Makan Burung Dara di Nasi Uduk Kota Intan (Jakarta)

Malem itu, saya ama Alda, temen sekantor saya, pulang agak maleman gara-gara ngeberesin beberapa kerjaan yang mesti kejar tayang. Udah sejak beberapa hari yang lalu saya meng-inception dia mengenai nasi uduk yang satu ini, Nasi Uduk Kota Intan, yang ada di bilangan Pasar Baru. Nasi uduk lainnya yang saya catet, Ibu Sum, lokasinya lebih jauh di Mangga Dua dan bukanya juga baru jam 10 malem. Ya udah pasti lah saya lebih milih nasi uduk yang bukanya dari sore ini. Dan kayaknya malam ini pas deh kita pergi ke sana. Walau cuaca agak mendung dari sore, kita tancep aja ke sana.

DSCF6229 (1280x853)

Jangan sampe salah, karena di sana ada beberapa tenda yang mirip-mirip. Tapi jangan khawatir, di tendanya ada tulisan namanya kok. Ada dua pula tendanya, dan dua-duanya sama-sama gede. Lokasinya tepat berada di sebelah kiri dan kanan pintu masuk GKI Samanhudi.

DSCF6220 (1280x853)

Jangan terburu-buru untuk duduk karena ga akan ada yang ngelayanin kamu. Di sini sistemnya bisa dibilang gimana ya, semi prasmanan gitu lah. Maksudnya semi? Ya soalnya makanannya belom dimasak. Nanti kalo udah beres dimasak baru deh dianterin. Kamu bisa milih ayam atau burung dara yang bisa digoreng atau dibakar). Terus jeroan-jeroan kayak ati ampela, usus, babat, paru, iso, limpa, dan hati sapi. Ada juga dari kategori hidangan makhluk yang hidup di air kayak cumi, ikan bakar/goreng (kurang tau juga ikan apa ya), kerang rebus, dan udang. Banyak deh pilihannya.

DSCF6230 (1280x853)

Alda memesan lele goreng. Walau pas saya cobain rasanya sebenernya biasa aja, tapi ukuran lelenya gede meeen. Jadinya bisa makan dengan puas. Apalagi rasa nasi uduknya juga gurih, lengkap dengan taburan bawang gorengnya.

DSCF6225 (1280x854)

Dan ditunjang juga dengan dua macem sambel, yaitu sambel kacang dan sambel dadak (ga digoreng). Kebetulan saya seneng banget ama yang namanya sambel kacang. Pas banget buat dimakan pake nasi uduk. Masing-masing dapet dua porsi sambel kacang. Sementara sambel dadaknya, yang rasanya persis kayak bikinin mamah saya, cuma dikasih satu porsi. Tapi cukup lah buat memberi rasa pedes yang nikmat.

DSCF6240 (1280x855)

Selain itu kita juga mesen seporsi tumis kangkung yang rasanya asiiiiin. Kayaknya emang sengaja dibuat seperti itu untuk dipasangkan dengan nasi. Kalo dimakan gini doang rasa asinnya terlalu kentara. Dari segi porsi, jumlahnya pas buat berdua. Untung ga dateng sendirian.

DSCF6233 (1280x854)

Saya sendiri iseng nyobain burung dara, udah lama banget saya ga makan burung dara sampe lupa rasanya. Dan itupun juga cuma pernah makan sekali waktu itu. Burung daranya sendiri rasanya gurih banget, lebih gurih daripada ayam. Tapi dagingnya emang ga terlalu banyak, itu yang membuat saya kadang ogah mesen burung dara. Ukurannya pun ga terlalu gede, sama ayam pun masih kalah gede.

Selain itu, saya juga mesen usus ayam yang lalu digoreng kering banget sampe jadi kayak kerupuk. Ini juga sebenernya buat dimakan berdua, tapi ternyata si Alda ga makan terlalu banyak sehingga malah saya sendirian yang ngabisin.

Burung Dara IDR 31K
Lele Goreng IDR 18K
Nasi Uduk IDR 9K
Usus Ayam IDR 12.5K
Tempe IDR 3K
Kangkung Tumis IDR 17.5K
Es Teh Tawar 3K
Sambel 2.5K

 

Nasi Uduk Kota Intan
Jalan K.H. Samanhudi, Pasar Baru, Jakarta Pusat
Click for Google Maps

nasi-uduk-kota-intan.jpg.jpg

Iklan

2 pemikiran pada “Makan Burung Dara di Nasi Uduk Kota Intan (Jakarta)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s