Makan Ayam Dinosaurusnya Mbah Cemplung (Bantul)

Ini dia kuliner yang dapet rating paling tinggi dari saya sepanjang perjalanan akhir tahun ke Jogja kali ini. Ayam Goreng Mbah Cemplung. Belum pernah denger? Sama. Saya juga taunya kita ke sini karena si mamah pernah ngeliat liputannya di TV dan pengen nyobain ke sini. Selama ini sih kalo urusan ayam goreng saya taunya kalo ngga Ayam Goreng Suharti ya Ayam Goreng Mbok Berek. “Emang seenak apa sih ayam goreng doang?” pikir saya waktu itu. Mana namanya aneh pula, “Mbah Cemplung”. Belakangan saya baru tau kalo walaupun disebut Mbah, tapi buat orang Jawa “Mbah” itu bisa buat cowok ataupun cewek, dan Mbah Cemplung ini adalah nama seorang cewek. Cemplung sendiri merupakan nama daerah asal si Mbah.

DSCF5238 (1280x855)

Balik dari Pantai Cemara Sewu kita langsung ke sini. Waktu masih menunjukkan sekitar pukul 11 siang. Jadinya masih belom terlalu rame. Tempatnya emang selain bisa dibilang sederhana, agak jauh juga dari pusat kota Jogja. Walau deket sama Sentra Kerajinan Gerabah Kasongan, tetep aja sih tempat ini berada di tengah-tengah desa gitu. Sampe-sampe tadinya saya sangsi kalo arah yang ditunjukin Google Maps ini bener.

DSCF5239 (1280x853)

Di dalem ternyata ruangannya luas, bisa nampung lebih dari seratus orang. Iya, segitu banyaknya lho jumlah pengunjung Ayam Goreng Mbah Cemplung. Ini foto saya ambil pas baru dateng, masih lengang. Tapi pas saya jam 12 kurang saya mau pergi lagi, tempat ini udah jauh lebih rame. Tapi tenang, tepat di seberang parkiran ada lagi “cabang” mereka yang berada di bangunan sebuah rumah. Saya ga sampe ngeliat ke sana sih, tapi saya yakin tempatnya lebih kecil. Jadi kalo di sini rame banget, cobain aja ke sana.

DSCF5241 (853x1280)

Menu yang tersedia sederhana juga, tapi bukan masakan Padang. Kalo yang itu Rumah Makan Sederhana. Di sini mereka cuma nyediain ayam goreng aja udah dengan beberapa lauk yang bisa dipilih untuk menemaninya kayak tahu tempe, ati, terong, oseng daun pepaya, dan oseng bunga pepaya.

DSCF5251 (1280x854)

Naaah, ini dia si Ayam Goreng Mbah Cemplung yang super gedeeeee. Makanya jangan heran kalo di menu harga sepotong ayamnya bisa berkisar antara 25 sampe 45 ribu tergantung ukurannya. Dada ayam segede yang saya makan ini aja harganya “cuma” 37 ribu rupiah. Gimana yang 45 ribu? Walau agak ngeri pas makan, tapi ternyata super enaaak. Cita rasanya gurih asin, berbeda dengan cita rasa orang Jogja yang biasanya lebih ke manis. Rasa yang begitu gurih ini dikarenakan ayam yang melalui proses perebusan dua kali sehingga bumbu-bumbunya jauh meresap ke dalam daging ayam.

DSCF5245 (1280x853)

DSCF5246 (1280x855)

Hal lain yang unik adalah sambelnya yang rasanya agak-agak asem. Kita sih menebak sambelnya pake mangga, tapi ga tau juga sih. Tapi pokoknya saya suka rasanya yang pedes-pedes asem. Berbeda dengan papah saya. Kayaknya di antara kita berlima, cuma dia yang ga suka sama sambelnya, hehehe. Jadinya buat dia sih juara kuliner di Jogja masih seafood yang dimakan di Pantai Baron kemaren.

DSCF5248 (1280x855)

Lauk tambahan lainnya harganya jauuuh lebih murah daripada ayam gorengnya. Ada terong goreng, tempe, tahu, dan oseng daun pepaya. Oseng daun pepayanya saya suka banget. Buat minumnya saya pesen es tape yang rasanya juga enak (lagian kapan es tape pernah ga enak). Es tape ini isinya cuma air yang dikasih tape ketan berwarna hijau muda dan gula.

Ayam Goreng Dada IDR 37K
Ayam Goreng Paha IDR 35K
Tahu/Tempe IDR 4K
Oseng Daun Pepaya IDR 3K
Pete (Satu Strip) IDR 10K
Es Tape IDR 4K

 

Ayam Goreng Mbah Cemplung
Desa Sembungan, Kasihan, Bantul, Jogja
Click for Google Maps

ayam-goreng-mbah-cemplung.jpg.jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s