Kopdar KKB di Dimsum Choie (Bandung)

Ini kedua kalinya saya ikutan kopdar Komunitas Kuliner Bandung yang kali ini diadain di Dimsum Choie, Jalan Surapati. Karena ga yakin pada dateng tepat waktu, saya sengaja ngasih spare setengah jam. Dan ya emang bener aja sih, pas saya dateng jam segitu aja masih banyak yang di grup Whatsapp yang ngomong, “Duh, saya masih kejebak macet niiih”, dan lain-lain yang masih bernada sejenis.

IMG_20170325_113013 (1280x960)

Karena hari itu saya ga cuma mau kopdar KKB, saya ngajakin bareng Nanda juga, sekalian jalan-jalan. Pas sampe sono, baru beberapa orang doang yang udah dateng. Walaupun saya udah ikutan sejak awal KKB ada, saya sejujurnya ga terlalu deket dengan anggota-anggota KKB sekarang. Maklum, interaksinya kebanyakan cuma lewat Whatsapp aja sih.

IMG_20170325_113053 (1280x856)

Daripada ga jelas, saya ama Nanda akhirnya ngadain inspeksi dadakan deh, ngeliat-liat lokasi. Kebetulan tempatnya unik juga, semi outdoor yang dibuat dari konstruksi baja. Di atasnya bisa dijadiin alternatif yang berbeda buat tempat makan. Saya membayangkan, romantis juga kali ya kalo malem-malem makan berdua di sini ditemani cahaya lilin. Tapi lilinnya bawa sendiri deh, hehehe.

IMG_20170325_112407 (1280x854)

Balik lagi ke bawah, saya nyobain nasi liwet yang dibawa sama salah seorang anggota KKB. Bawanya banyak banget, sewajan gede. Nasi liwetnya yang berwarna kecoklatan sampe ketutupan lauk-lauk yang ada di atasnya, ada ayam, ada ikan asin. Rasanya enak, padahal saya yang tadinya sok-sok diet dan cuma ngambil dikit, jadi nambah dua kali. Selain yang bawa nasi liwet, ada juga yang bawa ketan dengan kuah gula merah.

IMG_20170325_112841 (1280x853)

IMG_20170325_112850 (1280x855)

Lah, terus, masak udah ke sini kita ga nyobain menu Dimsum Choie. Ada banyak varian dimsum yang bisa kamu pilih, ada siomay, hakau, bakpau, keichak, lumpia, pangsit, dan lain-lain yang semuanya dihargai sama rata, 13 ribu kurang dua ratus perak. Tapi entah karena masih “pagi” (padahal udah jam 12 kan) atau gimana, banyak menu-menu dimsum itu yang ga ada stoknya. Sayang banget. Selain dimsum, mereka juga nyediain menu “penjaring” konsumen kayak nasi bebek, nasi ayam, bakso, dan bahkan juga tenderloin steak. Ada juga minuman favorit cewek-cewek : matcha green tea.

IMG_20170325_114740 (1280x855)

IMG_20170325_114746 (1280x854)

Ya udah, karena abis ini rencananya kan masih mau jalan-jalan lagi plus nyari makan juga, kita cuma mesen dua varian dimsum, siomay isi udang dan keichak. Siomay mah udah ga perlu saya jelasin lah ya. Kalo keichak itu isinya ada ayam rebus, wortel, dan jamur yang dibalut kulit tahu. Dalam keranjang dimsum yang terbuat dari bambu cuma ada masing-masing dua siomay dan dua keichak. Ga terlalu kenyang sih memang kalo cuma makan gini doang, tapi tadi kan udah

WhatsApp Image 2017-03-27 at 10.43.37 PM
Kayaknya saya yang paling muda sendiri nih… Tebak yang mana?

IMG_20170325_123457 (1280x855)

Dan salah satu alesan utama saya dateng kopdar adalaaah karena Bang Ibrahim, salah satu pengurus, mau ngebagiin kartu diskon Kulifecard yang bisa dipake buat ngedapetin diskon-diskon di banyak tempat makan di Bandung. Salah satunya ya di Dimsum Choie ini. Lumayaaan, waktu itu saya dapet diskon 10%, cukup dengan nginput nomer kartu dan nomer PIN di hape mereka.

Siomay IDR 12.8K
Keichak IDR 12.8K

 

Dimsum Choie
http://dimsumchoie.com/
Jalan Surapati No. 63 Bandung
Click for Google Maps

Iklan

2 pemikiran pada “Kopdar KKB di Dimsum Choie (Bandung)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s