Nyobain Ransum TNI yang Ternyata… Enak Loh!

Kalo ga gara-gara ngeliatin video di Youtube di mana kedua dua orang Rusia mencoba makanan kemasan yang mereka sebut dengan “Indonesia Military Ready to Eat (MRE)”, mungkin saya ga akan tau kalo ada makanan yang namanya ransum tentara. Satu hal yang dirasa kurang di situ adalah, karena yang nyobainnya adalah bule, mereka tentunya ga bisa membandingkan rasanya dengan masakan yang asli karena mereka kan belom pernah makan. Mereka juga keliatannya bahkan ga mencoba meng-Google Translate nama makanan yang mereka cobain.

Beberapa hari kemudian, saya ngeliat suatu artikel yang ngebahas tentang ransum TNI, namun kali ini dari Indonesia. Jadi, di situ dibahas mengenai beberapa jenis ransum TNI, di antaranya ada T2P, T2PS, dan T2PJ. Demi membaca review T2PJ-nya yang bilang “enak” saya jadi memutuskan pengen nyobain juga. Lumayan juga kan buat dimasukin di sini. Saya penasaran, apa ransum tentara ini sekarang jadi ngetren? Konon sebenernya sih makanan ransum kayak gini udah banyak diketahui oleh kalangan pecinta alam dan sering mereka bawa kalo lagi mendaki gunung.

Saya lalu mencoba mencari ransum T2PJ melalui media belanja online langganan saya, Bukalapak. Ternyata ga terlalu banyak yang jual dan beda harganya juga jauh-jauh. Saya coba cari yang murah, harganya 50 ribu sepaket dan lokasi penjualnya ada di Sidoarjo. Saya hubungi penjualnya dan dari lima pilihan paket ransum yang ada, masing-masing dengan menu masakan yang berbeda, dia masih punya stok untuk paket T2PJ 1 dan T2PJ 3 yang langsung saya borong dua-duanya. Karena cukup berat, satu paket ransum mencapai dua kilogram, kalo dikirim pake JNE ongkirnya jadi 96 ribu rupiah. Ya udah, saya milih dikirim pake Wahana yang ongkirnya cuma 24 ribu aja yang sampenya jadi agak lama sih, 7 hari kemudian baru nyampe.

DSCF7110 (1280x854)

Lantas, gimana ceritanya ransum tentara ini bisa beredar untuk kalangan masyarakat umum? Jadi, biasanya paket ransum yang akan kedaluwarsa akan dijual oleh para tentara. Ya sah-sah aja kan ya, daripada mubazir ga kemakan? Lagian setiap tahun mereka juga pasti akan dapet paket ransum baru lagi. Di kotak saya sendiri tertera tulisan “Berlaku S/D TNI 2016-214 APRIL 2017”, masih sekitar dua bulan lagi dari tanggal pembelian.

Kotak paket T2PJ berlogo TNI yang saya terima berwarna hijau lumut tua dan sudah tidak rapi lagi, mungkin karena penyimpanannya kurang apik. Di dalam satu paket ransum T2PJ ini berisi,

  1. Empat bungkus nasi dan satu bungkus enersup
  2. Enam tablet enertab
  3. Empat sachet Minsertan alias minuman serbuk instan yang berupa minuman bubuk, terdiri dari dua sachet minsus, satu sachet minkal, dan satu sachet viteral
  4. Sepaket kompor instan sederhana lengkap dengan lembar instruksi, empat tablet bahan bakar padat (parafin), dan sekotak korek api kayu
  5. Dan di kelompok yang terakhir ada spork alias spoon & fork, sesuai namanya yaitu hasil perkawinan sendok dan garpu, dan satu sendok yang bisa dilipat, mirip kayak garpu Pop Mie; lalu ada tisu, dan mereka baik hati banget karena ga lupa nyiapin tiga dongkrak alias tusuk gigi.

