, daun selada sama timunnya ga saya sentuh sama sekali. Kadang malah sampe mesti nambah karena kalo kayak ini nih, masih kurang. Apalagi kalo mesti berbagi ama yang lain.

DSCF7368 (1280x855)

Setelah 20 menit menunggu, lumayan lama juga ya, pesenan kita mulai pada dateng. Yang paling pertama dateng adalah ayam bakar dan sate kulit. Liat deh warnanya yang coklat menggiurkan itu, bisa bikin siapapun meneteskan air liurnya tanpa sadar. Ukuran ayamnya juga gede-gede. Kalo dibelah, dagingnya berwarna putih, harum, dan empuk banget. Sementara si sate kulit ayamnya, wow, ternyata satu tusuknya lumayan gede. Saya cuma pesen dua tusuk aja sementara si Ferdi ama Nanda masing-masing mesen tiga tusuk. Ternyata rasanya emang beneran enak. Tapiiii, makan dua tusuk aja nyaris ngebikin saya ngerasa enek.

DSCF7372 (1280x853)

Makan di Punclut sama juga dengan makan banyak. Dengan bantuan sambel terasi yang berwarna merah ati ini, kita semua makan dengan lahap. Nambah nasi pun ga terelakkan. Selain ayam dan kulit ayam, saya juga biasanya nambah lauk tempe. Terus saya juga iseng mesen perkedel kentang tapi ternyata rasanya biasa aja.

Nasi Merah IDR 6K
Ayam Bakar IDR 15K
Kulit Ayam IDR 5K
Pepes Usus IDR 6K
Usus Goreng IDR 5K
Perkedel Kentang IDR 3K
Tempe IDR 2.5K
Sambel Lalap IDR 5K

 

RM A’M Sari Ibu Hj. Nining
Jalan Pagermaneuh No. 55 Punclut, Bandung Utara
Click for Google Maps

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s