Makan Ala Mahasiswa di Sekitar ITB (Bandung)

Sesekali rasanya saya pengen juga nih nostalgia, makan di beberapa tempat yang dulu suka saya singgahi pas masih jadi mahasiswa. Apalagi kebetulan kemaren saya ada acara tiga hari penuh di Masjid Salman ITB. Bisa tuh saya manfaatin waktu makan siang dan makan malem di tempat makan di sekitaran situ.

Waktu saya masih jadi mahasiswa, ada banyak tempat yang jadi alternatif tempat makan saya, di belakang ITB (alias di tepi jalan yang menghadap Sabuga), di depan ITB (di sekitaran Jalan Ganesha, Jalan Gelap Nyawang, dan Jalan Tamansari), dan tentunya di dalem ITB sendiri. Yang paling sering tentunya di daerah depan ITB karena di sana ada jauh lebih banyak pilihan dan variasi makanan. Di belakang ITB sendiri sekarang udah ga ada lagi tempat makan yang dulu pernah cukup sering saya datengin karena pintu belakangnya ditutup dan mahasiswa jadi ga punya akses yang deket untuk ke situ. Lama-kelamaan, para pedagangnya pindah sendiri karena sepi.

 

Sedap Malam (Google Maps)

Tempat makan yang satu ini ada di samping pintu masuk parkiran alias Parkiran Seni Rupa alias SR ITB sehingga dilalui oleh banyak mahasiswa. Tempat ini baru saya ketahui pas di tahun terakhir saya di ITB. Ga gaul banget ya? Saya lumayan sering juga ke sini tapi cuma buat makan malem doang karena mereka baru buka sekitar jam 5an. Sering saya dateng jam segituan supaya bisa jadi customer pertama mereka. Kadang kalo lagi rame, trik saya adalah menyamakan pesanan saya ama orang lain supaya bisa dibuat bareng dan jadi dengan cepat. Maklum, tukang masak mereka cuma ada dua.

DSCF6115 (1280x853)

DSCF6131 (1280x853)

Makanan favorit saya di sini adalah capcay goreng dan mie gorengnya. Biarpun murah tapi cita rasanya lumayan enak. Beberapa tahun setelah saya lulus dan nyobain lagi ke sini dengan lidah yang udah ga mahasiswa lagi, ternyata rasanya masih enak kok. Berarti emang beneran enak kan? Hehehe.

 

Yoghurt Ganesha (Google Maps)

Di seberang pintu masuk depan ITB di Jalan Ganesha, memadati pintu masuk pejalan kaki ke area Masjid Salman ITB, ada banyak penjual makanan dan minuman kaki lima. Ada yang jualan lumpiah basah, soto ayam, mie bakso, dan satu yang legendaris di kalangan mahasiswa adalah penjual susu murni dan yoghurt. Saking larisnya, pernah juga dia diterpa isu tak sedap kalo susunya tidak bersih dan mengandung bakteri. Tapi setelah diteliti oleh mahasiswa ITB, mungkin dari jurusan Kimia, lupa juga saya, terbukti kalo kandungan bakteri di dalem susunya masih dalam batas wajar.

DSCF4543 (1280x853)

DSCF4544 (851x1280)

Nama Yoghurt Ganesha sendiri saya comot dari tulisan yang ada di kaca gerobaknya. Walau saya yakin jualan mereka yang paling laku adalah susu murninya yang beraneka rasa, ada rasa coklat, moka, stroberi, anggur, melon, dan vanilla. Favorit saya sendiri adalah rasa anggur. Harganya pun tergolong murah meriah, seporsi susu murni cuma dibandrol 5 ribu rupiah aja, sementara yoghurtnya (yang ga pernah saya cobain karena emang ga terlalu suka yoghurt) dibandrol 7 ribu rupiah.

 

Kantin Masjid Salman (Google Maps)

Di area Masjid Salman ITB ada satu kantin yang udah legendaris banget di kalangan mahasiswa, apalagi yang berkantong cekak, apalagi kalo bukan karena harganya yang murah meriah. Murah meriah ini tentunya relatif ya, karena kalo buat ukuran Bandung, harga segitu bisa dibilang murah. Jangan dibandingin ama harga di Ponorogo gitu misalnya. Hal lain yang saya inget dari kantin yang buka dari jam 6 pagi sampe jam 6 sore ini adalah dia akan tutup selama 20 menit tiap kali azan berkumandang.

DSCF4555 (1280x855)

Selain murah, salah satu hal yang membuatnya jadi favorit adalah makanannya prasmanan sehingga untuk nasi dan sayur bisa diambil sepuasnya. Di sana juga mereka nyediain jajanan pasar, berbagai rasa susu dan jus, dan tak lupa buah pisang buat pencuci mulut. Seporsi menu kayak yang saya ambil di atas dihargai 13 ribu rupiah.

Sering saya ngeliat mahasiswa kelaparan yang ngambil nasi sampe menggunung. Saya menduga kalo porsi segitu bisa jadi buat makan dia selama satu hari. Kadang ada juga kisah mahasiswa licik (yang mungkin aja bener) yang menyembunyikan ayam atau daging di bawah tumpukan nasi supaya ga keliatan sama kasir. Anyway, menu makanan di sini mirip kayak di warteg dengan rasa yang sebenernya biasa aja. Beberapa orang malah merasa makanannya seringkali datar-datar aja.

