Jalan Kaki ke Tebing Keraton (Bandung)

Siapa yang ga tau Tebing Keraton? Pasti udah banyak juga yang pernah ke sini. Saya sendiri sebenernya udah pernah ke sini juga, sekitar dua tahun lalu. Waktu itu Tebing Keraton baru nge-hits dan peminatnya banyak banget. Dulu saya masih bisa parkir sampe sekitar seratus meter doang dari lokasinya. Tapi konsekuensinya emang satu, mobil jadi menumpuk di tempat yang sangat sempit dan juga cul de sac alias jalan buntu. Akibatnya, saya mesti nunggu beberapa puluh menit sampe semua mobil yang ada di belakang saya pergi, baru saya bisa keluar dari situ.

Tebing Keraton sebenernya bisa didatengin dari jam 4 pagi hingga sore hari tapi waktu yang paling pas buat berkunjung adalah pagi-pagi saat matahari terbit. Sayangnya hari itu cuaca sedang agak gerimis namun saya agak memaksakan ke sana, soalnya bareng sama kedua temen kantor saya, Harfin dan Alda. Abis solat subuh di rumah saya, kita langsung ciao ke sini. Karena jalan masih sepi, perjalanan sejauh 15 km dari rumah saya yang ada di daerah Terusan Pasteur bisa ditempuh lebih kurang 40-50 menit aja. Kamu bisa pake rute ke “Tebing Keraton” yang diberikan oleh Google Maps kok.

DSCF6275 (1280x853)

Sekarang, katanya sih berdasarkan kesepakatan warga setempat, mobil ga bisa lagi parkir deket Tebing Keraton. Sekarang mobil-mobil mesti parkir di deket Warung Bandrek “Ibu Ipah” yang terkenal di kalangan komunitas pesepeda. Biaya parkir untungnya masih terbilang normal walaupun fasilitas seadanya, 10 ribu rupiah. Dari situ jarak ke Tebing Keraton sebenernya masih lumayan jauh, tepatnya 1,7 km menurut Google Maps. Kalo yang naik motor gimana? Mereka sih enak karena masih diizinin naik ke atas dan emang disediain fasilitas parkir di deket Tebing Keraton.

DSCF6276 (1280x853)

Sebenernya enak sih, kalo ga mau jalan, udah menanti barisan tukang ojek yang pastinya berasal dari masyarakat setempat. Tapi yang ngga banget adalah, tarif mereka ga masuk akal banget. Tarif pergi dan pulang dari area parkir mobil ke Tebing Keraton, 50 ribu rupiah (kalo sekali jalan 30 ribu rupiah). Dan mereka ga mau ditawar, karena menurut mereka ini juga udah hasil “kesepakatan” (kali ini saya kasih kutip).

DSCF6277 (1280x854)

Kebayang kan kalo ada satu keluarga yang terdiri dari ayah, ibu, dan dua orang anak dateng ke sini, dan mereka ga mau jalan, mereka mesti keluar duit 200 ribu. Jumlah yang kecil sebenernya, kalo keluarga itu mampu. Saya pernah ngeliat ada sekeluarga yang akhirnya memilih jalan kaki. Saya sih kasian ngeliat ibunya mesti jalan 1.7 km, agak nanjak pula. Kalo kita yang masih mudah-muda kan gapapa. Tapi ternyata pas kita jalan pun, tukang-tukang ojek ini masih berusaha menggoda kami, bahkan mencoba menawarkan harga yang lebih rendah tapi ga signifikan.

DSCF6288 (1280x853)

Setelah berjalan lebih kurang 20 menit, kita hampir sampe di Tebing Keraton. Jalannya jelek kayak gini sehingga buat pejalan kaki kayak kita pun cukup menyulitkan.

