Menikmati Pemandangan dari Punthuk Setumbu dan Gereja Ayam (Magelang)

Nah ini dia, objek wisata yang jadi super ngehits gara-gara difitur di film AADC 2. Punthuk Setumbu namanya. Banyak orang yang salah mengira kalo Punthuk Setumbu ini berada di Jogja. Padahal, karena lokasinya yang deket ama Candi Borbudur, bukit ini berada di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah. Sekitar 45 km dari kota Jogja. Buat mereka yang nginepnya di Jogja, mau ga mau mesti ke sini pake mobil atau motor. Tapi tampaknya ada juga rombongan yang dateng pake bus. Warbyasah.

Setelah solat Subuh, saya sekeluarga bergegas ke sini dengan menggunakan mobil. Perjalanan saya ke dari Hotel Lilik yang berada di Jalan Dagen hanya berbekal dengan jalur yang diberikan oleh Google Maps. Selepas kota kecil Muntilan, kita berbelok memasuki Jalan Raya Borobudur, terus melewati Candi Mendut di sebelah kanan, dan tentunya mengitari pagar yang melingkupi komplek Candi Borobudur. Untungnya jalur yang dikasih Google Map bener, ga ngebikin kita nyasar-nyasar lewat jalan kecil yang ternyata ga bisa dilalui oleh mobil.

DSCF4925 (1280x855)

Kita sampe di area parkir mobil bertepatan dengan saat matahari terbit. Dari tempat parkir mobil, kita naik ojek yang ditawarkan oleh warga setempat. Walau emang sedikit menanjak, eh, ternyata lokasi loket sama tempat parkir ga terlalu jauh. Palingan ga sampe tuh 200 meter. Beneran deh, mendingan kamu jalan aja daripada naik ojek yang bayarnya 10 rebu perak. Kita aja pas turun dari ojek sampe saling pandang karena merasa tertipu.

Di depan loket, papan kecil berwarna hijau bertuliskan “Wisata Alam dan Sunrise ‘Punthuk Setumbu'” menginformasikan jam buka Punthuk Setumbu, yaitu dari jam 4 pagi sampe jam 5 sore. Untuk tiket masuknya sendiri masih bisa dibilang cukup ringan, 15 ribu untuk wisatawan lokal dan 30 ribu untuk turis asing. Lalu dari loket, perjalanan masih mesti dilanjutkan sekitar 300 meter lagi melalui tangga yang udah disemen. Jalannya relatif landai kok, buktinya mamah saya aja bisa tuh sampe ke sini.

DSCF4968 (1280x853)

Pas sampe di puncak, towewew, ternyata udah rame tapi untungnya ga pake banget. Semua orang numpuk di pagar yang mengarah ke pemandangan Borobudur. Foto di atas saya ambil pas udah mulai sepi. Tanahnya tanah liat gitu, nempel di alas kaki dan lama-lama jadi berat karena makin banyak yang nempel. Ada baiknya sih kalo kamu pake sepatu atau alas kaki yang agak tebel (jangan sendal tipis!) karena setelah ini kita masih mau ngelanjutin perjalanan ke Gereja Ayam yang jadi salah satu lokasi syuting film AADC 2 juga dan perjalanan ini mesti menempuh jalan bertanah.

DSCF4936

Nih pemandangan dari puncak Punthuk Setumbu. Gimana? Spektakuler kan? Terakhir kali saya ngeliat pemandangan yang berkabut-kabut gini pas saya ke Tebing Keraton beberapa tahun yang lalu. Coba deh kamu liat di kejauhan itu, bisa ga kamu ngeliat figur Candi Borobudur? Di foto emang nyaris ga keliatan sih, tapi kalo ngeliat langsung lebih mudah nyarinya. Apalagi bentuk Candi Borobudur itu kan udah melekat banget di ingatan kita. Puas ngeliatin pemandangan, di sini juga ada satu warung yang ngejual minuman anget, cemilan ringan, dan pastinya juga menyediakan Pop Mie. Siapa tau ada yang belom sarapan gara-gara mesti berangkat di pagi buta.

DSCF4963 (1280x853)

Di sisi lain dari Punthuk Setumbu ada pemandangan yang ga kalah spektakuler. Di sini ada dua buah serambi (platform) yang terbuat dari kayu yang sengaja dibikin buat tujuan berfoto ria. Berfoto di sini gratis tis tis, jadinya rasanya sayang kalo ga mengabadikan foto narsis. Antre setengah jam terbayar dengan foto yang keren. Walau ada dua serambi tapi serambi yang saya pilih ini lebih rame antreannya karena serambi yang satu lagi ada pohonnya. Jadi mungkin orang-orang (dan saya juga sih) ngerasa kalo hasil fotonya bakalan kurang keren.