DSCF7120 (1280x855)

Di depan pouch nasi ada informasi singkat seperti kode produksi, berat bersih, tanggal kedaluwarsa, dan bahkan kalorinya. Tiap satu porsi nasi mengandung 850 kalori, cukup banyak juga. Saya lalu membuka tutup pouch, di dalemnya ada sebungkus nasi yang udah dikeringkan dan satu sachet minyak, persis kayak minyak yang kita dapetin di dalem bungkus Indomie rasa Soto Mie. Kalo kamu lupa masukin minyak ini, tentu rasa nasinya bakalan kurang gurih. Walau dikasih kompor instan, tapi tentu mereka ga nyediain pancinya juga buat memasak air. Saya pikir tiap tentara udah memiliki alat makannya sendiri-sendiri. Akhirnya, kompor instan itu saya kasih aja ke temen yang seneng mendaki gunung. Sementara saya memasak airnya pake teko pemanas yang ada di pantry kantor.

Nasi kuning ayam

Petunjuk penyajian tertera di bagian belakang pouch, intinya sama persis kayak kalo kamu mau nyeduh Pop Mie. Sebisa mungkin pake air mendidih karena kalo ngga panas saya khawatir nanti nasinya masih keras. Tambahkan airnya sesuai dengan indikator batas penambahan air yang ada. Saya saranin ngisi airnya sekitar satu jari di bawah indikator supaya pas nasinya udah siap dimakan ga terlalu banyak air yang bersisa. Setelah nasi, minyak, dan air mendidih ditambahkan, tutup bungkus pouch yang udah dilengkapi dengan “ritsleting plastik” kayak yang ada di bungkus obat dari apotek. Berdasarkan pengalaman, ga perlu nunggu sampe 15 menit banget, sekitar 12 menit aja cukup.

Nasi kebuli daging

Seperti yang udah saya kasih tau tadi, ada tiga bungkus nasi, masing-masing rasa nasi kuning ayam, nasi kebuli daging, dan nasi laksa ikan yang uniknya berwarna-warni, kuning, coklat, dan oranye. Sementara di paket T2PJ 3 yang lainnya berisi nasi uduk ayam, nasi gulai daging, dan nasi ikan gurih. Masing-masing nasi lengkap dengan daging instan yang kalo kamu perhatiin jenis dagingnya beda-beda tapi lengkap, ada ayam, sapi, dan ikan. Dan, tahan dulu prasangka kamu terhadap makanan siap saji karena hebatnya semuanya diklaim halal, tidak mengandung bahan pengawet, dan tidak mengandung bahan penyedap juga sehingga menurut saya sih ini sehat banget.

Nasi laksa ikan

Oke, sekarang mari kita ngomongin soal rasa. Karena saya lagi on diet, sejak awal saya udah merencanakan buat makan ransum tentara ini rame-rame di kantor. Bahkan saya bawa juga buat dicobain adik-adik saya di Bandung. So, ada banyak lidah yang nyicipin dan testimoni mereka semuanya sama, enak! Ini ibarat nasi-nasi ini dapet gelar “Universal Critical Acclaim” di Rotten Tomatoes yang diberikan untuk sebuah film yang saking bagusnya, semua orang setuju. Dan hebatnya, semua nasi emang enak-enak sih. Walau beda cita rasanya agak tipis-tipis karena saya pikir minyaknya sama aja di semua bungkus nasi, tapi tetep aja mempu ngebikin temen kantor saya bahkan tertarik juga pengen beli. Nasinya emang agak becek yang bisa ngebikin kamu menghakimi sebelum mencoba, tapi ya coba bayangin aja nasi soto campur kan sama aja. Bahkan itu mah banjir, bukan becek lagi. Favorit temen-temen saya beda-beda semua, ada yang suka nasi laksa ikan karena rasanya paling kuat. Emang enak sih, tapi saya sendiri sih lebih suka nasi kebuli daging.

DSCF7142 (1280x853)

Selain tiga porsi nasi, ada juga satu porsi enersup rasa sup krim jagung, mungkin maksudnya singkatan dari energi sup, yang energinya sebanyak 500 kalori. Isinya sama juga, ada sebungkus bahan sup kering dan sebungkus minyak pelengkap. Cara masaknya juga sama, diseduh pake air mendidih di dalem pouch-nya. Anyway, entah emang udah mau rusak atau gimana, rasanya agak aneh. Tapi dari paket T2PJ 3 lainnya, saya nyobain enersupnya yang rasa seafood laksa dan rasanya gak aneh, bahkan enak, lengkap dengan isi bihun, daging cumi, dan udang.