DSCF6289 (1280x854)

Buat yang naik motor, jangan keburu seneng dulu. Nanti pas menuju finish ada pos jaga di mana kamu mesti membayar tiket parkir sebesar 5 ribu rupiah. Lumayan lah ya daripada naik ojek bayar 50 ribu? Makanya, kalo kamu mau ke Tebing Keraton, saya rekomendasiin buat naik motor aja deh. Hemat dan praktis. Palingan jalannya ada yang agak jelek di beberapa titik sebelum Warung Bandrek. Ya pelan-pelan aja lah ya bawa motornya.

DSCF6290 (1280x853)

Di loket, kita beli tiga tiket seharga 12 ribu. Tiket yang sama bisa kamu pake juga buat ke Goa Jepang dan Goa Belanda (tentu masuknya ga dari sini ya) dan juga ke Curug Dago karena pengelolanya masih sama, Taman Hutan Raya Ir. H. Djuanda. Bisa tuh buat dijadiin semacam one day trip. Di depan loket ada fasilitas musholla yang walaupun kecil tapi lumayan lah buat solat subuh. Jadi kamu ga mesti nunggu waktu solat subuh di rumah. Apalagi kalo kamu mesti jalan, ntar nasibnya kayak kita, sampe sini udah keburu terang.

DSCF6328 (1280x853)

Woh, ternyata sekarang Tebing Keraton jadi keren ya. Terakhir kali saya ke sini, di sini bener-bener masih tanah dan rerumputan doang, ga dikelola sama sekali karena Tebing Keraton masih bener-bener baru ngehits beberapa bulan. Sekarang udah rapi, dikasih paving block dari loket sampe ke lokasi ngeliat pemandangannya, bahkan ada gardu pandang juga.

DSCF6326 (1280x854)

Dan yang terpenting, sekarang pagar bambu udah diganti pagar beton. Lengkap dengan papan peringatan berwarna oranye, mengimbau pengunjung agar pengunjung tidak bersandar dan duduk di atas pagar pembatas. Walaupun udah dikasih pagar pembatas kayak begini, masih tetep banyak pengunjung yang melewatinya demi memperoleh foto yang bagus (baca : ga keliatan pagernya dan berkesan ga ada orang selain kita).

DSCF6316 (2560x610)

DSCF2467 (1280x853)

Hnaaaah, ini cuma satu dari banyak sudut foto yang bisa kamu ambil di Tebing Keraton. Karena gerimis, suasananya udah ga terlalu berkabut. Padahal kalo kamu Googling, kamu bisa nemuin banyak banget foto pemandangan hutan Maribaya yang diselimuti kabut. Makanya, sebaiknya urungkan niat kamu deh kalo semalem abis hujan atau pagi itu cuacanya lagi gerimis, soalnya kabut bakalan tipis banget. Dan satu lagi, jangan pake celana pendek kayak saya soalnya ga keliatan terlalu keren di foto.

DSCF2503 (1280x852)
Sebelum pulang, foto bertiga dulu : Alda, Harfin, dan tentunya author blog ini yang Anda cintai

DSCF6342 (1280x853)

DSCF6339 (1280x854)

Balik dari Tebing Keraton, kita jalan kaki lagi. Perjalanan tentunya lebih mudah karena menurun, tapi karena agak nyantai, kita sampe di tempat parkir dalam waktu setengah jam. Langsung pula? Jangan buru-buru laaah. Karena belom sarapan, kita mampir ke Warung Bandrek “Ibu Ipah” yang udah terkenal itu. Saya beli sepotong bala-bala (atau bakwan) dan pisang goreng. Bala-balanya saya bagi dua, yang satu saya pakein bumbu kecap istimewa yang ternyata rasanya oke juga. Buat minumnya, saya memesan segelas bandrek isi kelapa yang sayangnya kelapanya kasar banget sehingga ga saya makan.

Tiket Masuk
Wisatawan Lokal IDR 12K
Wisatawan Asing IDR 52K
Foto Pre Wedding IDR 200K

 

Tebing Keraton
Ciburial, Cimenyan, Bandung
Click for Google Maps

Iklan

3 pemikiran pada “Jalan Kaki ke Tebing Keraton (Bandung)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s