Mencicipi Sop Buntut Cut Meutia (Jakarta)

Nyaris aja saya lupa untuk membuat review mengenai tempat ini. Kalo ga salah, saya mengetahui keberadaan kuliner yang satu ini pas saya iseng-iseng browsing Go Food melalui hape. Inspirasi emang bisa dateng dari mana aja ya. Dan karena kebetulan saya mau pulang ke Bandung, saya pun dari jauh hari udah ngerencanain buat naik travel MGo (dulunya Cipaganti) yang punya cabang di Cikini. Dari sini, Sop Buntut Cut Meutia jaraknya ga jauh lah, sekitar 500 meter, bisa dicapai dengan berjalan kaki. Ya udah, sekitar jam setengah 6 sore saya ciao ke sini naik Gojek. Travelnya sendiri jadwal berangkatnya jam 7.15 malem, masih ada cukup waktu.

DSCF5437 (1280x856)

Karena patokan saya adalah Masjid Cut Meutia, yang emang jadi asal muasal namanya, saya minta diturunin abang Gojek di depan masjid, ga jauh dari lokasi Martabak Orins. Dulunya emang Sop Buntut Cut Meutia ini bernama Sop Buntut Semoga atau ada juga yang menyebutnya Sop Buntu Ibu Hj. Nurjanah, pemiliknya. Selain berjualan sop buntut, awalnya Hj. Nurjanah juga berjualan masakan Padang di lokasi yang sama ini. Namun memang akhirnya cuma sop buntutnyalah yang paling dicari oleh pelanggannya. Sayangnya pas saya ke sana, warung-warung yang ada di sana lagi digusur yang katanya sih untuk ditata, dan warungnya jadi berjualan ala kaki lima tanpa dinding dan jendelanya. Kalo saya liat dari review di Detik ini sih, keliatannya udah lebih baik walau tetep masih ga ada dinding dan jendela. Namun hal ini tidak menyurutkan para pelanggannya yang terus berdatangan. Sekarang pun bahkan bisa dipesan melalui Go Food.

DSCF5427 (1280x855)

DSCF5435 (1280x855)

Menu makanan yang tersedia hanya ada sop buntut rebus/super (mungkin karena porsinya lebih banyak), goreng, dan bakar, serta sate ayam dan sate kambing. Saya nyobain sop buntut bakarnya aja deh. Harganya 48 ribu, yang menurut saya sih mahal banget apalagi setelah melihat buntut sapi bakarnya dateng yang cuma dapet dua potong aja dengan ukuran sedang. Dari segi rasa, walaupun emang enak tapi masih belom sebanding dengan harganya. Saya malah jadi mikir, apa yang membuat harganya begitu mahal. Pas saya nyicipin kuahnya, ada sedikit remah-remah daging sop buntut rebus yang warnanya kemerahan dan pas saya makan terasa empuk. Saya mulai sedikit menyesal kenapa tadi ga memilih sop buntut rebus aja, soalnya kayaknya emang enak sih.

Sop Buntut Bakar IDR 48K

 

Sop Buntut Cut Meutia
Jalan Menteng Kecil, No. 4/5, Menteng, Jakarta Pusat
Click for Google Maps

Iklan

2 pemikiran pada “Mencicipi Sop Buntut Cut Meutia (Jakarta)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s