Makan Gudeg Permata Ny. Sri Sunarti (Jogja)

Jadi kan keluarga saya udah tiga tahun berturut-turut berakhir tahun di Jogja. Malem pertama kita di Jogja, kita nginep di hotel baru Pop! Timoho yang masih kinyis-kinyis dan kinclong. Ga sengaja, ternyata lokasi kulineran pertama kita deket ama hotel, Gudeg Permata Ny. Sri Sunarti. Nama Permata sendiri diambil dari nama bioskop yang dulu pernah beroperasi dan berada berpunggungan dengan tempat mereka berjualan. Gudeg ini dulu terkenal juga dengan Gudeg Permata Asli Bu Pujo. Namun setelah dikelola oleh oleh anak-anaknya, namanya kemudian perlahan diganti.

DSCF4803 (1280x853)

Gudeg Permata Ny. Sri Sunarti ini berada deket lampu lalu lintas Jalan Gajah Mada ke arah Jalan Sultan Agung, di emperan trotoarnya. Karena jalannya kecil, kita agak kesulitan buat nyari parkiran mobil. Akhirnya kita parkir di Jalan Beji, belok kiri kalo dari arah Indomaret. Di sini jalannya sepi sehingga cocok buat markirin mobil. Abis itu kita tinggal jalan nyamperin lapak gudeg yang udah dipadati oleh para penggemarnya dan juga orang-orang yang penasaran dengan kepopulerannya. Padahal walau jam udah menunjukkan pukul setengah sepuluh malam, si Gudeg Permata itu kan bukanya aja baru jam setengah sembilan. Malem banget ya bukanya? Dan konon mereka berjualan hingga pukul dua dini hari. Perlu dicatet, pada hari Minggu mereka ga berjualan.

DSCF4810 (1280x853)

Saking banyaknya pengunjung, bangunan yang tersedia sampe ga cukup untuk menampung mereka semua. Sebagian ada yang duduk di teras ruangan menghadap jalan, namun lebih banyak lagi yang memilih duduk di teras dan gang yang ada di samping bangunan. Untungnya pihak penjual gudeg udah nyediain tikar. Tapi ya agak ga enak aja sih, penerangannya kurang. Terus juga, kayak waktu itu, langit mulai menumpahkan hujan walau hanya rintik-rintik sendu. Ga kebayang kalo hujannya tiba-tiba ngajeblag deres, bakal bubar deh. Kita terus duduk sambil megangin nomer antrean.

DSCF4814 (1280x853)

Setelah sekitar empat puluh menit menunggu, gudeg yang dinanti-nanti dateng juga. Beda dengan Gudeg Yu Djum yang jadi favorit saya, Gudeg Permata ini merupakan tipe gudeg basah, bukan tipe gudeg kesukaan saya sih sebenernya. Mamah saya tadi ngemesenin seporsi gudeg pake ayam opor, telur bacem, krecek, dan tentunya si gudeg itu sendiri. Sambel? Ga ada, karena gudeg biasanya ditemani dengan satu atau beberapa butir cabe aja buat rasa pedesnya. Ukuran ayamnya lumayan gede, dagingnya empuk, dan rasanya cukup gurih. Rasa gudegnya sendiri lebih ke gurih dan ga terlalu manis. Secara keseluruhan, walaupun rasanya cukup oke, saya sih masih tetep lebih milih gudeg kering, hehehe. Biarpun begitu, gudeg ini juga wajib kamu coba, apalagi karena harganya yang cukup murah, sekitar 25 ribuan.

 

Gudeg Permata Ny. Sri Sunarti
Jalan Gajah Mada No. 11 Jogja
Click for Google Maps

gudeg-permata-sri-sunarti.jpg.jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s