Kumpul-Kumpul di Waroeng Ethnic (Bandung)

Ini kedua kalinya kita ke Waroeng Ethnic. Umm, mungkin cuma saya ama Yena doang deng, soalnya Ikeu ga inget pernah ke sini. Berarti waktu itu yang pernah ke sini cuma saya, Yena, ama Indri doang. Ikeu ga ikutan. Emang sih, seinget saya, waktu itu tuh kita tadinya mau ke Miss Bee yang ada di Jalan Rancabentang juga tapi agak lebih atasan dikit. Tapi karena rame banget, maklum waktu itu masih baru buka banget, Miss Bee ngantrenya gila-gilaan. Kita yang males ngantre akhirnya nyari alternatif lain dan, eh, malah nemu tempat ini deh.

DSCF3850 (1280x853)

Ternyata, Waroeng Ethnic juga punya tempat yang lumayan cozy, semisal buat ngumpul-ngumpul. Waktu itu kita mutusin buat duduk di bale yang ada di “atas”. Maksudnya bukan di lantai dua ya, tapi karena tanahnya ga rata dan agak miring, di lahan bagian atas deket pintu masuk emang ada balenya gitu, tempatnya terbuka. Sementara di bangunan utamanya ada di bagian tanah yang lebh rendah. Di belakang bangunan bahkan ada taman kecil dengan kursi yang panjang. Saya membayangkan tempatnya cocok banget buat kumpul-kumpul keluarga besar. Bahkan ada kolam renang juga, walau entah siapa juga yang mau pake.

DSCF3818 (1280x853)

Kali ini, yang dateng ada tiga couple dan seorang anak krucil. Saya ama Nanda, Yena ama suaminya, dan Ikeu ama suami dan anaknya. Sama persis kayak komposisi waktu kita ngumpul di Soleluna. Indri yang lagi kuliah di Singapura, lagi-lagi ga bisa ikutan.

DSCF3845 (1280x855)

Kenapa saya ngajakin ke sini lagi? Karena waktu kita pertama kali ke sini, saya beli satu menu rosti, hidangan asal Swiss yang berbahan dasar kentang, yang enaaaak banget. Tapi masalahnya, di menu (menu lengkapnya ada di paling bawah postingan ini ya) kan ada banyak menu rosti tuh, saya ga inget mana rosti yang waktu itu saya beli. Akhirnya saya beli Rosti pan Beef yang ternyata bukan rosti yang sama dengan yang saya beli waktu itu. Di hidangan rosti ini, cuma ada rosti di bagian bawah, daging cincang kayak burger yang berbentuk pipih persegi di bagian tengah, dan telur mata sapi di atasnya. Ga ada kuahnya. Saya ga bilang ga enak, tapi rasanya jadi enek aja sih. Agak kecewa karena salah beli.

DSCF3834 (1280x854)

Nanda beli beef stroganoff, hidangan asal Rusia yang biasanya dihidangkan pake mie atau french fries, tapi di sini dihidangkan pake nasi goreng mentega. Daging sapi dan jamur dimasak dengan saus khusus berwarna krem kecoklatmudaan dan paprika. Saya nyobain sedikit, cukup enak. Kalo kata Nanda sih, beef stroganoff paling enak yang pernah dia cobain yaitu pas di Herbs and Spice.

DSCF3831 (1280x854)

Saya ama Nanda tergoda buat nyobain escargot. Buat saya, ini pengalaman pertama buat makan sajian terkenal asal Perancis ini. Ga tau deh kalo si Nanda. Bagi sebagian besar orang, mungkin makan daging hewan yang berasal dari cangkang keong agak menjijikkan. Jujur aja deeeh. Saya bahkan bergurau kalo keongnya diambil dari selokan di depan rumah makan. Tapi, jujur lagi deh, walaupun terlihat sederhana, escargot ini rasanya enak loh. Rasanya gurih. Lumayan buat ngobatin kekecewaan salah beli rosti tadi, hehehe.

DSCF3840 (1280x853)

Satu lagi hidangan yang saya ama Nanda pesen (banyak banget ya), adalah Lasagna con Verdi. Porsinya lumayan gede, jadi kalo dimakan sendirian ga tau juga deh ini kalorinya ada berapa banyal. Rasanya enak, tapi masih kalah ama lasagna-nya Pizza Hut. Buat saya dan Nanda, lasagna Pizza Hut itu masih jadi yang the best.

DSCF3848 (1280x853)

Ikeu beli spaghetti carbonara yang karena ga abis, saya ngebantuin ngabisin. Bukan karena ga enak lho, tapi karena dia emang udah makan agak banyak. Soalnya mesen rujak juga. Spaghettinya enak kok, sausnya creamy banget. Apalagi ada keju parmesan parutnya yang bikin tambah gurih.

DSCF3829 (1280x855)
Rujak Uleg pesenan keluarga Ikeu
DSCF3842 (1280x854)
Fettucini Alfredo pesenan Opik, suaminya Ikeu
DSCF3821 (1280x854)
Nasi Rawon Buntut pesenan Monang, suaminya Yena
DSCF3822 (1280x855)
Nasi Asem Iga pesenan Yena, isinya keliatan kayak kuah doang

Beberapa makanan lain yang dipesen saya foto juga. Tapi ga saya cicipin. Malu laaah. Masak mau minta cicip ke suaminya Ikeu ama Yena? Walau saya seneng icip-icip kulineran, tapi urat malu saya masih ada kok. Oiya, pas kedua kalinya saya ke sini, saya baru nyadar kalo banyak menu yang kemungkinan besar ga halal karena misalnya menggunakan red wine dalam bahannya. Tapi rasanya sih ga ada babi. Kamu bisa baca di deskripsi makanannya. Atau kalo kurang yakin, silakan ditanya ke pramusajinya kalo kamu kurang yakin bahwa menu yang kamu pesan itu halal atau ngga.

WhatsApp Image 2016-11-13 at 8.40.08 PM

Escargots IDR 35K
Rosti Pan Beef IDR 75K
Lasagna Con Verdi IDR 67K
Beef Stroganoff IDR 90K
Spaghetti Carbonara IDR 60K
Fettucini Alfredo IDR 65K
Nasi Asem Iga IDR 49K
Nasi Rawon Buntut IDR 72K
Rujak Uleg 25K

 

Waroeng Ethnic
Jalan Rancabentang No. 18, Ciumbuleuit, Bandung
Click for Google Maps

waroeng-ethnic.jpg.jpg

Daftar Menu

DSCF3816 (1280x853)

DSCF3817 (1280x853)

DSCF3808 (1280x854)

DSCF3810 (1280x854)

DSCF3811 (1280x853)

DSCF3812 (1280x855)

DSCF3813 (1280x854)

DSCF3814 (1280x853)

Iklan

Satu pemikiran pada “Kumpul-Kumpul di Waroeng Ethnic (Bandung)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s