Berburu Kuliner Betawi di Setu Babakan (Jakarta)

Pada hari Minggu kemaren, saya memutuskan buat berkunjung ke Setu Babakan, yang kedua kalinya. Pertama kali saya ke sini udah hampir dua tahun lalu, ceritanya latian make kamera baru. Setu Babakan ini letaknya cukup jauh dari kosan saya. Di ujung selatan Jakarta, bisa dibilang nyaris bersebelahan ama Universitas Indonesia, nyaris berbatasan juga ama Jawa Barat. Dari kosan saya di Percetakan Negara butuh waktu hampir sejam buat menuju ke sini.

DSCF2864 (1280x853)

Daerah di sekitaran danau buatan kecil yang berada di Srengseh Sawah, Jagakarsa ini sejak tahun 2000 telah ditetapkan Pemda DKI Jakarta sebagai tempat pelestarian dan pengembangan budaya Betawi. Gerbang masuk utamanya ada di Jalan Mohammad Kafi II, namanya Pintu Masuk 1 Bang Pitung, yang berada di mulut Jalan Setu Babakan.

DSCF2860 (1280x853)

Tapi sekarang di sebelah utara ada pintu masuk baru yang langsung masuk ke komplek panggung kesenian yang baru. Kalo mau maen ke danau, masuk dari sini juga bisa sih, nanti ada pintu yang bisa tembus juga ke Jalan Setu Babakan. Kalo bawa mobil sih menurut saya mendingan parkir di dalem sini terus jalan deh ke tepi danau. Ga jauh kok.

DSCF2866 (1280x853)

DSCF2867 (1280x855)

Sore di hari Minggu itu, suasana di Setu Babakan ternyata rameeee. Sepeda motor berseliweran di sana-sini dan memenuhi parkir di tepi jalan. Apalagi kalo pagi tadi, pasti lebih rame lagi kayak di karnaval. Retribusi masuknya emang cukup murah meriah sih, cuma 2 ribu rupiah saja per sepeda motor. Tapi walaupun udah bayar tiket retribusi ini, tetep aja pas saya parkir motor ditarik biaya lagi ama tukang parkir.

DSCF2869 (1280x853)

DSCF2916 (1280x853)

Kegiatan yang biasanya orang lakuin di Setu Babakan adalah duduk-duduk nongkrong di kursi atau tikar di tepi danau yang disediain para penjaja makanan yang bertebaran. Ada juga wisata sepeda air yang bisa disewa dengan tarif 7500 untuk orang dewasa dan 5000 untuk anak-anak. Agak ke selatan, ada tempat naik dan turun khusus untuk yang menyewa naik kuda dan delman. Yang gratisan ga perlu bayar, tapi mesti ngemodal sendiri, adalah aktivitas memancing.

DSCF2873 (1280x855)

Karena udah ada panggung kesenian yang baru, pertunjukan seni yang biasanya diadain di panggung pertunjukan lama ini udah ditiadakan per awal September 2016 lalu. Pas saya ke sini, pengunjung dengan santainya menggunakan panggung ini untuk duduk lesehan dan membuka bekal botram mereka. Petugas berpakaian ala Betawi yang tampak berjaga-jaga pun tampak membiarkan saja.

DSCF2901 (1280x854)

Nah, di deket pintu masuk ke panggung pertunjukan lama ini ada beberapa kuliner Betawi yang berkumpul. Ada yang jual arum manis, kerak telor, toge goreng, es selendang mayang, dan penjual minuman yang menyediakan bir pletok juga. Mantap, sekali dayung dua tiga pulau terlampaui. Di beberapa tempat lain, ada juga yang menjual nasi ulam, nasi uduk, rujak bebek, dodol betawi, laksa, soto betawi, dan kue-kuean. Macem-macem deh pokoknya!

DSCF2879 (846x1280)

Udah lama banget saya ga minum bir pletok. Minuman khas Betawi yang udah makin jarang ditemui ini komposisinya ada jahe, gula pasir, dan kayu secang, yang emang banyak digunakan di minuman-minuman tradisional dan jamu. Walau saya ga pernah minum bir, saya cuma bisa membayangkan aja kalo mungkin bir itu beginilah rasanya. Pedesnya jahe nyereng di kerongkongan. Mungkin akan lebih cocok kalo dituang ke gelas dan dikasih es batu supaya pedesnya berkurang.

