Soto Gebraak Cak Anton yang Bisa Bikin Inget Ama Tuhan (Jakarta)

Abis berkunjung ke Museum di Tengah Kebun, karena emang belom makan dari pagi kecuali cuma nyemil buah melon dan nanas yang saya beli dari tukang rujak, saya kelaperan banget. Sementara temen-temen yang lain memutuskan buat pergi makan ke Pejaten Village, saya ogah ke mal (buat yang ga tau, itu emang nama mal ya, bukan Desa Pejaten diinggrisin doang). Saya sendiri lebih memilih buat kulineran makan Soto Gebraak Cak Anton (yes, a-nya ada dua) yang ada di Setiabudi. Walau pusatnya berada di sini, tapi kebanyakan orang lebih tau cabangnya yang ada di Tebet.

DSCF5991 (1280x854)

Karena emang bukan jam makan siang, sore itu Depot Soto Gebraak Cak Anton sangat lengang. Cuma ada beberapa mobil yang parkir di depan bangunannya. Saya lantas asal saja mengambil lokasi duduk. Seorang ibu tua menghampiri saya untuk membeli rempeyek jualannya yang tampak enak. Saya bilang, “Nanti ya, Bu. Abis makan.”

DSCF6001 (854x1280)

Pilihan makanan di sini sangat sederhana. Selain soto daging, jeroan, campur, dan soto ayam, di sini juga ternyata menyediakan nasi rawon. Begitu pula halnya dengan pilihan minuman, yang mana saya akhirnya cuma memesan es teh manis.

DSCF5992 (1280x853)

Gorengannya sendiri tersedia di meja, di dalam wadah-wadah yang ditutup plastik semi transparan. Wadah-wadah ini tersedia di tiap meja sehingga kalo kamu ga nemuin gorengan yang kamu mau di wadah yang ada di meja kamu, kamu bisa hunting ke wadah yang ada di meja lain. Karena saya udah mesen soto jeroan, saya cuma ngambil perkedel kentang dari sini.

DSCF5999 (1280x854)

Tanpa perlu menunggu lama, pesenan soto jeroan saya dateng. Soto Madura memang sudah ready to serve, daging atau jeroannya tinggal diambil dan dihidangkan, lalu ditambahi bihun dan potongan kol. Kuahnya yang hangat dan gurih, pas banget buat mengisi perut yang seharian kedinginan, hehehe. Apalagi jeroan-jeroannya juga empuk-empuk.

Oiya, hampir saja lupa. Terus, kenapa nanya Soto Gebraak? Mungkin ada yang udah bisa menebak sih. Setiap beberapa menit, si tukang nyiapin soto (atau sebenernya bisa karyawan siapapun sih) akan menghantamkan pantat botol kecap ke meja. Kadang emang unpredictable banget sehingga ada aja orang yang kaget dan sampe ngucap istighfar tiap ada bunyi gebrakan tersebut. Makanya, itu dia maksud saya kenapa kalo dateng ke sini itu bisa mendekatkan seseorang sama Tuhan, hehehe.

Soto Jeroan IDR 20K
Perkedel Kentang IDR 3.5K
Nasi Putih IDR 5K
Kerupuk Emping IDR 3.5K
Es Teh Manis IDR 4K

 

Soto Gebraak Cak Anton
Jalan Setiabudi II No. 17 Jakarta Selatan
Click for Google Maps

depot-soto-gebraak.jpg.jpg

Iklan

5 pemikiran pada “Soto Gebraak Cak Anton yang Bisa Bikin Inget Ama Tuhan (Jakarta)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s