Jam Buka
Setiap Hari 04.00-17.00

Tiket Masuk
Wisatawan Lokal IDR 15K
Wisatawan Asing IDR 30K

DSCF4971 (1280x853)

Sekitar jam 7, kita berangkat lagi ke Gereja Ayam yang berada sekitar 375 meter dari Punthuk Setumbu. Deket banget kan? Bahkan puncak kepala ayamnya aja bisa keliatan kok dari Punthuk Setumbu. Hehehe, jangan seneng dulu. Perjalanan ke sini lumayan pe er banget. Bukan karena mesti nembus hutan atau jalannya yang nanjak banget atau menurun banget, bukan. Tapi karena tanahnya yang super licin. Jadinya mesti konsentrasi penuh buat milih-milih pijakan biar ga kepleset. Lumayan melelahkan. Tapi di beberapa titik pemandangannya lumayan oke, saya berhenti sebentar buat mengabadikannya.

DSCF5019 (1280x856)

Sekedar info aja nih, sebenernya Gereja Ayam yang berdiri di kawasan Wisata Bukit Rhema ini sebenernya bukan meniru bentuk ayam melainkan burung merpati. Masuk akal kan ya, soalnya umat kristiani emang menggunakan burung merpati putih sebagai simbol perdamaian. Tapi ya mungkin karena di kepalanya ada kayak mahkotanya gitu, penduduk setempat menyebutnya Gereja Ayam. Untuk mencapai lokasinya, tentunya ada jalan lain yang ga mesti dari Punthuk Setumbu. Pengelola menyediakan mobil jip yang sepertinya sih mesti bayar. Walau menanjak tapi jalannya bagus karena dibeton dan cukup ramah buat pengunjung yang berjalan kaki. Di sekitar gerejanya sendiri bahkan tersedia fasilitas toilet, kamar mandi, ojek, rest area, warung, bahkan musholla.

DSCF5017 (853x1280)

Untuk naik ke atas kepala si ayam, eh merpati itu, kita mesti membayar tiket lho, ga gratis. Tadi pas kita baru masuk ke area Gereja Ayam kita udah beli tiket yang seorangnya mesti membayar 10 ribu rupiah. Uniknya, yang jaga tiket ini mbak-mbak berjilbab. Terus, tiket ini nanti diperiksa sama penjaga di pintu masuk gereja. Di dalem gereja ternyata udah ada banyak orang yang ngantre buat naik ke atas. Iya, karena tempatnya kecil, yang naik ke atas dibatasi cuma sekitar 15 orang selama lebih kurang 3-5 menit sekali naik. Jangan lupa buat mendaftarkan nama kamu pada petugas sebagai tanda kamu akan mengantre.

DSCF4986 (1280x853)

Sambil nunggu naik, kita jalan-jalan ke ruang bawah tanah gereja yang tepat berada di bawah aula tadi. Di sini ada ruangan-ruangan kecil, kira-kira cuma 1×1 meter yang entah ditujukan untuk tempat apa. Menurut sejarah singkat yang ada di sebuah plakat yang saya baca di sini, awalnya pada tahun 1988, seseorang umat kristiani bernama Daniel Alamsjah mendapat ilham dari mimpinya untuk membangun sebuah rumah untuk tempat berdoa kepada Tuhan. Sayangnya bangunan ini tidak kunjung selesai dan kurang terawat karena keterbatasan dana. Namun orang tetep banyak yang berkunjung ke sini.

DSCF5016 (1280x854)

Selain itu, Gereja Ayam juga pernah digunakan sebagai tempat rehabilitasi untuk terapi bagi anak-anak cacat, pecandu narkoba, dan orang-orang yang terganggu pikirannya. Seperti bisa kita liat di mural yang ada di “leher ayam”nya ini.

DSCF5009 (2560x864)

Salahnya kita (oiya, si mamah sama papah ga ikut ke Gereja Ayam), kita baru berangkat ke sini dari Punthuk Setumbu jam 7an. Jadinya di sini udah rame banget dan kita mesti ngantre nyaris satu jam sampe nama kita dipanggil dan bisa naik ke atas. Tapi karena jadwal kita hari itu ga terlalu padet, dan emang masih pagi juga, jadinya ya santai aja sih sambil maen hape.

DSCF5003 (1280x854)

DSCF4994 (1280x855)

Pemandangan dari atas gereja ga kalah sama pemandangan dari Punthuk Setumbu. Tapi karena udah jam 9, kabutnya udah ga ada. Agak susah juga buat ngambil foto yang seakan-akan cuma kita doang di sini, mesti berjibaku ama pengunjung laen. Triknya sih nungguin sampe mereka mulai ngantre turun, langsung deh buru-buru ngambil foto, hehehe.

DSCF5026 (1280x853)

Dari Punthuk Setumbu kita ga balil lagi ke Punthuk Setumbu karena kita minta si papah ngejemput ke bawah Bukit Rhema. Agak males juga sih kalo mesti ngelewatin hutan tadi yang jalannya licin, ngeri kepleset ntar kotor semua deh. Mobilnya diparkir deket sama jembatan bambu ini, kamu bisa nanya sama warga setempat di mana lokasi jembatan ini.

 

Punthuk Setumbu & Gereja Ayam
Karangrejo, Borobudur, Magelang
Click for Google Maps

Iklan

2 pemikiran pada “Menikmati Pemandangan dari Punthuk Setumbu dan Gereja Ayam (Magelang)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s