Menyambangi Festival Jajanan Minang 2016 (Jakarta)

Sebagai orang Minang (yang walaupun lahir di tanah rantau, Bandung) yang kerjanya berdomisili di Jakarta, udah barang tentu saya merasa wajib buat dateng ke event yang satu ini. Awalnya saya tau event ini dari grup keluarga besar saya, Radjab Adam. Itu nama kakek dan ayah kami. Kami emang keluarga besar yang berasal dari ranah minang, tepatnya dari Bayur, Maninjau, namun kebanyakan bertempat tinggal di Jakarta, Bogor, dan Bandung.

DSCF4357 (1280x853)

Tapi karena hari Senin ada nikahan sepupu saya di Bandung, kebetulan hari Senin juga lagi libur Maulud Nabi, jadinya kebanyakan lebih memilih buat liburan panjang ke Bandung. Saya? Saya yang biasanya pulang ke Bandung hari Jumat malam naik shuttle MGo, memilih buat dateng ke sini dan baru pulang setelahnya naik bus. Saya dateng ke are festival sekitar jam setengah 11an. Sebuah spanduk kecil bertuliskan Festival Jajanan Minang 2016 dan bendera khasnya orang Minang yang mirip bendera Jerman menandai gerbang utama ke area festival berada tepat di seberang Hotel Borobudur. Festival ini berlangsung selama dua hari, 10-11 Desember 2016.

DSCF4344 (1280x856)

DSCF4346 (1280x854)

Memang selain diisi dengan pameran kanan, festival ini juga diisi dengan berbagai kegiatan lain seperti tarian, lagu, lawak, randai, tambua tansa (saya ga tau ini apaan), kim (nama permainan yang suka dimainin orang di sana), yang sebagiannya dibawakan oleh artis-artis Minang, sebagian lagi dibawakan oleh anak-anak muda. Seperti pertunjukan tabuh di atas yang dibawakan oleh para pelajar dari Sungai Batang, Maninjau.

DSCF4353 (1280x853)

Seperti udah bisa saya tebak, banyak booth yang menjual berbagai macam penganan ringan khas oleh-oleh dari sana. Kebanyakan tentunya saya udah sangat familiar dan juga menggemarinya. Ada karak kaliang (berwarna kuning dan bentuknya seperti angka 8), goreng kentang kering (yang ada kacang tanahnya juga), kerupuk sanjay balado (yang menurut saya sih mestinya disebut keripik!), daka-daka (singkong goreng berbentuk kubus), kerupuk cancang (mirip juga kayak daka-daka), kerupuk jangek, ikan bilih khas Singkarak, dan lain-lain. Belom lagi penganan ringan yang basah-basah atau berkuah kayak lamang tapai, lamang baluo, es tebak, bika panggang, kue lupis, dan masiiiih banyak lagi. Dan penganan ini dijual di banyak booth. Belum lagi booth yang menjual berbagai lauk khas Minang kayak sate padang, ayam rendang, itiak lado ijo khas Ngarai Sianok, dan lauk-lauk yang biasa ditemuin di rumah makan padang.

DSCF4361 (1280x853)

Saya nelepon si mamah di Bandung dan si mamah nitip pangbeliin bika panggang dan lamang. Sayangnya ternyata yang jual lamang ga banyak. Dan dari satu booth yang jual, lamangnya ga boleh dibeli tanpa pake tape ketan. Dan kalopun pake tape, harganya pun mahal. Batal deh. Akhirnya saya cuma ngebeliin titipan bika panggang. Kebetulan saya juga belom pernah nyoba. Ada beberapa booth yang menjual, salah satunya adalah booth dari komunitas warga Sungai Puak yang menjual berbagai makanan ringan. Setiap kali jadi, bika panggang yang terbuat dari adonan tepung beras, tape singkong, santan, dan kelapa parut ini langsung ludes diborong pengunjung. Harganya juga relatif murah, cuma 5 ribu aja buat penganan yang di Jakarta cukup langka ini.

DSCF4366 (1280x855)

Kuliner lain yang saya coba karena belom pernah nyoba, dan pastinya jarang nemu juga, adalah karupuak kuah, atau ada juga yang menyebutnya karupuak bihun, karena udah jelas, di atas kerupuk yang terbuat dari singkong ini ditaburi bihun dan kuah sate padang. Rasanya mestinya udah bisa kamu bayangkan. Jajanan sederhana ini juga dihargai murah meriah, hanya 5 ribu.

DSCF4374 (1280x853)

Satu kuliner lain yang saya super penasaran karena yang antre banyak banget adalah Martabak Kubang Hayuda. Kirain saya ini martabak cuma ada di Padang sono sampe paman saya di grup Whatsapp ngasih tau kalo dia mah di Jakarta juga ada. Ukurang keciiiiil, kalo dibandingin sama martabak telor yang biasa dijual di pinggir jalan, tapi isi dagingnya banyak dan rasanya juga enak. Apalagi kalo dimakan pake kuahnya. Martabak yang ngantrenya sampe 20 menit ini dihargai cukup mahal, 35 ribu rupiah. Karena ga mungkin saya makan sendirian, martabak ini saya bawa pulang dan dihabisi bertiga bareng kedua adik saya yang menjemput di Pasir Koja.

DSCF4379 (1280x854)

Nah ini, secara ga sengaja saya negliat ada orang yang makan pesi abuih. Pesi abuih? Apa itu? Jajanan yang terbuat dari kerang ini banyak dijual di kampung saya, Maninjau. Rasanya yang gurih banget seringkali bikin saya dan sodara-sodara beli banyak banget dan bergotong royong menghabiskannya. Penjualnya banyak berjejer di tepi jalan. Harganya juga murah meriah, sama seperti yang saya temuin di sini, cuma 5 ribu aja seporsi.

DSCF4388 (1280x854)

Buat penutup, rasanya perut masih terasa aneh kalo ga makan makanan berat, apalagi karena sejak pagi perut belum diisi. Beberapa booth yang menjual kuliner udah laris manis diborong pengunjung. Walau siang semakin terik, tidak menyurutkan niat para pecinta kuliner dan juga para perantau yang kangen kampung halaman untuk datang ke sini. Saya beli soto padang, masih dari kedai Martabak Kubang Hayuda di booth yang berbeda, dan dimakan bareng pengunjung lain yang menggelar tikar dan duduk lesehan di lapangan rumput. Harganya lumayan mahal, 40 ribu seporsi.

DSCF4378 (1280x854)

 

Festival Jajanan Minang 2016
Lapangan Banteng, Jakarta Pusat

Iklan

4 pemikiran pada “Menyambangi Festival Jajanan Minang 2016 (Jakarta)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s