Sarapan Bubur Ayam Serburame (Bandung)

Sabtu pagi itu, ga biasanya saya mampu bangun keluar rumah di sabtu pagi, kebetulan mamah saya ada keperluan sehingga saya memanfaatkan kesempatan itu untuk sarapan bubur. Loh, emangnya kenapa kalo sarapan buburnya agak siang aja gitu? Ya bisa juga, tapi menurut pengalaman saya, kalo dateng kesiangan itu nanti ada topping-topping pilihan buburnya yang udah abis. Daripada kuciwa, mendingan dateng cepet dan bisa makan dengan puas atau ngga usah dateng dulu sama sekali, itu prinsip saya dalam kulineran.

DSCF3709 (1280x853)

Bubur ayam yang mau saya review sebenernya udah ga asing bagi saya. Seengganya dulu deng, ga asing. Pas jaman tingkat akhir kuliah, kayaknya sekitar tahun 2009an, bubur ayam ini baru mulai berjualan di Jalan Cisitu Lama, daerah yang terkenal sebagai tempat ngekosnya para mahasiswa ITB. Walaupun begitu, mengingat cita rasa buburnya yang sedap membuat pengunjungnya udah jelas bukan cuma mahasiswa aja. Nah, kemaren itu, saya baru makan ke sini lagi setelah mungkin nyaris lima tahun. Lama banget ya. Dan ternyata tempatnya pun nyaris sama sekali ga ada perubahan. Masih di gerobak. Pengunjung pun masih cuma makan di bangku plastik tanpa ditemani meja.

DSCF3705 (853x1280)

DSCF3721 (1280x853)

DSCF3719 (1280x855)

Topping yang ada di sini lebih banyak daripada kebanyakan bubur ayam lain yang saya tau. Selain yang standar kayak telor dan ati ampela, mereka juga punya topping jamur, sayap, ceker, dan kepala ayam.

DSCF3708 (1280x853)

IMG_20161113_113256

Karena lagi ngurangin makanan-makanan penyebab asam urat, saya yang biasanya kalo beli bubur ayam pasti pake ati ampela, akhirnya diganti pake telor. Ya udah lah yaaa, mau sehat itu emang butuh perjuangan. Dalam satu porsi standar bubur ayam udah ada topping ayamnya, cakue, pangsit goreng, dan kulit ayam. Hmm, kulit ayam itu penyebab asam urat juga ga ya? Auk ah. Yang pasti, rasa bubur ayamnya ga berubah sejak terakhir saya makan, enaaak dan gurih. Menurut saya sih rasanya agak mirip ama Bubur Gibbas. Yang saya ga terlalu suka mungkin pangsit gorengnya yang tingkat kekerasannya ga ada bedanya kayak pangsit goreng yang biasa dijual ama tukang mie ayam. Di sini emang ga pake kerupuk oranye, yang biasa dipake buat bubur, dan diganti pangsit goreng. Karena sifat bubur ayamnya yang lembut, mestinya sih mereka bikin pangsit gorengnya lebih rapuh supaya agak nyambung.

DSCF3717 (1280x854)

Seperti biasa, makan bubur ayam mah ga perlu pake lama karena langsung lewat-lewat aja di kerongkongan, hehehe. Ngga deng, tetep dikunyah juga dong. Minum teh anget setelah makan bubur rasanya nikmat pol deh. Apalagi kalo angetnya passs.

Bubur Ayam IDR 11K

 

Bubur Ayam Serburame
Jalan Cisitu Lama, Bandung
Click for Google Maps

bubur-ayam-serburame.jpg.jpg

Iklan

2 pemikiran pada “Sarapan Bubur Ayam Serburame (Bandung)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s