Rela Antre di Warung Pak Pele (Jogja)

Jadi, waktu saya dan keluarga saya ke sini itu udah lama banget, akhir tahun 2015 kemaren. Sekarang udah lebih dari sembilan bulan lewat dan saya baru nulisin review saya mengenai tempat ini. Ya gapapa deh ya, sebelum makin ketilep sama review kuliner atau jalan-jalan saya yang lain. Dan lagi, kalo ga ditulis dan dimasukin ke sini pun rasanya sayang.

DSCF8780 (1280x853)

Warung Bakmi Jawa Pak Pele buka menjelang waktu magrib hingga malam hari. Lokasinya tepat berada di samping SD Keputran, tepat di sudut tenggara Alun-Alun Utara Keraton Jogja. Waktu itu kita baru keluar hotel lagi menjelang jam setengah 9 malem. Warung Pak Pele udah dipadati oleh pengunjung yang sebagian besar tampaknya ga lagi makan. Iya, saya ulangin sekali lagi, ga lagi makan. Hampir semuanya lagi pada nunggu pesenannya dateng. Lagian anglo tempat masaknya emang dikit sih, dibanding kalo misalkan kamu dateng ke Bakmi Kadin. Belum lagi kalo sekali memasak wajannya cuma dipake untuk membuat satu porsi pesanan. Makjang!

DSCF8783 (854x1280)

Menu yang disediakan sederhana aja, beragam bakmi yang bisa digoreng atau direbus, nasi goreng, dan magelangan (alias nasi goreng yang dicampur mie). Mienya ada dua macem, ada mie kuning dan mie putih alias bihun. Tinggal pilih sesuai selera. Karena banyaknya pengunjung, nanti si pramusaji akan mencari pemesan sambil menyebutkan ciri si pemesan, misalnya “Yang memesan nasi goreng pake baju merah” dan semacamnya. Agak ribet memang kalo ternyata ada dua pemesan nasi goreng yang sama-sama pake baju merah sehingga yang dateng belakangan malah bisa dapet pesanannya duluan. Makanya, pasang telinga baik-baik kalo mereka memanggil.

DSCF8781 (1280x855)

Mamah saya seperti biasa memesan bakmi nyemek, yaitu bakmi yang kuahnya ga terlalu banyak. Bakmi kuning yang ukurannya gede-gede ini dimasak bersama potongan daging ayam dan konon katanya menggunakan telur bebek sehingga aromanya lebih harum.

DSCF8782 (1280x855)

Sementara saya sendiri memesan nasi goreng yang rasanya cukup enak. Tapi menurut mamah saya yang penggemar bakmi jawa, walau rasanya enak, walau harganya ga terlalu mahal, tapi ga sepadan dengan lama menunggunya. Iya sih, bayangin aja, udah satu setengah jam kita nungguin sampe pesenannya dateng. Itu pun ga barengan dateng pesenannya. Amazing kan? Mungkin kamu mesti berpikir-pikir lagi kalo mau dateng ke sini. Atau, ya datengnya pas mereka baru buka banget.

 

Warung Bakmi Pak Pele
SD Keputran, Alun-Alun Utara, Jogja
Click for Google Maps

bakmi-pak-pele.jpg.jpg

Iklan

3 pemikiran pada “Rela Antre di Warung Pak Pele (Jogja)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s