Roti Bakar 234 Gang Kote, Rotinya Tebel, Isinya Kandel (Bandung)

Nyari roti bakar? Cobain deh ke Roti Bakar 234 yang ada di Gang Kote, Jalan Jenderal Sudirman. Lokasinya ga jauh setelah persimpangan Jalan Jenderal Sudirman dan Jalan Oto Iskandar Dinata, di sebelah kiri jalan. Kalo roti-roti bakar lain d Bandung ga bener-bener dibakar melainkan “digoreng” dengan mentega beralaskan wajan aluminium kayak martabak telor, roti bakar yang satu ini bener-bener dibakar di atas arang yang membara.

DSCF5516 (1280x853)

Malam itu hari Sabtu, saya sama Mamah dan Ferdi ceritanya lagi mau jajan Bubur Ayam Gibbas di Kebon Jati. Karena bakalan lewat sini, saya bilang pengen nyobain beli Roti Bakar Gang Kote. Sempet agak dibingungin karena namanya bukan Roti Bakar Gang Kote melainkan Roti Bakar 234. Udah gitu entah kenapa sepi pula, ga ada antrean yang sering disebut-sebut orang dalam review-reviewnya.

DSCF5476 (1280x854)

Mengenai namanya, ternyata emang roti bakar yang udah ada sejak tahun 1950-an ini dulu berjualan dengan nama Roti Bakar 555 karena mengambil roti dari Pabrik Roti 555. Tapi sejak memutuskan untuk membuat roti mereka sendiri di era 1980-an, mereka berganti nama jadi Roti Bakar 234. Mirip kayak merk rokok, tapi ga ada hubungannya sama sekali. Namun ternyata, orang lebih banyak mengenalnya dengan atribut lokasinya, yaitu Gang Kote.

DSCF5475 (853x1280)

Daftar varian isi rotinya ada banyak, secara garis besar ada yang isian asin dan rasa manis. Dari kategori asin, pilihannya cuma keju ama kornet aja sih, lebih banyak isian dari kategori manis. Ada isian coklat, kacang, stroberi, blueberry, dan bahkan yang aneh ada rasa buah lobi-lobi. Ada juga isi “bumbu” yang saya lupa ga nanya ke penjualnya, “bumbu” itu rasa apa. Terus, mirip kayak beli martabak, rotinya juga ada tiga jenis, yaitu biasa, spesial, dan super, yang berbeda dari segi ukuran dan kepadatan roti.

DSCF5468 (1280x853)

Karena waktu itu saya lagi pengen nyobain rasa yang aman dan pasti enak, jadinya dari kategori manis saya beli isi coklat kacang stroberi. Ga nyobain yang rasa lobi-lobi tadi. Terus karena satu roti diiris jadi 4 bagian, itu artinya saya bisa milih dua macem isian. Untuk yang satunya lagi saya milih isi kornet keju. Oke kan, kita jadi bisa beli dua roti bakar rasa asin dan manis dalam sekali beli.

DSCF5486 (1280x854)

Setelah semua isian diolesin, roti dibakar langsung di atas arang. Saya sempet surprise juga ngeliatnya. Baru kali ini saya ngeliat roti bakar yang beneran dibakar, bukan “digoreng” di wajan aluminium. Aroma roti bakarnya juga berbeda. Tapi rupanya hal ini juga yang bikin Roti Bakar Gang Kote jadi terkenal. Dan mungkin lebih sehat juga ya, karena ga digoreng pake mentega.

DSCF5502 (1280x854)

Dan ternyata emang bener, Roti Bakar Gang Kote ini emang rasanya enak beuuud. Mana isiannya banyak pula, melimpah ruah. Rotinya juga enak, padat tapi empuk. Sangat ngenyangin deh. Tapi saran aja nih. Kalo kamu beli roti asin dan manis kayak saya, ada baiknya si rotinya ditaro terpisah. Bahkan bakalan lebih bagus kalo abis dibakar tuh, sebelum dipotong udah dipisah. Kalo ngga, itu si isian roti manis bakalan luber-luber dan mengenai si roti asin. Kan aneh aja kalo kamu makan roti kornet eh ada rasa-rasa manis coklat, susu, atau stroberi.

Sayangnya, di sana kalo ga salah sih ga ada tempat buat nongkrong-nongkrong buat makan di tempat. Sehingga abis beli kita langsung ciao ke Bubur Ayam Gibbas.

 

Roti Bakar 234 “Gang Kote”
Gang Kote, Jalan Jenderal Sudirman, Bandung
Click for Google Maps

roti-bakar-234.jpg.jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s