Ngongkow di Sambal Khas Karmila (Bandung)

Tadinya saya mau ke sini bareng sama Andre, temen sejurusan saya dulu pas kuliah. Walau berasal dari Surabaya, dia sendiri sekarang berdomisili di Bandung, punya usaha kecil-kecilan Monster Churros di Jalan Trunojoyo sambil berkuliah S2 di SBM ITB. Kereeeen. Tapi sayangnya ga jadi, soalnya siang itu ternyata papah saya ngajakin makan-makan di Hanamasa dalam rangka ngerayain ulang tahunnya. Ya udah, batal deeeh.

DSCF5808 (1280x855)

Tapi akhirnya saya yang emang besoknya ada rencana kumpul-kumpul lagi ama gengs saya, 4 Family, saya ngajakin mereka buat ke sini. Saya udah keburu ngiler ngeliat foto-foto sambelnya yang sebelumnya dishare ama si Andre di grup Whatsapp. Emang si Karmila ini, sesuai namanya, menawarkan berbagai jenis sambel yang saya penasaran rasanya pake banget.

DSCF5832 (1280x853)

DSCF5830 (1280x853)

Ternyata pengunjung Sambal Khas Karmila siang itu banyaaaak. Tadinya saya pengennya nongkrong di lantai satu sih, yang dekorasinya keren ada atap-atapan yang setiap satu meter digantungi lampu yang “dikandangin.” Tapi setelah dipikir-pikir lagi, ruangannya terlalu terbuka, terlalu terpapar ke Jalan Cihapit, dan terang banget. Akhirnya kita mutusin buat duduk di lantai dua, lebih santai dan nyaman.

DSCF5809 (1280x853)

Lauk yang tersedia sebagian besar merupakan menu kreasi olahan ayam dan bebek. Di antaranya ada ayam bakar 35 rempah, ayam penyet sambel hejo, bebek golden, bebek ireng, terus beberapa lauk lain kayak baby ikan mas goreng, jengkol balado, pepes usus, dan kulit ayam goreng. Nyaris semua menunya dikasih embel-embel nama kayak “nan manis”, “idaman”, “duniawi”, atau “nikmat menggoda.” Selain di menu yang ada gambarnya di atas, sebenernya masih ada menu-menu lainnya yang cuma ditulis di bon pemesanan. Di situ ada lebih banyak lagi menu-menu ayam, bebek dan sidekick lainnya.

DSCF5816 (854x1280)

Ini satu-satunya minuman yang saya foto dan bahkan bukan saya juga yang mesen. Ini pesenan si Yena, Es Leci Yakult. Rasanya sih, hmmm, Yakult banget. Soalnya rasa leci dan Yakult kan ga terlalu beda jauh dan yang lebih dominan terasa adalah rasa asem sepetnya Yakult.

DSCF5827 (1280x854)

Tadinya saya excited banget mau nyobain Ayam Goreng Saos Telor Asin, soalnya udah kebayang-bayang enaknya bebek telur asin di ATL Hayam Wuruk. Tapi eh ternyata menunya abis. Kayaknya sih telor asinnya abis. Dan sebenernya yang lebih ngeselin adalah karena abis itu berturut-turut jengkol balado, sambel mangga, sama nasi Hainan abis juga. Yah, ga asik lah. Padahal masih siang tapi udah banyak yang abis.

Akhirnya saya switch ke Bebek Golden saking ga tertariknya sama menu-menu lain. Rasanya alhamdulillahnya enak. Bebeknya gurih, dagingnya juga empuk dan ga bau anyir. Terus sambelnya saya pesen sambel terasi yang pas dateng gambarnya agak beda dengan gambar di menu. Tadinya saya ngebayangin sambel terasi kayak yang pernah saya cobain pas lagi bakti desa di pedalaman di Garut, ternyata yang dateng sambel terasi kayak kalo lagi makan di Punclut. Tapi yang ini rasanya pedes bangeeet. Selain sambel terasi, sambel bawang goreng yang kita pesen juga, walaupun enak dan gurih, tapi beda banget sama gambar. Dan lagi, ga pedes.

DSCF5825 (1280x853)

Nanda mesen Bebek Ireng Nan Manis yang saya udah bisa bayangin rasanya sebelum membeli dan tebakan saya bener. Rasanya mirip kayak ayam goreng Sunda yang rasanya manis karena sebelumnya emang dikasih bumbu kecap. Rasa dagingnya jadi manis tapi gurih karena digoreng.

Selain itu, kita juga pesen kol goreng mentega yang untungnya ga abis juga (kalo abis juga mah mau ngebalik meja aja lah, kayak di meme gitu). Rasanya enak sebagaimana kol goreng. Walau menambah rasa asin dan gurih, tambahan mentega menurut saya ga terlalu meningkatkan rasa kolnya. Nasi merahnya? Yah, biasa aja itu mah, ga perlu dikomentarin.

DSCF5820 (1280x854)

Terus, kita juga mesen tempe penyet yang sambelnya sama persis ama sambel rica-rica. Jadi kalo misalkan kamu mau beli sambel rica-rica dan tempe penyet, mendingan beli tempe penyetnya aja. Sambelnya berlimpah. Seporsinya juga ada empat potong tempe yang ukurannya gede-gede, jadi menu ini ga cocok kalo kamu dateng sendirian.

DSCF5822 (1280x854)

Yang terakhir adalah kulit ayam goreng yang rasanya enak bangeeet. Sebenernya sih sama aja kayak kulit ayam goreng lainnya yang udah pernah saya coba. Tapi karena jarang, rasanya seneng aja sih makannya. Udah gitu seporsinya dapetnya banyak banget pula.

Bebek Golden Gurih IDR 23.5K
Bebek Goreng Ireng Nan Manis IDR 23.5K
Tempe Penyet IDR 12.5K
Kulit Goreng Nyoss IDR 10K
Es Leci Yakult IDR 12.5K

 

Sambal Khas Karmila
Jalan Sabang No. 63, Cihapit, Bandung
Click for Google Maps

sambal-khas-karmila.jpg.jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s