Makan Ayam Frustrasi di RM Laksana (Lembang)

Jadi ceritanya saya ama dua temen kantor saya, Harfin dan Alda, lagi survei ke Lembang. Kita termasuk panitia family gathering divisi saya di kantor. Sebelumnya kita udah dapet referensi tempat family gathering yang oke nan murah di sini dan sekarang mau mengecek lebih jauh. Selain itu, kita juga langsung mendatangi beberapa tempat wisata andalannya Lembang, tentunya ga sampe masuk, untuk mengetahui harga tiket masuk dan info-info perintilan lainnya sebagai pertimbangan apakah tempat tersebut masuk oke dan masuk budget kita atau ngga.

DSCF6260 (1280x855)

Saya terus mengiming-imingi mereka untuk makan siang di tempat makan favorit keluarga saya di sini, Rumah Makan Laksana. Kebetulan namanya sama dengan RM Laksana yang juga ada di Bandung tapi saya yakin tidak ada hubungannya. Sempat beberapa kali Harfin merengek-rengek kelaparan karena jam makan siang udah lewat agak jauh gara-gara kita mesti survei dulu Sari Ater, Subang. Ini fotonya diambil setelah makan. Harfin, yang kiri, tampak udah gembira lagi.

DSCF6246 (1280x853)

Walaupun lokasinya hanya beberapa rumah aja sebelum rumah makan lain yang lebih terkenal kayak RM Brebes dan RM Ampera, nyatanya RM Laksana tetep menjadi favorit keluarga saya. Rasanya seperti menemukan mutiara di tumpukan jerami. Selain rasa masakannya emang enak, suasananya pun santai dan nyaman karena ga terlalu rame dibanding kedua rumah makan yang tadi saya sebutin.

DSCF6244 (858x1280)

DSCF6243 (857x1280)

Ga ada daftar menu karena semua jenis masakannya udah ditulis di dua buah poster yang ditempel di dua sisi dinding. Selain itu, ya kita emang tinggal baca menunya di bon pemesanan. Jenis makanan yang ditawarkan standar kayak kalo kita pergi di rumah makan Sunda, semuanya ada. Terus, dari mana asalnya nama ayam frustrasi? Hahaha, disebut begitu karena ayam-ayamnya yang udah direbus dengan bumbu sehingga berwana kuning digantung di kaca pajang yang keliatan dari tepi jalan. Seakan-akan si ayam frustrasi dan menggantung dirinya sendiri.

DSCF6250 (1280x854)

Ini ayam bakar yang dipesen sama Harfin. Rasanya? Entahlah, soalnya saya selama ke sini selalu mesen ayam goreng. Kalo diliat dari banyaknya kecap yang digunakan sih saya membayangkan rasanya cukup manis. Tapi penjual ayam bakar biasanya memakai jenis kecap yang khusus sehingga rasa manisnya ga terlalu aneh di mulut walaupun kecapnya banyak banget.

DSCF6253 (1280x854)

Ga lupa kita juga mesen menu pelengkap, tempe dan tahu. Di bon pemesanan, ditulis satu porsi tahu berisi lima potong dan kita pesen satu porsi tahu. Saya dan Alda masing-masing cuma ngambil satu, sisanya Harfin yang makan. Di antara dua makan bersaudara ini, saya sebenernya sih lebih ngefans ama tempe.

DSCF6252 (1280x855)

Ini dia si primadona yang hampir aja ga kita pesen, sambel dadak. Rasa pedesnya sangat mendukung kenikmatan makan kami bertiga. Walau kalo ga pesen ini di meja pun udah ada sambel, tapi rasa sambel yang itu ga terlalu spesial. Yang ini jauh lebih manteb!

DSCF6257 (1280x855)

Saya memesan seporsi babat goreng, ceritanya lagi tamak mode on. Laper juga sih (pembelaan). Sempet terjadi kesalahpahaman saat saya dikasih jenis babat yang berlembar-lembar gitu. Saya terus bilang saya maunya babat yang kayak handuk. Untungnya mereka berbaik hati dan mau nuker dengan babat yang ini. Babatnya ga dipotong-potong jadi lebih kecil tapi untung babatnya juga ga liat.

DSCF6255 (1280x855)

Oiya, yang ga boleh kelupaan juga kita mesen seporsi kol goreng yang pas banget buat dimakan bertiga. Belum pernah makan kol goreng? Wah, cobain deh. Apalagi kalo kolnya digoreng pake minyak jelantah yang udah item-item (iya saya juga tau itu a sehat) malah makin maknyus, hahaha. Hmm, kalo dipikir-pikir lagi, rasanya emang ada yang kurang ya. Jengkol! Masakan yang satu ini belom ada di menu!

Ayam Bakar/Goreng IDR 17K
Babat IDR 15K
Tahu (Satu Porsi) IDR 15K
Tempe (Satu Potong) IDR 3K
Sambal Dadak IDR 4K
Nasi Putih IDR 6K
Kol Goreng IDR 10K

 

DSCF6266 (1280x855)

Antara apa emang belom kenyang atau penasaran sama colenak dan ulen bakar, saya ama Alda membeli colenak dan ulen bakar yang dijual di seberang rumah makan. Walau ada bandrek yang bercita rasa khas Sunda, tapi Harfin dan Alda malah memesan kopi susu.

 

RM Laksana
Jalan Raya Lembang No. 322 Lembang
Click for Google Maps

rm-laksana-lembang.jpg.jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s