Kangen Sama Bakmi Kadin (Jogja)

Selain gudeg, makanan apalagi yang biasa kamu cari kalo lagi wisata kuliner di Jogja? Saya yakin dari lima jawaban yang kamu sodorkan, bakmi jawa salah satunya. Tahun ini kita ngemasukin Bakmi Kadin ke dalam daftar kuliner. Tahun sebelumnya kita udah sempet ke Bakmi Pak Rebo dan Bakmi Pak Pele. Kita juga udah pernah sih ke Bakmi Kadin ini, udah dulu banget. Makanya kali ini ceritanya mamah saya mau ngobatin kangen. Abis dari Klinik Kopi kita langsung ciao ke sini. Lagipula di sana kan emang ga nyediain makanan berat.

DSCF5373 (1280x853)

Rumah makan yang udah ada sejak tahun 1947 ini berada di daerah Sayidan. Bahkan cuma 100 meteran dari Gudeg Permata Ny. Sri Sunarti yang pas awal banget kita baru sampe kota Jogja kemaren udah kita cobain. Nama Kadin sendiri berasal dari singkatan nama pendirinya, Mbah Hj. Karto Kasidin yang kita dipegang oleh penerusnya, Pak Rochadi. Foto-foto mereka terpampang di dinding belakang kasir. Tapi, entah kebetulan atau gimana, lokasinya juga tepat berada di samping kantor Kamar Dagang dan Industri alias Kadin Jogja.

DSCF5372 (1280x856)

Selama ini, kita selalu dateng ke sini pas malem-malem. Padahal Bakmi Kadin ini udah buka dari jam setengah 11 siang. Untungnya tempatnya emang luas untuk menampung banyak orang. Kita juga beruntung dapet parkir tepat di depannya, di mana berjajar sekelompok pemusik yang membawakan lagu-lagu Jawa. Walaupun ada sekitar 5 atau 6 gerobak, saya lupa, tapi yang digunakan hanya 3 buah sehingga kita tetep aja mesti mengantre lama untuk mendapatkan pesanan yang diminta. Kemaren juga kita nungguin pesenannya sampe tepat satu jam. Emang sih memasak dengan menggunakan arang bisa membuat aroma masakan jadi lebih harum. Tapi masaknya jadi lebih lama.

DSCF5380 (1280x854)

Kita pesen beberapa porsi bakmi godog dan bakmi nyemek. Bakmi godog itu bakmi rebus sementara bakmi nyemek itu bakmi yang kuahnya lebih dikit. Nasi goreng? Berbeda dengan di Bakmi Pak Pele, di sini hanya menawarkan bakmi aja. Seporsinya ternyata lumayan banyak, jadinya cukup ngenyangin perut. Aroma khas bakmi jawa yang kuat menyeruak dari gundukan mie kuning yang bercampur dengan suwiran daging ayam kampung, telur, kol, tomat, daun bawang, dan bawang goreng. Nyam, pas banget untuk menutup kulineran hari ini.

DSCF5385 (1280x854)

Selain bakmi godog dan bakmi nyemek, sekalian juga kita cobain bakmi gorengnya. Campurannya masih sama, namun cita rasanya tentu berbeda. Bakmi gorengnya terasa agak manis karena kecap yang cukup kental. Namun sayangnya, kita ga bisa “melawan” rasa manis ini dengan rasa pedas karena mereka ga nyediain sambel ataupun cabe rawit di meja.

Bakmi Godog Telor IDR 18K
Bakmi Goreng Telor IDR 18K
Bajigur IDR 5K
Es Teh Manis IDR 4K

 

Bakmi & Bajigur Kadin
Jalan Bintaran Kulon No. 6, Mergangsan, Jogja
Click for Google Maps

bakmi-kadin.jpg.jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s