Kangen Suasana Jogja di Bakmi Jogja Bengawan (Bandung)

Saya udah makan di sini sejak saya SMA. Iya, kira-kira 12 tahun lalu. Wiw, betapa waktu berlalu begitu cepat ya. Waktu itu mereka masih berjualan di Jalan Bengawan, itulah sebabnya namanya Bakmi Jogja Bengawan. Entah sejak kapan, maksudnya saya lupa tepatnya kapan, mereka pindah ke lokasi baru ini. Entah karena lokasi yang lama udah habis masa sewanya atau karena lokasi yang baru ini lebih luas sehingga bisa menampung lebih banyak pengunjung. Yang pasti lokasi mereka yang sekarang di Taman Pramuka ini sedikit lebih strategis karena lebih deket ke keramaian Jalan Riau.DSCF2581 (1280x854)

Walau kapasitasnya luas, sayangnya lahan parkirnya nyaris ga ada. Kebanyakan pengunjung akhirnya memarkirkan kendaraan mereka di seberang jalan. Tidak jarang kepadatan pengunjung yang memarkirkan kendaraan mereka atau sebaliknya membuat sedikit kemacetan. Lagipula, di deket mereka juga ada beberapa resto lain kayak Sari Bundo, Eleven Kitchen, dan Cafe Sereh. Kepadatan ini tentunya jadi jauh berkurang pada hari Senin karena mereka tidak berjualan.

DSCF2585 (1280x854)

DSCF2588 (1280x853)

DSCF2587 (1280x853)

Suasana di Bakmi Jogja Bengawan memang sungguh terasa kental sekali Jogjanya. Cahayanya sengaja dibuat temaram dengan lampu-lampu yang berwarna kuning. Meja dan kursinya seluruhnya terbuat dari kayu. Di dinding terdapat ornamen atau foto-foto yang berkaitan dengan Jogja (tebak foto siapa). Belum lagi suara dari pelantang memutarkan lagu-lagu yang dibawakan oleh seorang pesinden Jawa.

DSCF2583 (852x1280)

Menu makanannya tergolong sederhana, hanya ada bakmi rebus atau goreng, bihun rebus atau goreng, nasi goreng, dan nasi ruwet. Kamu bisa menambahkan ati ampela, uritan (bakal telur ayam), brutu (pantat ayam), sewiwi (sayap ayam), telor dadar atau telor ceplok ke dalam menu-menu tadi. Tingkat kepedasan juga tentunya bisa disesuaikan dengan selera. Seperti biasa dengan menambahkan potongan cabe, bukan dengan menambahkan sambel. Buat yang pengen nongkrong atau berlama-lama di sini, mereka juga nyediain berbagai minuman tradisional kayak ronde, wedang jahe, kopi jahe, teh nasgitel, dan lain-lain. Pas banget tuh kalo diminum pas malem-malem.

DSCF2594 (1280x855)

Si Nanda tumben-tumbenan lagi ga mau makan bakmi nyemek yang biasanya jadi favoritnya. Katanya lagi ga mau makan kol. Dia mah emang suka aneh, suka kadang-kadang ga mau makan sesuatu. Dulu pernah juga tuh seinget saya, ga mau makan seafood. Sampe berminggu-minggu lamanya seinget saya. Ya udah deh, kali ini saya yang biasanya mesen nasi goreng juga jadi ngalah, saya yang mesen bakmi nyemeknya. Mamah saya ga suka sama bakmi di sini karena katanya terlalu bau bawang putih. Tapi untungnya saya sih ga ada masalah dengan bawang putihnya. Buat saya rasanya masih cukup enak lah. Si Nanda yang katanya ga mau makan bakmi eh malah ikut makan juga. Tentunya dengan meninggalkan kolnya buat saya.

DSCF2597 (1280x854)

Karena ga mau makan bakmi rebus, Nanda malah beli nasi goreng plus tambahan brutu, tapi saya yang minta dan saya yang makan, dan telor ceplok yang dengan spesifik dipesen, “Setengah mateng dengan kuning telur yang masih cair.” Tapi ternyata kuning telurnya ga terlalu cair sih. Anyway, seperti biasa dan udah dari dulu, satu porsi bakmi atau nasi goreng di sini tuh selalu sedikit, mungkin ada deh sekitar dua per tiganya porsi normal. Saya ga ngerti kenapa. Dan itu udah jadi semacam komplain bersama saya sekeluarga. Itu juga yang membuat kita ga terlalu sering ke sini walaupun pengunjung lain tampaknya ga terlalu bermasalah sama hal itu. Penyebab lainnya adalah tentunya dari segi rasa. Percayalah ketika saya bilang begini, “Rasanya yang sekarang udah jauh berbeda ama yang dulu.” Iya, bahkan seinget saya yang taun lalu pernah ke sini aja, tahun ini rasanya kayak mengalami penurunan lagi. Hati kecil saya sampe berkata, “Ini mah rasanya kayak ga jauh beda sama rasa nasi goreng bumbu siap saji gitu.” Itu juga yang meynebabkan saya pribadi lebih memilih Bakmi Jowo DU 67 walau secara suasana masih kalah jauh.

Bakmi Nyemek IDR 23K
Nasi Goreng IDR 23K
+ Brutu IDR 6K
+ Telor Ceplok IDR 5K

 

Bakmi Jogja Bengawan
Jalan Riau No. 183, Taman Pramuka, Bandung
Click for Google Maps

bakmi-jogja-bengawan.jpg.jpg

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s