 

RM Da In Kapau Jaya d/h Bundo Kandung (Google Maps)

Ke arah Gelap Nyawang, ada jajaran kios rumah makan yang rame banget terutama pas jam makan siang. Dulu banget pas saya masih kuliah, ada Botram yang menjual berbagai macam olahan ayam dan jadi primadona banget di kalangan mahasiswa sampe-sampe penjual di samping-sampingnya sirik dan ga ngebolehin mahasiswa duduk di depan kios mereka. Tapi entah kenapa mereka sekarang ga jualan lagi.

DSCF4540 (1280x855)

DSCF4538 (1280x855)

Tempat lain yang kadang suka saya datengin yaitu rumah makan Bundo Kandung yang ada di ujung timur deket kios-kios penjual buku agama Islam. Sekarang namanya berubah jadi Da In Kapau Jaya karena pemiliknya udah ganti walaupun masih kerabat. Katanya sih pemilik yang terdahulu udah meninggal. Menu makanan padang yang disediain ga terlalu banyak dan standar aja. Rendang ama gulai cincang masih ada, tapi kalo tunjang alias kikil pas saya liat ga ada. Walau nasi padang, harganya masih tergolong ramah di kantong mahasiswa. Seporsi nasi dengan lauk ayam panggang dihargai 14 ribu rupiah. Di sampingnya, ada penjual minuman yang juga cukup laris di kalangan pengunjung yang makan di sekitar situ, Sinar Garut namanya. Di sini dijual es campur, es alpukat, es jeruk susu, dan es timun suri yang dihargai antara 6 hingga 8 ribu rupiah.

 

Warnas Prancis (Google Maps)

Ke arah Tamansari, ada satu warung mini yang menjual makanan Sunda, namanya Warnas Prancis. Buat orang Sunda atau yang udah lama bergaul ama orang Sunda, pasti udah bisa nebak nama ini maksudnya apa. Yak, Prapatan Ciamis. Ga jelas kenapa warungnya dinamai demikian. Entah pula apakah pemiliknya berasal dari Ciamis atau bukan.

DSCF4514 (1280x853)

DSCF4509 (1280x853)

Masakan Sunda yang dijual di sini rasanya enak-enak, apalagi sambelnya itu. Pas mahasiswa saya sering ke sini bareng temen-temen sejurusan. Metodenya sama kayak di Kantin Salman, prasmanan, mesti ngelayanin diri sendiri. Tapi justru di situ favoritnya. Mahasiswa-mahasiswa kelaperan bisa blingsatan ngambil nasi dari rice cooker-nya. Selain enak dan prasmanan, harganya pun murah pula. Nasi pake ayam opor dihargai 12 ribu rupiah, telur dadar 6 ribu, dan sayurnya 2500 aja.

 

Talago Biru (Google Maps)

Nah, tempat makan yang satu ini justru baru saya ketahui setelah beberapa tahun lulus, hahaha. Maklum sih, lokasinya agak jauh di Jalan Tamansari. Sementara buat mahasiswa yang kosannya ada di daerah Pelesiran dan Kebon Bibit, pastinya familiar banget ama tempat yang satu ini.

DSCF4545 (1280x854)

DSCF4547 (1280x854)

Yang bikin dia jadi favorit di kalangan mahasiswa, dan juga temen-temen sejurusan saya adalah sambel merahnya. Pas saya cobain, emang sih sambelnya yang rasanya ga pedes ini cukup bikin nagih. Pas saya lagi ke sana dan nyobain ayam bakar ama telur dadarnya, seorang pengunjung lain yang kayaknya sih muka mahasiswa lagi makan di sana dan bener aja, dia makannya sampe nambah satu porsi nasi lagi.

Dibanding Da In Kapau Jaya tadi, harganya sedikit lebih mahal karena seporsi nasi pake ayam panggang dikasih harga 14 ribu rupiah walau telur dadarnya sih masih sama, 4 ribu rupiah. Oiya, selain di sini, mereka juga punya cabang di Simpang Dago depan BRI yang waktu bukanya sama, dari jam 5 sore sampe jam 11 malem.

 

Es Kelapa Muda Si Madu (Google Maps)

Nah, kuliner yang satu ini bukan makanan berat tapi tetep aja saya ngerasa wajib buat ngemasukin ke daftar ini. Buka setiap hari kecuali Minggu dari jam 10 pagi sampe jam 2 sore, penjual es kelapa muda ini selalu ramai dikunjungi para penggemarnya. Sayangnya, ga ada lahan buat parkir mobil di sekitarnya. Mungkin kamu bisa numpang parkir di Bimbel Neutron yang ada ga jauh dari situ atau di area yang agak lega di deket Villa Merah ITB.

DSCF4713 (1280x854)

DSCF4722 (851x1280)

Kadang saking banyaknya pengunjung yang udahnya makan di tempat dan masih bungkus pula, kita mesti nungguin beberapa belas menit demi mendapatkan segelas es kelapa mudanya yang rasanya maknyus banget ini. Entah gula jenis apa yang dipake tapi warnanya coklat, ga putih bening kayak yang biasa dipake penjual minuman. Daging kelapa mudanya pun lembut-lembut. Pokoknya ini the best es kelapa muda yang pernah saya cobain deh. Kamu mesti coba!

 

Oke, segitu dulu deh review kulineran ala mahasiswa ITB yang bisa saya sampein. Sebenernya masih ada sih beberapa tempat yang pengen saya review kayak Black Romantic di Gelap Nyawang dan Nasi Goreng Solo di Tamansari. Tapi karena belom sempet ke sana, Insya Allah nanti bakal saya tambahin lagi liputannya.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s