Masih ada lagi paket makanan lain, yaitu enertab, yang kadang disebut juga biskuit tentara karena bentuknya yang padat dan kalo dimakan langsung hancur karena ternyata rapuh. Enertab yang saya makan rasanya agak “lucu” dalam artian positif. Saya rasanya belom pernah makan sesuatu yang rasanya kayak gitu. Walau aromanya jagung manis tapi rasanya ga terlalu mirip dengan jagung. Konon enertab ini memiliki kalori yang sangat tinggi sehingga bisa bikin kamu merasa kenyang seakan-akan udah makan berat. Tapi abis makan satu biskuit enertab saya sih ga merasa kenyang sama sekali, hahaha.

DSCF7150 (1280x853)

Saya nyobain sachet minuman bubuk yang bertuliskan minsus, mungkin singkatan dari minuman susu. Minuman yang mesti diseduh pake air panas (tapi yang ini mah ga perlu sampe mendidih arinya) ini rasanya biasa aja sih, kayak kopi susu biasa. Porsinya kira-kira sama dengan satu gelas kaca biasa, kira-kira 200 cc, yang biasa dipake buat nyeduh kopi di warung kopi. Dari dua sachet minsus yang dikasih, ternyata yang satu rasanya kopi susu (di belakang sachet ada kode K09) sementara yang satu lagi rasanya kopi susu jahe (kodenya K08). Terus, dari K01 sampe K07 ada minsus rasa apa aja ya?

DSCF7509 (1280x854)

Minuman berikutnya yang saya cobain pada sachetnya bertuliskan minkal, mungkin maksudnya minuman kalori. Kalo diliat dari fotonya pasti kamu udah bisa nebak. Yak, ini sebenernya minuman sereal yang menyerupai Energen, dengan rasa cokat. Rasanya enak juga lho ngomong-ngomong, setelah menghabiskan satu gelasa saya malah rasanya pengen nambah satu lagi. Porsi airnya juga sama kayak minsus.

DSCF7515 (1280x855)

Dan yang terakhir, saya nyobain viteral, saya menduga singkatan dari vitamin mineral, rasa anggur yang airnya bening sehingga sensasinya mirip kayak minum Mizone. Berbeda dengan minsus dan minkal yang mesti diseduh dengan air panas, viteral bisa dituang dengan menggunakan air dingin (air es) sehingga rasanya lebih nikmat, suatu hal yang rasanya akan sulit diperoleh oleh tentara saat bertugas di lapangan apalagi di tengah hutan. Viteral lain yang saya dapet dari paket T2PJ 3 rasanya beda lagi tapi sayang saya kesulitan menebak rasanya.

Iklan

9 pemikiran pada “Nyobain Ransum TNI yang Ternyata… Enak Loh!

  1. Wah. Baru tau kalo ransum TNI ada yang pouch. Mungkin varian lain, atau sekarang udah ganti, dulu saya pernah coba yang kaleng. Kemasannya persegi panjang, agak ceper. Isinya nasi dan daging. Cara masaknya juga agak ribet, dipanggang di api unggun setelah tutup kaleng dibuka sedikit. Rasa…..ya selera sih. Berasa kok bumbunya. Hehe. Satu yang pasti, makanannya padat banget! Cepet kenyang!

    Disukai oleh 1 orang

  2. T2PJ memang ransum yang paling enak dan praktis yang pernah saya coba. Namun setahu saya sebenarnya ini bukan diperuntukan untuk umum. Kasian kan tentaranya yang diperbatasan mempertaruhkan nyawa malah susah/ga dapet eh kita2 yang bisa beli malah mudah mendapatkannya.
    Kira-kira ada kah makanan kering (dry food) versi yang sama yang memang diperuntukan untuk umum. Masa ga ada yah? kalau lihat diluar negri (liat di youtube2 gitu) tuh banyak sepertinya variannya. Tapi kalao di dalam negeri sendiri belum pernah lihat, selain bubur instan sama cream soup instan. Mungkin saya yang kurang banyak tahu.
    Terimakasih.

    Suka

  3. saya mau pesan paket t2sp nya di buka lapak dan tokopedia sdh tidak tersedia…dimana lg ya yg ada…apa ada no kontak perorangan..tks

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s