Makan Wagyu di The HolyRibs (Bandung)

Akhirnya, saya ke sini juga, setelah cuma denger ceritanya aja dari kedua adik saya yang udah lebih dulu ke sini. Saking bagusnya review dari mereka berdua, katanya enak banget lah, ukurannya gede banget lah, punyanya Nirina Zubir lah (tapi ini apa hubungannya dengan makanannya?), saya penasaran banget nih mau nyobain ke sini. Tapi kemaren-kemaren itu karena suatu hal saya emang memutuskan ga pulang dulu ke Bandung sih. Nah, pas akhirnya ke Bandung, saya sambangin deh tempat ini. Dan ga sendirian, saya dateng ke sini sekeluarga. Iya, Mamah ama Papah bahkan ikut, sedikit icip-icip juga. Coba kalo saya dateng ke salah satu dari dua cabang mereka yang udah lebih dulu buka di Jakarta, kan saya cuma bisa makan satu porsi doang.

DSCF3354 (1280x853)

Cabang The HolyRibs Bandung berada di daerah yang relatf tenang, walau padahal sebenernya deket banget lho dari Gedung Sate, yaitu di Jalan Sultan Tirtayasa No. 30. Buat kamu yang ga terlalu hafal nama jalan, mungkin akan lebih ngeuh kalo saya bilang bahwa lokasi The HolyRibs ini ga sampe 500 meter dari Kupat Tahu Gempol yang terkenal itu.

DSCF3344 (1280x854)

DSCF3335 (1280x855)

Wow, saya ga nyangka ruangan di dalamnya akan sesempit ini. Ini sih palingan cuma muat 20 sampe 30 orang doang. Ya ga masalah sih sebenernya. Tapi desain interiornya juga saya suka, warnanya pastel, lembut. Di sebelah kanan dari pintu masuk ada hiasan piring-piring yang membentuk gambar sapi. Hmm, temen saya yang namanya Icha itu mungkin akan suka. Kursi dan mejanya, walau lebih pendek dari standar meja dan kursi yang biasanya ada di restoran, surprisingly nyaman. Walau awalnya sempet ngerasa aneh juga sih liatnya. Mungkin kasian aja kalo tiba-tiba ada serombongan bule Skandinavia yang dateng ke sini. Kayak ngeliat bule naik motor bebek gitu kali ya, hehehe.

DSCF3334 (852x1280)

Salah satu yang saya mungkin ga suka, mungkin papan daftar menunya yang ga keliatan elegan. Agak ringsek-ringsek dikit. Oke, mari kita bicarain soal menu yang ada di sini. Ga kayak HolyCow, induknya The HolyRibs yang lebih mengkhususkan diri menghidangkan menu wagyu, di sini justru menghidangkan menu yang terbuat dari iga sapi. Walau ada menu steaknya juga, tentunya ga afdol dooong kalo ga beli salah satu menu dari kategori BBQ Ribs?

DSCF3342 (1280x853)

Waktu dulu Nanda, Ferdi, sama Mamah ke sini, mereka beli Wagyu Backribs 450gr. Sayangnyaaa, saat itu menurut pramusaji, stok backribs wagyu udah beberapa hari kosong. Hiks, sedih saya. Hampir aja saya mau ngajakin pulang aja, kan saya ceritanya bakal jadi penyandang dana. Tapi akhirnya ga jadi, saya pesen US Prime Backribs 450gr (inget ya, dari 450gr itu ada berat tulangnya yang kayaknya lebih dari 50%). Walau kalo kedua adik saya, masih lembut daging iga yang wagyu. Ah, kesel. Anyway, saya suka bumbu barbequenya, yang katanya racikan sendiri ini, karena terasa ga pasaran. Saya biasanya ga suka bumbu barbeque karena cenderung asem. Tapi yang ini emang enak. Dagingnya juga lembut, walau tetep ada bagian-bagian yang agak sulit dilepas dari tulang sehingga mesti dimakan dengan cara yang agak barbar. Dalam seporsi BBQ Ribs udah dilengkapi dengan semangkok coleslaw dan semangkok mashed potato (atau bisa milih french fries juga sih). Si Nanda seneng banget ama mashed potatonya sampe minta pesen seporsi mashed potato lagi dari kategori others. Ya emang enak sih, susu ama kejunya kerasa banget di adonan kentang tumbuknya.

DSCF3348 (1280x854)

Ternyata oh ternyata, seporsi US Prime Backribs 450gr ga cukup buat dijabanin bertiga, eh malah berempat karena papah juga ikut nyicipin. Akhirnya kita pesen satu menu steak wagyu sirloin 200gr dengan memilih bumbu mushroom dari dua pilihan lainnya BBQ dan blackpepper. Saya sampe sekarang masih ga ngerti dengan deskripsi wagyu yang dulu pernah saya dapet, “dagingnya lumer di dalem mulut”, karena udah jelas sampe saat ini saya pernah beberapa kali makan wagyu, ga sampe kayak gitu tuh. Dagingnya lembut sih iya, tapi ga sampe lumer di mulut kok. Anyway, saya malah suka banget ama sayur yang bentuknya kayak buncis itu (saya ga tau namanya). Rasanya guriiih asin karena disiram oleh bumbu khusus.

DSCF3350 (1280x853)

Dan yang terakhir, penutup yang bener-bener surgawi, Decadent Brownies, yang disajiin dengan satu scoop gelato dan saus karamel dan coklat yang bikin browniesnya jadi kayak Pulau Samosir. Plus jangan lupa, cacahan kacang medan. Waow, kesemuanya itu adalah kombinasi makanan dan rasa kesukaan saya. Mana browniesnya enak banget pula, ga kalah ama hidangan penutup sejenis choco lava, or even better!

US Prime Back Ribs, 2 Bones IDR 125K
200gr Wagyu Sirloin IDR 165K
Decadent Brownies IDR 40K
Ice Tea (Green Tea or Lemon Tea) IDR 15K

 

The HolyRibs
Jalan Sultan Tirtayasa No. 30 Bandung
Click for Google Maps

holyribs.jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s