Ngopi di Epic Coffee (Jogja)

Abis dari Warung Ijo Bu Padmo di daerah Tempel, kita ngelanjutin perjalanan ke Epic Coffee. Kopi? Yak, pastinya pergi ke sini bukanlah masukan dari saya melainkan kepengennya si Ferdi yang doyan banget minum kopi. Saya sih palingan cuma bisa mengerjap-ngerjapkan mata aja kalo minum kopi yang pait. Ga bisa ngebedain mana kopi yang enak, mana yang ngga. Makanya saya ke sini cuma nebeng nyicip kopi doang, ga ikut mesen.

DSCF5050 (1280x853)

Dari depan, Epic Coffee keliatan kayak rumah kaca karena facade bangunannya dipenuhi kaca-kaca yang teralisnya dicat hitam kelam. Tapi pas masuk ke dalem, wah, ini mah gudang yang disulap jadi cafe kali ya. Atau kayak hanggar. Soalnya ruangannya gede ga bersekat gitu. Saking gedenya, sekitar dua per tiga bagian ke belakang dipake buat toko Epilog Furniture.

DSCF5057 (1280x853)

Tadinya saya kira pengunjungnya sedikit, mungkin karena hari siang. Mungkin kalo malem lebih rame. Tapi ternyata semua pengunjungnya memilih duduk-duduk di tempat yang disediakan di teras di samping bangunan, menghadap sebuah lapangan rumput yang ga terlalu luas.. Lapangan rumputnya instagramable banget, di tengah-tengahnya berbaris beberapa buah meja lengkap dengan kursi panjang di kedua sisi meja. Beberapa pohon yang ditanam ga terlalu gede pun rimbun, jadinya ga usah terlalu mengkhawatirkan akan ada ulet bulu yang tiba-tiba jatuh ke bahu. Dan di setiap beberapa meter terdapat lentera yang tergantung pada sebuah tiang kayu.

DSCF5059 (1280x854)

Pesenan yang paling pertama dateng adalah cappuccino si Papah yang ikutan masuk (si Mamah nunggu di mobil) dan iseng pengen nyobain kopinya juga. Papah saya juga bukan fans kopi, apalagi yang pahit, jadinya pas mau minum dia tambahin gula putih lagi. Ada dua macem gula yang disediain, gula pasir dan gula palem (brown sugar).

DSCF5061 (1280x853)

Pesenan berikutnya dateng lagi, Butter Scotch Cappuccino Frappe pesenan si Nanda. Susah banget ya namanya. Tapi yang pasti, ini yang paling saya suka soalnya selain emang udah manis dari sononya. Dan “frappe” juga alias dingin. Butter Scotch sendiri merupakan jenis minuman yang bahan utamanya terbuat dari mentega dan gula merah. Kalo saya sih, pas baca namanya malah keingetan Butterbeer yang ada di novel Harry Potter.

DSCF5062 (1280x853)

Ferdi sendiri nyobain varian kopi yang kata temennya enak, Ginger Latte. Unik kan? Latte tapi pake jahe. Pasti kamu bisa lah ngebayangin rasanya. Saya sih pas minum ini langsung mengasosiasikannya ama jahe. Walau udah pernah denger minuman yang namanya kopi jahe, tapi baru kali ini saya minum kopi (atau tepatnya latte) yang pake jahe.

Oiya, sebenernya mereka ga cuma ngejual kopi aja kok, tentunya ada makanan juga, baik ringan maupun yang agak berat. Dan ada banyak banget. Tapi berhubung waktu itu saya lagi males motoin halaman-halamannya satu-satu, jadinya ga saya foto deh, hehehe.

Ginger Latte IDR 34K
Cappuccino IDR 32K
Butter Scotch Cappuccino Frappe IDR 38K

 

Epic Coffee
http://epiccoffee.co.id/
Jalan Palagan Tentara Pelajar No. 29 Jogja
Click for Google Maps

epic-coffee.jpg.jpg

Iklan

2 pemikiran pada “Ngopi di Epic Coffee (Jogja)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s