Nyeteak di Waroeng Steak (Jakarta)

Dulu saya seneng banget nih kalo udah ke Waroeng Steak. Setiap kali ke sini, bisa dipastiin saya beli Sirloin Double yang ala Waroeng. Murah meriah dan puas. Minumnya? Ya udah pasti pake milkshake-nya yang rasanya enak banget. Makan puas, minum enak, dan ga perlu bikin kantong jebol. Memang selama ini ada stigma bahwa steak hanya bisa dinikmati oleh kalangan menengah ke atas sehingga menimbulkan gagasan untuk membuat steak dengan harga yang terjangkau oleh masyarakat menengah ke bawah. Maka pada bulan September 2000, berdirilah Waroeng Steak & Shake yang pertama di Yogyakarta dan hingga kini telah berdiri lebih dari 60 outlet di seluruh Indonesia. Kita semua lebih sering menyebutnya Waroeng Steak atau bahkan disingkat WS.

DSCF4331 (1280x855)

Ya karena memang supaya makanannya tetep murah meriah, suasananya pun dibuat sesederhana mungkin. Mejanya sederhana banget, ukurannya juga paling banyak cuma bisa empat orang, dan pake bangku plastik. Walau demikian, pengunjungnya banyak bangeeet. Kayak salah satu cabang Waroeng Steak yang saya datengin di Jalan Utan Kayu, Jakarta ini misalnya, lebih kurang 9 dari 10 meja ada pengunjungnya. Saya masih inget dulu di kantor adakalanya kalo traktiran ke Waroeng Steak lagi ke Waroeng Steak lagi. Dan di cabang Waroeng Steak yang biasa kita datengin itu, ga pernah sepi. Dan kita seringkali mesti dateng lebih cepet buat nge-take tempat. Luar biasa ya?

DSCF4322 (851x1280)

DSCF4320 (854x1280)

Di Waroeng Steak ini, yang paling terkenal tentunya Steak Ala Waroeng-nya yang digoreng dengan tepung crispy. Tapi selain itu, mereka juga menawarkan beberapa menu setak lain kayak steak original yang dibakar dan ga pake tepung sama sekali, steak import, steak ikan, dan steak burger. Kalo minumnya udah tentu yang terkenal milkshake-nya yang rasanya milky banget dan manis banget sampe giung. Apalagi kalo pesen yang “spesial” yang ada tambahan es krim float-nya.

DSCF4329 (1280x853)

Biasanya saya beli Sirloin Double plus pake nasi. Tapi karena lagi pengen breaking the habit, saya nyobain “Steak Ala Waroeng” yang Steak Waroengnya ah (namanya inception banget sih). Steak Waroeng ini disajikan dengan wadah hotplate dan berisi tiga macem steak, jadinya saya bisa nyobain beberapa macam steak hanya dengan memesan satu menu. Ada steak sirloin, steak ayam, dan steak udang. Dari ketiganya, kalo dibikin skala ukuran nih, sirloin steak ukurannya satu, steak ayam ukurannya setengah, dan steak udang cuma satu. Satu juga sih, tapi maksudnya satu biji udang doang yang didominasi tepung.

Saya emang udah lama banget ga ke WS sih dan agak kaget pas nyicipin kuah khasnya yang berwarna kuning kecoklatan itu. Encer dan rasanya nyaris kayak sop. Hmm, kayaknya dulu ga seencer ini dan rasanya ga kayak gini deh. Apa sekarang kualitasnya udah menurun demi mempertahankan harga yang murah?

Steak Waroeng IDR 20.5K

 

Waroeng Steak and Shake
http://www.waroengsteakandshake.com/
Jalan Utan Kayu Raya No. 73 Jakarta Timur
Click for Google Maps

waroeng-steak.jpg.jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s