Nyobain Ayam dan Iga Bakarnya Ganthari (Jakarta)

Entah angin apa yang membuat saya ingin makan ayam bakar ke sini. Padahal beberapa tahun lalu, waktu masih belom bikin blog ini, saya udah pernah dateng ke sini. Tapi ternyata perasaan ingin membuat review tempat yang rame didatengin orang ini menang. Akhirnya, saya lalu pergi ke cabangnya yang ada di seberang Plaza Blok M dari kosan saya yang jaraknya mencapai lebih dari 12 km. Tapi karena saya lagi males naik motor, saya akhirnya memutuskan naik Gojek. Pas dikit lagi mau nyampe, di perempatan Jalan Trunojoyo dan Jalan Sisingamangaraja, hujan turun dan makin lama makin deras.

DSCF6785 (1280x853)

Untungnya si mamas Gojek, yang ternyata akang-akang karena di aslinya berasal dari Tasikmalaya, membawa jas hujan sederhana. Tapi cukup untuk membuat badan ga basah kuyup. Di sini saya lalu memilih kursi yang kosong, ga ribet mikirin pencahayaan karena hampir di semua bagian sama terangnya. Ada juga beberapa gazeebo di mana pengunjung bisa duduk lesehan. Satu hal yang oke banget adalah mereka menyediakan banyak colokan listrik di dinding, jadi kalo kamu pengen ngecas hape atau bekerja dengan laptop dalam waktu yang lama (walaupun saya ragu), kamu bisa milih duduk di meja yang deket dinding ini.

DSCF6774 (853x1280)

Walau terkenal dengan ayam bakarnya, tentunya kamu masih bisa memesan menu-menu lainnya di sini. Mereka juga punya bebek bakar, ceker pedas, iga bakar, dan sup iga. Sayang sekali di bon pemesanan ini ga ada daftar harganya. Saya sendiri selain pengen mesen ayam bakarnya, penasaran juga sama iga bakarnya yang kata temen saya enak.

DSCF6778 (1280x855)

Saya memesan paket nasi ayam bakar dada yang udah termasuk sambel dan lalapan timun dan daun kemangi (atau seraung kalo kata orang Sunda mah). Ukuran ayam bakarnya lumayan gede, dagingnya juga empuk. Tapi menurut saya rasa ayam dan juga sambelnya masih biasa aja, kayaknya mirip sama ayam bakar lain-lainnya. Terus apa yang bikin pengunjungnya rame sampe punya banyak cabang? Saya pun tak paham.

DSCF6780 (1280x855)

Yang agak super, justru iga bakarnya. Super rasanya? Ngga juga sih. Walau menurut saya rasanya lumayan, dibandingin ayam bakarnya, tapi tentunya masih kalah kalo dibandingin dengan Konro Bakar Karebosi. So far masih belom ada yang bisa ngalahin. Tapi yang bikin jadi berasa adalah sambelnya yang ternyata super pedes. Sambelnya ada dua macem, ga jelas juga bedanya apa (fotonya kehalang sama si iga bakar), tapi berbeda dengan sambel buat ayam bakar. Dari segi ukuran, iga bakarnya cukup sebanding lah ama harganya.

Nasi Ayam Bakar IDR 21K
Iga Bakar IDR 45K
Es Teh Tawar IDR 2K

 

Ayam Bakar Ganthari
Jalan Mahakam No. 1, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan
Click for Google Maps

ganthari.jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s