Antre Demi Segelas Kopi di Klinik Kopi (Sleman)

Abis dari pamerannya Papermoon Puppet di Greenhost Boutique Hotel, kita ngelanjutin perjalanan lagi, kali ini ke utara Jogja. Tepatnya ke Klinik Kopi di Jalan Kaliurang KM 7.5, lagi-lagi merupakan salah satu tempat yang ada di dalam adegan film AADC 2. Masih inget pas si Rangga ngajain Cinta ngopi? Nah, di sinilah tempatnya. Saya kira lokasinya di pinggir jalan, ternyata masih mesti sedikit masuk ke dalam gang kecil yang kalo ada dua mobil berpapasan hampir pasti ga muat.

DSCF5326 (853x1280)

Waktu kita dateng, ternyata udah lumayan rame. Mobil-mobil bagus nan mahal udah pada parkir di sekitaran gerbang masuk Klinik Kopi. Sembari mencari lokasi parkir, papah saya membuka jendela dan tukang parkir tanpa ba bi bu berkata, “Nomer 20, Pak” maksudnya sekarang udah nomer antrian 20. Wah, padahal baru jam 5 sore, baru satu jam buka antreannya udah segitu aja.

DSCF5329 (1280x853)

Kita nunggu di tempat yang udah disediain ama pihak Klinik Kopi. Kalo kamu ke sini, ada baiknya bawa powerbank atau buku bacaan. Atau bareng sama temen-temen sehingga bisa ngobrol. Pokoknya jangan dateng sendiri deh. Soalnya nunggunya bisa lamaaaa banget, nanti kamu mati gaya. Kayak kita nih, baru dipanggil jam setengah 7. Iya, demi beli kopi “doang” lho! (dikasih kutip biar ga ditimpukin para penggemar kopi) Oiya, jangan lupa bawa jaket juga, soalnya ruang tunggunya terbuka dan mayan dingin kalo makin malem.

DSCF5333 (1280x853)

DSCF5353 (1280x854)

Akhirnya, moment of truth tiba juga. Pas nomer antrean dipanggil, saya langsung menyeruak dan ngambil foto ini itu, sementara papah dan kedua adik saya udah disapa ama Mas Pepeng, sang pemilik Klinik Kopi yang udah dirintisnya sejak tahun 2013 silam.

DSCF5363 (1280x854)

Tadinya saya pikir kita akan ditanya sukanya kopi yang gimana (pertanyaan yang sulit juga karena saya bukan penggemar kopi) atau seengganya kita bisa milih dari berbagai menu kopi yang tersedia, ternyata engga sama sekali. Ternyata dalam sekali waktu, cuma ada sekitar 6 jenis kopi yang tersedia, yaitu kopi-kopi yang dia peroleh dari petualangannya mencari kopi. Kali ini, kopi yang banyak tersedia kebetulan berasal dari Sumatera Barat, jadinya kita yang orang Minang ini bisa agak nyambung pas ngobrol dan Mas Pepeng juga jadi lebih semangat pas bercerita. Hmm, pantesan ya kita antrenya agak lama. Kayaknya Mas Pepeng ini tiap ketemu sama pelanggan selalu promosi dan bercerita tentang kopi yang dia jual.

DSCF5367 (852x1280)

Waktu itu kita akhirnya ditawarin tiga jenis kopi yang kemudian disiapkan dengan metode slow drip (makin ngerti kenapa antrenya lama, hehehe). Jangan tanya saya kenapa dia ga bikinnya dengan metode kopi tubruk, saya ga ngertiiii dan waktu itu ga nanya juga. Pas saya cobain, ternyata semua rasa kopinya aseeeemmm!! Di samping udah pasti pahit. Tapi kayaknya ya emang kayak gitu rasanya. Cuma si Ferdi doang yang kayaknya bisa bilang enak. Maklum lah, dia udah sering nyicipin kopi di mana-mana. Jangan kasih tau Mas Pepeng ya kalo saya bilang kopinya asem (walau emang bener asem kok, hehehe).

DSCF5370 (1280x853)

Untungnya, mereka ngejual banana cake buat menemani pengunjung menyeruput kopi. Beruntung pula kita dapet tiga irisan terakhir (kasian kau nomer antrean 21!). Banana cake-nya juga lumayan enak. Jadinya saya ga ngerasa rugi-rugi amat udah ngantre 1.5 jam, hehehe.

Kopi IDR 20K
Banana Cake IDR 10K

 

Klinik Kopi
http://klinikkopi.com/
Jalan Kaliurang KM 7.5, Gang Madukoro, Sleman, Jogja
Click for Google Maps

klinik-kopi.jpg.jpg

Iklan

Satu pemikiran pada “Antre Demi Segelas Kopi di Klinik Kopi (Sleman)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s