DSCF2882 (1280x854)

Nah, ini dia salah satu kuliner favorit saya yang saya cobai di sini, toge goreng! Makanan yang, tentunya, berbahan dasar toge ini sebenernya masih dicampur bahan-bahan lain seperti mie kuning, tahu, dan lontong. Masaknya juga ga bener-bener digoreng karena ada banyak juga airnya. Bumbu kacangnya dicampur oncom dan tauco dan dikasih kecap manis. Makanan yang simpel ini terasa sedap apalagi karena saya belom makan seharian.

DSCF2888 (1280x855)

DSCF2895 (1280x853)

Ga ketinggalan saya juga beli kerak telor. Kuliner yang satu ini masih lebih terkenal dibanding sodara-sodaranya tadi soalnya banyak dijajakan di arena Jakarta Fair Kemayoran. Walaupun bahan dasarnya sederhana, cuma terbuat dari beras ketan, telur, dan serundeng, tapi harganya lumayan juga lho. Kalo pake telur ayam harganya 15 ribu, kalo pake telur bebek harganya 20 ribu. Tapi saya ga keberatan lah, jarang ketemu sih!

DSCF2898 (1280x853)

Yang terakhir, karena bir pletoknya tadi udah keburu abis gara-gara saya kehausan abis menempuh perjalanan ke Setu Babakan, saya beli minuman lagi deh, es selendang mayang. Murah, cuma lima ribu aja. Isinya ada adonan kenyal berwarna-warni yang terbuat dari tepung hunkwe dan tepung beras terus dikasih kuah santan dan gula jawa. Terkadang ada juga yang mengganti gula jawa dengan sirop berwarna merah.

DSCF2906 (1280x853)

Setelah perut kenyang, saya buru-buru ngelanjutin naek motor buat ngelilingin danau lewat jalur selatan. Takut keburu hujan gede soalnya langit juga udah rada mendung. Jalan mengelilingi danau sebagian besar terbuat dari paving block yang udah menua dan gerinjul-gerinjul yang kalo dilewatin pake motor itu bikin motornya berbunyi gemeretak keras. Pemandangannya sama sekali ga menarik, hampir ga ada yang bisa diliat, yang jualan juga nyaris ga ada. Pokoknya bagian sini bener-bener ga berkembang deh. Ga ada bedanya dari pas 2 tahun lalu saya ke sini. Bagian jalan yang putus ini aja masih ga berubah. Payah deh.

DSCF2917 (1280x854)

Perjalanan saya diakhiri di panggung kesenian baru yang ada di sebelah utara danau. Di sini ada gedung gede bertingkat entah 5 atau 6 yang ga jelas digunakan untuk apa. Mungkin buat kantor pengelola Perkampungan Budaya Betawi. Yang pasti arsitekturnya ngga banget. Terus, di sekitaran panggung kesenian ada model rumah-rumah khas Betawi dan musholla juga.

Kesenian di sini umumnya diadain pas weekend dari jam 2 atau jam 3 sore. Jadwalnya dipasang di sebelah kiri Pintu Masuk 1 Bang Pitung. Kesenian yang dipertunjukkan bervariasi antara tarian, gambang kromong, qasidah, marawis, ondel-ondel, dan yang diadain pas saya lagi ke situ adalah orkes samrah yang membawakan lagu-lagu melayu. Dan by the way, makin lama didengerin musik melayu itu enak juga lho.

Selain panggung kesenian yang rutin diadain tiap minggu, Setu Babakan punya agenda rutin tahunan kayak Pekan Desember, Pekan Nuansa Islami, Pekan Lebaran, dan Festival Budaya Betawi. Cuma karena mereka kayaknya ga punya website atau social media kayak Facebook, Twitter, atau Instagram, bingung juga sih ya gimana caranya kita bisa tau event-event itu bakalan diadain? Yah, mungkin kecuali Pekan Lebaran sih.

 

Perkampungan Budaya Betawi Setu Babakan
Jalan Muhammad Kahfi II, Jagakarsa, Jakarta Selatan
Click for Google Maps

setu-babakan.jpg.jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s